Jumat 13 Maret 2020, 13:52 WIB

Peredaran Narkoba di Lapas Purwokerto Dibongkar

Lilik Darmawan | Nusantara
Peredaran Narkoba di Lapas Purwokerto Dibongkar

MI/Lilik Darmawan
Polresta dan Lapas Purwokerto bongkar peredaran narkoba di Lapas, Jumat (13/3/2020).

 

POLRESTA Banyumas dan Lembaga Pemasyarakatan (Lapas) Purwokerto, Jawa Tengah (Jateng) membongkar peredaran narkoba di Lapas Purwokerto. Tiga narapidana (napi) saat sekarang diproses di Polres Banyumas untuk mengusut kasus tersebut.

Tiga tersangka napi terlibat dalam dua kasus. Untuk kasus pertama adalah penyelundupan sabu yang dimasukkan ke dalam bahan minuman saset dengan melibatkan seorang napi di Lapas Purwokerto. Jumlah barang bukti seberat 42,73 gram. Napi yang menjadi tersangka adalah KA, 26, warga Pasuruan, Jatim. Sedangkan satu kasus lainnya adalah penyelundupan sabu seberat 1,22 gram yang diduga dimasukkan melalui paket makanan.

Saat terbongkar, sabu ditemukan di celana milik dua tersangka napi yakni RD alias Kampleng, 31, dan DF alias Hidung, 22. Keduanya adalah warga Banyumas.

Kapolresta Banyumas Komisaris Besar (Kombes) Whisnu Caraka mengatakan bahwa terbongkarnya kasus narkoba di Lapas Purwokerto merupakan kerja sama antara polresta dengan pihak lapas.

"Untuk kasus pertama, pihak pengamanan Lapas Purwokerto memang mencurigai adanya paket dari Madura yang berupa berbagai jenis makanan dan minuman dalam kemasan. Salah satunya adalah bahan minuman energen. Petugas setempat mencurigai, karena ada beberapa saset energen yang isinya tidak seperti biasanya. Itu setelah bungkusnya dibuka oleh petugs Lapas. Karena curiga, maka kasus ini dilaporlkan ke Polresta Banyumas," ujar Kapolresta, Jumat (13/3).

Sementara kasus lainnya, sabu dimasukkan ke dalam sel melalui paket bahan makanan ke dalam Lapas Purwokerto. Saat pihak pengamanan Lapas melakukan penggeledahan, mereka menemukan adanya paket sabu di dalam celana mereka. “Kami masih terus mengembangkan kasus ini.

Penyelidikan dilakukan juga untuk mengetahui pengirim paket tersebut. Sementara ini, dari pengakuan para napi, mereka mengonsumsi sendiri dan tidak melibatkan napi lainnya.

"Namun, kami tetap terus mendalami," katanya.

Di tempat yang sama Kepala Lapas Purwokerto Ismono mengatakan bahwa terbongkarnya sabu yang ada di dalam Lapas berkat kesigapan aparat pengamanan Lapas dalam melakukan pemeriksaan barang dan penggeledahan.

baca juga: Dampak Korona, Jahe Merah Langka Dijual Rp90 per kg

"Misalnya, kami mencurigai paket bahan makanan dan minuman yang gampang diperoleh, ternyata dikirim dari Madura lewat paket pos. Ini kan aneh, makanya kami membongkar satu per satu barang tersebut. Ternyata di dalam kemasan energen ditemukan narkoba. Demikian juga saat penggeledahan, kami juga mendapati saku celana napi mengantongi paket sabu. Sehingga kami melaporkan ke Polresta Banyumas," ungkapnya. (OL-3)

 

 

Baca Juga

MI/Agus Utantoro

Calon Bupati Sleman Minta Pemilih tidak Takut ke TPS

👤Agus Utantoro 🕔Rabu 21 Oktober 2020, 09:49 WIB
Penyelenggara Pilkada, yakni KPU, telah menetapkan pelaksanaan tahapan-tahapan Pilkada tetap memperhatikan penerapan protokol kesehatan...
Mi/Ignas Kunda

Bawaslu Ngada Pantau Pergerakan ASN

👤Ignas Kunda 🕔Rabu 21 Oktober 2020, 09:35 WIB
Bawaslu Ngada memantau pergerakan sejumlah ASN yang hadir di saat paslon berkampanye, sekaligus mengumpulkan bukti untuk bukti...
MI/Agus Utantoro

Program Mbangun Dusun Nganti Wangun Dinilai Realistis

👤Agus Utantoro 🕔Rabu 21 Oktober 2020, 09:19 WIB
Program Membangun dusun nganti wangun ini akan didukung dengan anggaran Rp100 juta per dusun setiap tahunnya yang diambil dari APBD...

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya