Kamis 12 Maret 2020, 16:10 WIB

Kemendikbud Cari Cara Efektifkan Pengawasan di Sekolah

Atikah Ishmah Winahyu | Humaniora
 Kemendikbud Cari Cara Efektifkan Pengawasan di Sekolah

ANTARA/RAHMAD
Pemeran tampil pada aksi teatrikal kampanye Anti Kekerasan Terhadap Perempuan dan Anak di Lhokseumawe, Aceh, Selasa (10/12/2019)

 

SAMPAI saat ini tindak kekerasan masih marak terjadi di sejumlah sekolah di Tanah Air. 

Menurut Plt. Kepala Biro Kerja Sama dan Humas Ade Erlangga Masdiana, pencegahan dan penanggulangan kekerasan di satuan pendidikan sebenarnya telah diatur dalam Peraturan Menteri Pendidikan Dan Kebudayaan (Permendikbud) Nomor 82 Tahun 2015.

Ditanya soal wacana Mendikbud untuk membuat aturan baru guna memberi efek jera pada para pelaku kekerasan di lingkungan sekolah, Ade mengaku itu baru pendapat pribadi Mendikbud sebagai ungkapan kekecewaannya atas kasus-kasus yang terjadi belakangan ini.

"Itu pendapat personal Pak Menteri melihat kekecewaan beliau terhadap kekerasan yang terjadi di satuan pendidikan," kata Ade kepada Media Indonesia, Kamis (12/3).

Baca juga: Pelecehan Siswi di Sulut Lampaui Batas Wajar

Dalam kesempatan terpisah, Plt Dirjen Paud, Pendidikan Dasar, dan Pendidikan Menengah, Harris Iskandar membenarkan bahwa aturan Permendikbud Nomor 82 Tahun 2015 yang berlaku masih belum diterapkan di sejumlah sekolah sehingga memungkinkan terjadinya tindak kekerasan.

"Policy yang lama kan sedang berjalan, ada yang efektif ada yang tidak. Nah yang tidak efektif ini yang kemudian menjadi masalah. Kalau efektif, guru BK-nya berhasil, sebenarnya lebih banyak yang berhasil daripada yang tidak," ujarnya.

Dia menambahkan, ke depan Kemendikbud akan berupaya melakukan mitigasi guna mengurangi terjadinya kekerasan di lingkungan sekolah.

"Kita sedang mengumpulkan berbagai ide bagaimana mengefektifkan aturan di sekolah itu sendiri. Jadi belajar syarat utama anaknya harus merasa aman dan nyaman di lingkungan sekolah. Ini yang harus dibikin zero tolerance terhadap kekerasan-kekerasan itu," terangnya. (A-2)

Baca Juga

Istimewa

Kadin Gandeng Yayasan Tzu Chi Sumbang 80 Ton Kebutuhan Medis

👤mediaindonesia.com 🕔Senin 06 April 2020, 20:15 WIB
Kadin menggandeng Yayasan Buddha Tzu Chi Indonesia untuk melanjutkan donasi alat kesehatan bagi penanganan pandemi virus korona...
ANTARA FOTO/Akbar Nugroho Gumay

Doni: 20 Dokter Meninggal, Stop Praktik Dokter Gigi dan THT

👤Ferdian Ananda Majni 🕔Senin 06 April 2020, 20:14 WIB
Doni meminta Kemenkes untuk segera mengeluarkan surat edaran agar praktik dokter gigi dan THT tidak beroperasi sementara waktu guna...
Antara

Ini Jadwal Terbaru Pendaftaran dan Pelaksanaan UTBK 2020

👤Atikah Ishmah Winahyu 🕔Senin 06 April 2020, 19:35 WIB
Pendaftaran UTBK dan SBMPTN akan digelar pada 2-20 Juni 2020. UTBK dilaksanakan pada 5-12 Juli 2020. Sedangkan pengumuman SBMPTN dilakukan...

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya