Kamis 19 Maret 2020, 17:30 WIB

Milenial Makin Gemar Coliving, Flokq Optimistis Terus Bertumbuh

Ghani Nurcahyadi | Ekonomi
Milenial Makin Gemar Coliving, Flokq Optimistis Terus Bertumbuh

Dok. Flockq
Ilustrasi unit apartemen yang dikelola Flokq

 

PROFESIONAL muda dari generasi milenial kini mulai banyak memilih tinggal dekat pusat kota agar mudah menjangkau area beraktivitasnya, baik untuk bekerja atau sekedar nongkrong bersama rekan.

Namun, harga sewa yang tinggi untuk hunian vertikal di area strategis ibu kota kerap menjadi halangan bagi generasi milenial. Salah satu cara mengatasinya ialah dengan berbagai tempat tinggal (coliving). 

Makin diminatinya coliving di Indonesia pun mendorong Flokq, penyedia Coliving space untuk terus ekspansi membangun ekosistem coliving yang ramah dengan kantong generasi milenial. Tak tanggung-tanggung, CEO dan Founder Flokq Anand Janardhanan menargetkan pihaknya bisa mengelola 3.000 tempat tidur tahun ini.

Anand menjelaskan, layanan berbasis aplikasi yang dibuatnya meliputi pencarian kriteria hunian seperti keterjangkauan, fleksibilitas, kenyamanan, komunitas, bahkan teman sekamar (flatmates) dengan minat dan gaya hidup yang sama.

"Kami melihat permasalahan bahwa mengeluarkan puluhan juta rupiah hanya untuk tinggal di apartmen selama beberapa bulan tampaknya tidak begitu adil. Oleh karena itu, kami memutuskan untuk menyelesaikan berbagai permasalahan ini dan terjun langsung untuk mengatasi stereotypes dari kehidupan bersama,” kata Anand.

Baca juga : BRI Pancoran Siap Kolaborasi dengan Pengembang Pacu Segmen Kredit 

Dengan konsep Coliving, Anand memastikan harga yang harus dibayar Flokqers pun jadi terjangkau. Ia mencontohkan, bila sebuah unit apartemen di Senopati, Jakarta Selatan harus ditebus dengan biaya sewa hingga Ro17 juta per bulan, lewat Flokq hanya membutuhkan sekitar Rp7,5 juta per bulan.

"Bahkan di lokasi premium lainnya, kami bisa menawarkan sampai Rp3,6 juta per bulan. Semua itu tanpa biaya tambahan, sudah termasuk biaya utilitas dan juga perawatan unit apartemen," ujar Anand.

Sebelum bisa menjadi unit yang dikelola oleh Flokq, Anand memastikan pihaknya melakukan verifikasi secara ketat untuk menjamin kenyamanan pengguna. Menurutnya, Flokq tidak akan mengelola unit apartemen yang dirasa tidak bisa ditinggali secara nyaman.

Bukan hanya itu, perkara teman sekamar (flatmates) pun diperhatikan oleh Flokq. Pengguna bisa menjalani proses pencocokan untuk menemukan flatmates sesuai kebutuhan masing-masing. 

“Kami tahu bahwa setiap anggota memiliki pandangan yang berbeda mengenai keleluasaan pribadi. Meskipun harus berbagi dapur atau ruang tengah, setiap anggota punya kamar tidur pribadi,” tutur Anand.

Terkait wabah korona Covid-19 yang kini merebak, Anand memastikan pihaknya telah menerapkan standar kesehatan sesuai rekomendasi Kementerian Kesehatan dan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO). Ia pun mengimbau pada komunitas Flokqers untuk menerapkan social distancing mencegah penularan Covid-19. (RO/OL-7)

Baca Juga

Antara/Aprilio Akbar

Keren, BI Dapat Fasilitas Repo US$60 Miliar dari The Fed

👤Despian Nurhidayat 🕔Selasa 07 April 2020, 18:10 WIB
Hanya beberapa negara emerging market seperti Indonesia yang mendapat komitmen dana dari bank sentral Amerika...
Ilustrasi

Nilai Tukar Rupiah terus Menguat, BI Optimistis target tercapai

👤Despian Nurhidayat 🕔Selasa 07 April 2020, 17:34 WIB
Ia pun optimistis, target Rp15 ribu pee dolar AS pada akhir tahun ini bisa tercapai....
Ilustasi

Korpri Harapkan Pensiunan ASN Tetap Peroleh THR

👤Emir Chairullah 🕔Selasa 07 April 2020, 17:22 WIB
Zudan menyebutkan, walaupun pihaknya sepakat dengan wacana yang digulirkan pemerintah, ada beberapa elemen ASN dan mantan ASN yang...

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya