Minggu 15 Maret 2020, 00:00 WIB

Batik Sampang Unjuk Gigi

Melalusa Susthira K | Weekend
Batik Sampang Unjuk Gigi

DOK MUFFEST 2020
Sanet Sabintang

BATIK Sampang yang kaya akan nilai sejarah dan budaya melengang di Muslim Fashion Festival (Muffest) 2020 yang digelar di Jakarta Convention Center, Sabtu (22/2). Berkolaborasi dengan Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Sampang, deretan koleksi yang ditampilkan itu berusaha mengangkat batik asal kabupaten di Madura itu yang disebut bak mutiara terpendam dalam khazanah batik Nusantara.

Sembilan desainer yang tergabung dalam Indonesia Fashion Chamber (IFC) memamerkan koleksi rancangan busana muslimnya yang mengangkat batik Sampang dalam beragam tema yang terinspirasi dari keindahan alam dan budaya Sampang itu sendiri.

“Sampang ini sangat kaya dengan potensi batik ini, adalah mutiara terpendam yang perlu kita kembangkan, maka saatnya lah bagaimana kita bisa mempromosikan batik-batik di Kabupaten Sampang. Kalau dulu, rata-rata batik Sampang kalau enggak merah, hitam, warna-warna tentu sekarang kita sudah agak mengubah ya, ini kayak yang kita pamerkan sekarang,” ungkap Bupati Sampang, H Slamet Junaidi, yang turut hadir dalam acara peragaan busana tersebut.

Batik Sampang yang dipe­ra­gakan di atas panggung tampil dalam balutan kom­binasi dengan bera­gam jenis kain dengan gaya khas tiap-tiap de­sainer. Peragaan busana lebih dulu dibuka dengan deretan koleksi busana karya Kiki Mahen­dra yang bertajuk Manossa, kemudian berturut-turut dilanjutkan oleh koleksi busana Sanet Sabintang yang bertajuk Toroan, Rima Zuraida bertajuk Marlena, Ayu Ismail bertajuk Tellasen, Yeti Topiah bertajuk Lanjheng, Febby Antique bertajuk Ole Ollang, Febby Ayusta bertajuk Morbatoh, Noor Umer bertajuk Zuga-Ul, kemudian ditutup dengan deretan koleksi dari Agus Sunandar bertajuk Tandhuk Majeng.

Salah satu koleksi rancangan Sanet Sabintang tampil memukau dengan memadukan batik Sampang dengan denim. Sesuai tajuknya, dominasi warna biru dari denim yang ditampilkan disebut terinspirasi dari air terjun Toroan yang menjadi salah satu destinasi wisata alam memesona di Sampang karena aliran airnya yang langsung jatuh ke laut.

Busana muslim yang ditampilkan itu tampil dalam gaya busana tumpuk dan hadir dalam set atasan dan bawahan, baik itu rok maupun celana. Sebanyak delapan set busana bergaya urban yang diperagakan tersebut sukses membawa batik yang kerap tampil formal menjadi lebih luwes dan kekinian untuk dipakai generasi muda.

Sementara itu, koleksi Ayu Ismail tampil menawan dengan mengemas batik Sampang dalam gaya feminin. Tema Tellasen yang diambilnya berasal dari bahasa Madura, yang berarti Hari Raya dan bermakna kebahagiaan.

Batik Sampang klasik yang didominasi warna cokelat dipadupadankan dengan bahan ceruti, jaguar, tule, dan satin yang membuatnya terlihat anggun. Dengan menambah kesan meriah sebagaimana kebiasaan tampilan Hari Raya atau Le­baran di Madura, Ayu pun menambahkan payet-payet dalam rancangannya.

Koleksi busana muslim karya Agus Sunandar yang menjadi penutup peragaan busana tampak berbeda dengan membawa kombinasi batik Sampang tampil berkarak­ter tegas dan kuat, tapi tetap penuh dinamis. Dengan mengambil tema Tandhuk majeng yang tak lain merupakan lagu daerah Madura, Agus berusaha menggambarkan kegigihan dan perjuang­an masyarakat Sampang, Madura, yang sebagian besar bermata pencarian sebagai nelayan dan akrab dengan kerasnya lautan.

Batik tulis Sampang yang sangat detail, klasik, dan rumit ia padu padankan dengan bahan suede warna-warna tanah dan bahan organza transparan yang melambangkan lautan. Tak meninggalkan ciri khasnya yang ‘berani’, Agus menyempilkan warna-warna mencolok, seperti merah muda, silver, violet, hijau, emas, dan merah ke dalam delapan look koleksinya tersebut. Ia pun melengkapi deret koleksinya dengan sentuhan headpiece berbentuk perahu tradisional Madura yang semakin memberi tampilan identitas kuat nan berkarakter sebagaimana tema yang diusungnya. (M-1)

Baca Juga

Unsplash/ Jornada Produtora

Agar Perempuan Lebih Mahir Tangkal Hoaks

👤Abdillah Marzuqi 🕔Selasa 20 Oktober 2020, 06:50 WIB
UGM dan WhatsApp meluncurkan program pelatihan bagi perempuan untuk lebih bisa mengenali dan melawan...
123RF

Inilah Tujuh Jenis Sakit Hati yang Sukar Sembuh

👤Weekend 🕔Senin 19 Oktober 2020, 23:55 WIB
Namun, ada tiga strategi untuk...
Dok. Instagram @ratuilmuhitam.official

Ratu Ilmu Hitam Menang di Sitges 2020 Spanyol

👤Fathurrozak 🕔Senin 19 Oktober 2020, 15:05 WIB
Film karya Kimo Stamboel ini meraih penghargaan di festival di...

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya