Kamis 12 Maret 2020, 19:57 WIB

Solidaritas Kemanusiaan Penting dan Tak Didasari Isu Primordial

Antara | Humaniora
 Solidaritas Kemanusiaan Penting dan Tak Didasari Isu Primordial

Antara
Anggota Komisi VIII DPR RI KH Maman Imanulhaq

 

ANGGOTA Komisi VIII DPR RI KH Maman Imanulhaq mengatakan solidaritas kemanusiaan penting, namun jangan didasari atas isu primordial tertentu, seperti identitas keagamaan, kesukuan, kebudayaan, etnisitas, dan sejenisnya.

"Solidaritas kemanusiaan bersifat universal, tanpa sekat, tidak berstandar ganda, tidak tebang pilih, apalagi bermuatan kepentingan primordial dan politis," ujar Kang Maman, panggilan karib KH Maman dalam keterangan tertulis yang diterima di Jakarta, Kamis (123/3).

Dia menjelaskan bahwa solidaritas kemanusiaan merupakan hubungan emosional yang terbangun karena rasa saling percaya antara manusia yang menumbuhkan sikap saling menghormati, saling menjaga dan bertanggungjawab satu sama lain.

Dia mengatakan bahwa solidaritas kemanusiaan dan keagamaan selalu muncul di setiap terjadinya konflik, seperti konflik sektarian di India dan tindakan kekerasan yang dialami kelompok minoritas Rohingya di Myanmar.
 
Namun, katanya, solidaritas itu hendaknya dikelola dalam perspektif positif dalam membantu penyelesaian konflik tersebut sekaligus mewujudkan perdamaian dan ketentraman antar umat manusia.

Dalam Islam, lanjut Kang Maman, solidaritas kemanusiaan pesan utamanya adalah Ihsan, yaitu berbuat baik pada sesama. Dengan dasar itu, ia menilai wajar bila respon sejumlah ormas Islam di Indonesia atas isu-isu sosial-keagamaan yang menimpa Rohingya dan umat Islam di India.

Kendati demikian, katanya, sikap itu harus dilandasi pemikiran yang rasional dan dingin dengan semangat menjaga kedamaian.

"Tidak boleh ada kekerasan oleh siapapun, kepada siapapun dan atas nama apapun, apalagi atas nama agama," tuturnya.

Anggota Badan Kajian MPR RI itu juga mengimbau agar bangsa Indonesia tetap harus menjaga semangat Bhinneka Tunggal Ika, terutama menyikapi masih maraknya intoleransi dan radikalisme.
 
Menurut dia, intoleransi dan radikalisme adalah virus yang muncul karena sikap tidak adil dan benih kebencian pada orang yang dianggap berbeda.

"Virus ini lebih bahaya daripada Covid-19, karena itu umat Islam harus tampil sebagai ummatan wasathan yang toleran, adil dan cerdas hingga mendorong terwujudnya peradaban manusia yang beradab dan damai," kata kang Maman.

Untuk itulah, ia mengajak umat Islam agar jangan terjebak politik identitas yang mengeksploitasi sentimen fanatisme identitas untuk meraih simpati publik. Apalagi fenomena ujaran kebencian, fitnah dan berita palsu sangat identik dengan gerakan politik identitas ini.

"Mereka berselancar di atas itu sentimen fanatisme keagamaan yang dibungkus dengan narasi kebencian dan anti-perdamaian, sesuatu yang bertolak belakang dengan subtansi agama Islam sebagai agama damai yang mendorong umatnya menyebarkan kedamaian,"  pungkas anggota Dewan Syura PKB itu. (Antara/OL-09)

Baca Juga

ANTARA/Asprilla Dwi Adha

Kawan Vaksin Dideklarasikan di Hari Sumpah Pemuda

👤mediaindonesia.com 🕔Rabu 28 Oktober 2020, 07:15 WIB
Gerakan itu akan menjadi wadah para relawan untuk mengawal vaksinasi di...
ANTARA FOTO/Muhammad Adimaja

Menag Ajak Milenial Jaga Persatuan Bangsa

👤Siswantini Suryandari 🕔Rabu 28 Oktober 2020, 06:18 WIB
Menteri Agama Fachrul Razi mengajak kaum milenial untuk membangun negeri dan menjaga persatuan bangsa sejalan dengan cita-cita Sumpah...
INSTAGRAM @PUTRI_TANJUNG

Putri Tanjung: Mematahkan Stigma

👤Bagus Pradana 🕔Rabu 28 Oktober 2020, 04:40 WIB
Perundungan yang dialami mendorong Putri untuk membuktikan kemampuan...

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya