Selasa 10 Maret 2020, 22:03 WIB

DBD di Sikka Tembus 1.216 Kasus

Antara | Nusantara
DBD di Sikka Tembus 1.216 Kasus

ANTARA FOTO/Kornelis Kaha
Sejumlah pasien penderita demam berdarah dengue (DBD) dirawat di salah satu ruangan di RSUD TC Hillers Maumere, Kabupaten Sikka, NTT.

 

DINAS Kesehatan Kabupaten Sikka, Nusa Tenggara Timur, melaporkan hingga Selasa malam pukul 19.00 Wita, jumlah kasus demam berdarah dengue (DBD) di kabupaten itu sudah bertambah lagi menjadi 1.216 kasus.

"Sampai malam ini laporan terakhir dari seluruh puskesmas dan RS di Kabupaten Sikka, jumlah kasus DBD sudah bertambah, yakni mencapai 1.216 kasus," kata Pelaksana Tugas Kadis Kesehatan Kabupaten Sikka Petrus Herlemus di Maumere, Selasa (10/3) malam.

Ia mengatakan hal itu berkaitan dengan perkembangan terakhir kasus DBD di kabupaten itu yang sudah memasuki kejadian luar biasa tahap empat.

Petrus menambahkan bahwa dengan jumlah yang ada maka, telah terjadi penambahan jumlah kasus sebesar 21 kasus dari hari sebelumnya yang jumlahnya hanya mencapai 1.195 kasus.

"Terjadi kenaikan sebesar 21 kasus DBD hingga malam ini, dan ini merupakan kasus DBD terbesar dan terparah dalam sejarah Kabupaten Sikka," tambah dia.

Sementara itu jumlah pasien DBD yang telah meninggal dunia sampai dengan saat ini bertambah menjadi 14 orang dan yang dirawat di sejumlah fasilitas kesehatan di kabupaten itu sudah mencapai 114 orang.

Angka ini mengalami penurunan dari sebelumnya pasien yang dirawat berjumlah 130 orang. Ratusan pasien yang dirawat itu tersebar di tiga RS yakni RSUD TC Hillers, RS Kewapante dan RS Lela.

Pemerintah Kabupaten Sikka hingga saat ini terus berusaha agar kasus DBD segera mengalami penurunan hingga angka nol.

Berbagai usaha yang dilakukan adalah dikeluarkannya instruksi dari Bupati Sikka akan dilakukan pemberantasan sarang nyamuk (PSN) selama 14 hari ke depan yang sudah mulai berlaku sejak Senin (9/3) kemarin.

Tak hanya itu, pembagian autan dan pembagian bubuk abate juga terus dilakukan oleh pemda setempat. Namun, kata Kadis Kesehatan, masih dibutuhkan bantuan dari berbagai pihak untuk tambahan autan untuk dibagi-bagikan ke anak-anak di sekolah.

Hal ini karena dari 14 orang yang meninggal akibat DBD sebagian besar adalah anak-anak yang berusia 15 tahun ke bawah. (OL-12)

Baca Juga

MI/Martinus Solo

Kemenhub RI, Perpanjang Bandara Rendani Manokwari

👤Martinus Solo 🕔Sabtu 11 Juli 2020, 14:25 WIB
Kemenhub mulai mengerjakan proyek perpanjangan runway landasan pacu sekaligus box cover bandara Rendani Manokwari, Papua Barat agar...
ANTARA/RAISAN AL FARISI

Perahu Terbalik di Waduk Saguling, Dua Orang Tewas

👤Depi Gunawan 🕔Sabtu 11 Juli 2020, 13:45 WIB
Kedua korban berupaya menolong penumpang lain yang tercebur waduk. Namun, niat tersebut berujung tragis karena jusutru keduanya...
MI/Heri Susetyo

Pipa Gas MBGI yang Bocor Selesai Diperbaiki

👤Heri Susetyo 🕔Sabtu 11 Juli 2020, 12:13 WIB
Pipa gas milik MBGI tersebut bocor di Desa Kalidawir, Kecamatan Tanggulangin pada Jumat (10/7) siang. Namun, kebocoran itu sudah selesai...

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya