Minggu 15 Maret 2020, 14:50 WIB

Batas Waktu Penyampaian SPT Tahunan Pajak Diundur Akhir April

Antara | Ekonomi
Batas Waktu Penyampaian SPT Tahunan Pajak Diundur Akhir April

Antara/Puspa Perwitasari
Seorang Wajib Pajak memperhatikan cara penyampaian SPT secara online

 

Direktorat Jenderal Pajak Kementerian Keuangan memperlonggar batas penyampaian Surat Pemberitahuan (SPT) Tahunan Pajak Penghasilan (PPh) Tahun Pajak 2019 bagi Wajib Pajak Orang Pribadi hingga akhir April 2020.
 
"Relaksasi batas waktu pelaporan dan pembayaran sampai dengan 30 April 2020 tanpa dikenai sanksi keterlambatan," kata Direktur Penyuluhan, Pelayanan dan Hubungan Masyarakat Direktorat Jenderal Pajak Hestu Yoga Saksama di Jakarta, Minggu (15/3).
 
 
 
Hestu mengatakan pelonggaran batas waktu dari sebelumnya pada 31 Maret 2020 adalah untuk memberikan kemudahan dan kepastian kepada Wajib Pajak Orang Pribadi dalam menyampaikan SPT Tahunan.
 
Selain itu, relaksasi ini juga diberikan untuk penyampaian SPT Masa PPh Pemotongan/Pemungutan untuk Masa Pajak Februari 2020, dengan batas waktu pelaporan sampai 30 April 2020 tanpa sanksi keterlambatan.
 
Hestu mengatakan Wajib Pajak dapat melakukan penyampaian SPT melalui sarana elektronik dengan menggunakan layanan e-filing atau e-form melalui panduan yang ada di laman www.pajak.go.id atau akun media sosial resmi DJP.
 
 
Layanan e-filing tersebut dapat dimanfaatkan, setelah Wajib Pajak memperoleh EFIN (Electronic Filing Identification Number) melalui email resmi maupun akun media sosial resmi masing-masing Kantor Pelayanan Pajak(KPP) serta nomor KringPajak.
 
"Wajib Pajak tetap dapat berkonsultasi dengan Account Representative melalui telepon, email, chat maupun saluran komunikasi online lainnya," tambahnya.
 
Dalam kesempatan ini, ia juga menyampaikan pelayanan perpajakan di Tempat Pelayanan Terpadu (TPT) KPP seluruh Indonesia ditiadakan hingga 5 April 2020 untuk mengantisipasi penyebaran COVID-19.
 
Peniadaan sementara pelayanan ini, termasuk pelayanan perpajakan yang dilakukan di Pelayanan Terpadu Satu Pintu (PTST) dan Layanan Luar Kantor (LDK), baik yang dilakukan oleh DJP maupun yang bekerja sama dengan pihak lain.
 
 "Terkecuali pelayanan langsung pada counter VAT Refund di bandara yang tetap dibuka, namun dengan pembatasan tertentu," kata Hestu.
 
Selain pelayanan perpajakan, selama masa pembatasan ini proses komunikasi dalam rangka pengawasan dan pemeriksaan pajak juga akan dilakukan melalui surat menyurat, telepon, email, chat, video conference dan saluran online lainnya.
 
Seluruh kantor di lingkungan DJP juga akan tetap beroperasi, meski sebagian besar pegawai akan melakukan pekerjaan dari rumah masing-masing. (E-1)

Baca Juga

Ist/DPR

Roadmap Industri Hasil Tembakau (IHT) Harus Komprehensif 

👤mediaindonesia.com 🕔Sabtu 15 Agustus 2020, 22:06 WIB
Mukhamad Misbakhun mengatakan bahwa industri hasil tembakau (IHT) merupakan salah satu industri strategis nasional yang mempunyai andil...
Istimewa

Salma Markets Lebarkan Pasar ke Indonesia

👤mediaindonesia.com 🕔Sabtu 15 Agustus 2020, 20:50 WIB
DI tengah kelesuan ekonomi akibat pandemi Covid-19, Salma Market justru melebarkan sayapnya ke...
Antara/Prasetyo Utomo

Target Produksi Batu Bara Adaro Turun Jadi 52-54 Juta Ton

👤Suryani Wandari Putri 🕔Sabtu 15 Agustus 2020, 19:30 WIB
Target baru untuk produksi batu bara turun sekitar 10% dibandingkan tahun 2019 secara tahunan, terutama didorong oleh penurunan...

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya