Sabtu 14 Maret 2020, 11:43 WIB

Warga Diminta Kurangi Kontak Fisik

BY/N-1 | Nusantara
Warga Diminta Kurangi Kontak Fisik

MI/anggoro
Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil bersama unsur DPRD Jawa Barat mempraktikan salam Sunda usai rapat koordinasi penanganan wabah virus korona

 

GUBERNUR Jawa Barat (Jabar) Ridwan Kamil mengimbau warganya untuk mengurangi kontak fisik demi menekan penyebaran virus korona. Bahkan, kebiasaan Bberjabat tangan pun disarankan tidak dilakukan hingga persoalan kesehatan itu selesai.
“Di Jawa Barat salamannya diganti dulu. Itu kesepakatan kami,” kata Ridwan Kamil atau Emil seusai rapat koordinasi dengan DPRD provinsi itu di Gedung Sate, Bandung, kemarin. Ia mengatakan, penyebaran virus korona (covid-19) berawal dari kontak fisik, yakni jabat tangan. Tanpa mengurangi rasa keakraban, menurutnya, salam apalagi dengan bersentuhan pipi, harus dihentikan dahulu.
“Tanpa mengurangi pertemanan, persahabatan, salamannya lakukan dengan menangkupkan kedua telapak tangan lalu menempatkannya di dada, dengan badan sedikit rengkuh. Jadi kurangi jabat tangan langsung,” ujarnya. Jabat tangan seperti itu, menurut Emil, sudah bukan hal aneh di Jabar, apalagi masyarakat Sunda sejak dahulu terbiasa bersalaman seperti itu. Guna mengatisipasi penyebaran virus korona Gubernur juga akan mengurangi kegiatan-kegiatan berbentuk mengumpulkan massa. Termasuk pertandingan sepakbola akan tanpa penonton. “Potensi (penyebaran virus) besar seperti itu dihindari. Bahkan di Eropa, pertandingan dilaksanakan tanpa penonton,” katanya. Di sisi lain, Emil meminta perguruan tinggi mengoptimalkan penelitian fungsi kina untuk pengobatan covid-19. Riset untuk bukti empiris sangat diperlukan dan menjadi solusi baik dalam menanganaipersoalan covid-19. Menurutnya, ia menerima informasi banyaknya kandungan kloroquin fosfat pada kina mampu mencegah pertumbuhan virus korona. “Untuk lebih jelasnya, bisa ditanya ke Profesor Keri (Guru Besar Unpad),” tutur Emil.
Gubernur menyebutkan penelitian serupa telah dilakukan di Amerika Serikat dan Tiongkok. Hasilnya, lembaga peneliti di dua negara tersebut membuktikan ekstrak kloroquin fosfat efektif menghambat pertumbuhan virus korona. (BY/N-1)

Baca Juga

MI/Djoko Sarjono

Boleh Gunakan Dana Desa untuk Covid-19 tapi Jangan 100%

👤Tosiani 🕔Minggu 05 April 2020, 10:55 WIB
Dana desa tahun ini boleh digunakan untuk penanganan Covid-19, tetapi desa-desa di wilayah Temanggung, Jawa Tengah tidak dibolehkan...
Istimewa

Warga Surabaya Apresiasi Bantuan Sembako Cak Machfud saat PSBB

👤Faishal Taselan 🕔Minggu 05 April 2020, 10:15 WIB
WARGA Surabaya begitu mengapresiasi kepedulian Tokoh Masyarakat Surabaya Machfud Arifin, di tengah himbauan pembatasan sosial berskala...
ANTARA/Abriawan Abhe

Cegah Covid-19, Umat Kristen di Kupang Ibadah di Rumah

👤Palce Amalo 🕔Minggu 05 April 2020, 10:00 WIB
Ada juga sejumlah gereja yang melakukan siaran langsung prosesi ibadah kepada jemaat melalui live streaming di Facebook, serta radio milik...

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya