Senin 02 Maret 2020, 08:45 WIB

Melawan Musuh yang tidak Terlihat

Dosen Fakultas Ekonomi dan Bisnis Universitas Indonesia, Direktur Eksekutif Next Policy Fithra Faisal Hastiadi | Kolom Pakar
Melawan Musuh yang tidak Terlihat

Dok.UI
Dosen Fakultas Ekonomi dan Bisnis Universitas Indonesia, Direktur Eksekutif Next Policy Fithra Faisal Hastiadi

TAHUN 2020 baru genap 2 bulan, tetapi sudah banyak sekali ancaman yang mengintai perekonomian dunia. Perang dagang AS-Tiongkok yang belum sepenuhnya usai, berlanjut dengan perang proksi antara AS dan Iran, hingga covid-19.

Tanpa covid-19 saja, 2019 yang lalu, Nouriel Roubini sudah berani meramalkan kemungkinan resesi pada 2020. Roubini lebih banyak menunjuk hidung Trump sebagai salah satu penyebab resesi tersebut. Adanya fenomena stagflasi, resesi akibat perang dagang, dan juga gelombang proteksi berlebih­an akan menyulut api krisis tersebut.    

Roubini boleh jadi benar. Di Amerika Serikat (AS), setidaknya akan ada 6,5 juta tenaga kerja yang akan terdampak, baik secara langsung maupun tidak langsung, dari pengenaan tarif berlebihan pada komponen input produksi. Mereka rentan kehilangan pekerjaannya sebagai akibat dari naiknya ongkos produksi industri terkait (infrastruktur dan manufaktur). Jadi, alih-alih meningkatkan kese­jahteraan, Trump justru menggali kuburnya sendiri.

Untungnya potensi perang dagang mereda karena ada permasalahan baru yang cukup menyita perhatian, covid-19. Dikatakan beruntung karena tensi AS dan Tiong­kok tidak setinggi beberapa bulan yang lalu, meskipun covid-19 ini ternyata membuat potensi perekonomian dunia justru jauh lebih terdampak. Masalahnya, covid-19 ini ialah musuh yang tak terlihat.
   
Mengenal diri sendiri dan lawan

Sun Tzu dalam The Art of War mewanti-wanti, ‘Jika Anda tahu musuh dan mengenal diri sendiri, Anda tidak perlu takut hasil dari 100 pertempuran. Jika Anda mengenal diri sendiri, tapi bukan musuh, untuk setiap kemenangan yang diperoleh, Anda juga akan menderita kekalahan. Jika Anda tidak tahu akan musuh ataupun diri sendiri, Anda akan menyerah dalam setiap pertempuran’.

Kuncinya ialah mengenal diri sendiri dan mengenal lawan sehingga dampak dari sebuah gejolak menjadi lebih terukur dan mitigasi kebijakan menjadi lebih terarah. Simulasi yang kami buat menunjukkan bahwa tekanan eksternal memang jelas terefleksi pada volatilitas perekonomian, tapi efeknya tidak bertahan lama. Justru tekanan dari neraca akun semasa (current account balance)-lah yang memberikan efek kelembaman lebih besar.  

Temuan ini kemudian diperkuat tes Forbes Rigobon, yang menyatakan tidak adanya hubungan penularan yang signifikan antara keadaan ekonomi global dan kondisi perekonomian domestik. Sebagai tambahan, hasil dari dekomposisi variabel menunjukkan bahwa sebenarnya yang membawa perekonomian tertekan cukup dalam pada jangka pendek ialah lebih ke faktor ekspektasi liar, bukan semata-mata faktor fundamental.

Dengan kondisi pasar yang tidak menentu akibat covid-19, kepanikan dan spekulasi ialah musuh yang nyata di jangka pendek. Meskipun beberapa rilis data menunjukkan bahwa tingkat kematian akibat covid-19 masih jauh lebih rendah bila dibandingkan dengan SARS, covid-19 ini membuat dunia lebih panik karena daya jangkaunya yang lebih luas dan kontribusi dari perekonomian Tiongkok terhadap dunia yang cukup signifikan.

Bahkan, Menteri Keuangan Sri Mulyani sempat mengatakan bahwa dirinya lebih khawatir dampak dari covid-19 jika dibandingkan dengan Brexit yang juga menjadi salah satu topik pada awal 2020. Beliau boleh jadi benar mengingat analisis dampak yang kami lakukan menunjukkan bahwa efek dari Brexit memang cukup minimal, yang mana kejadian ini ‘hanya’ berpotensi menurunkan pertumbuhan ekonomi Indonesia hingga maksimal 0.007%.

Sementara itu, covid-19 berpeluang menurunkan pertumbuhan ekonomi Indonesia dari 0,1%-0,2% setiap 1% penurunan ekonomi Tiongkok. Meskipun terbilang besar, jika dibandingkan dengan negara ASEAN yang lain, prospek kontraksi ekonomi ini masih jauh lebih baik. Hal ini disebabkan struktur perekonomian Indonesia yang cenderung mengalami decoupling dengan perekonomian global sehingga dampak jaringan produksi Tiongkok tidak terlalu besar.

Lantas, seberapa besar potensi perekonomian Tiongkok turun lebih dari 1%? Hasil simulasi adhoc kami menunjukkan bahwa probabilitas tersebut masih cukup kecil, dari 20% hingga 30%. Hal ini juga didukung data historis pada 2003 ketika perekonomian Tiongkok harus terjerembap oleh SARS dari 11,1% di kuartal pertama ke 9,1% di kuartal berikutnya.    
Namun, dengan fondasi perekonomian yang kuat, perekonomian Tiong­kok berhasil rebound di kuartal ketiga hingga menyentuh 10%. Bahkan, tetap mempertahankan kinerja ekonomi tinggi hingga 2007, terlebih mencetak salah satu rekor pertumbuhan tertinggi tahunan di angka 14%.

Jika demikian, bagaimana seha­rusnya pemerintah melakukan mi­tigasi ekonomi? Untuk meredakan tekanan pada perekonomian, ada baiknya jika kita fokus pada pembenahan fondasi dasar sebagaimana itu terefleksi pada tekanan neraca akun semasa. Tekanan ini juga lebih banyak disumbang kinerja sektor riil, terutama industri yang kontribusinya cukup tertahan.

Meminjam istilah Dani Rodrik, Indonesia mengalami tren deindustrialisasi yang prematur. Anda tahu kan nasib bayi prematur? Perlu disiapkan inkubator untuk menunjang hidupnya! Namun, ja­ngan salah sangka, saya tak hendak memakai istilah ini untuk menjadi pembenaran pada kebijakan industri yang proteksionis karena dengan istilah itu alih-alih bisa semakin berdaya, justru industri kita semakin tertinggal dalam persaingan global.

Menurut penelitian kami (Ilmi dan Hastiadi, 2018), bahkan Indonesia sudah tertinggal dari Filipina dan Vietnam dalam partisipasinya di jaringan rantai produksi global. Justru Indonesia harus lebih membuka diri pada persaingan global dan menghilangkan tarif-tarif yang merusak.
Pada penelitian kami yang lain (Sulistiantoro dan Hastiadi, 2018), pemberedelan tarif impor akan terefleksi positif pada produktivitas industri yang mana pada gi­lirannya akan mampu meningkatkan output produksi secara signifikan. Selain dorongan produktivitas, untuk mampu mengungkit industri, Indonesia juga butuh topangan infrastruktur, SDM, dan penguatan institusi. Terkait dengan hal ini, pemerintah sudah berada pada jalan yang benar, meski harus memilah-milah prioritas sembari berselancar dengan tuntutan populisme.

Salah satu yang paling mendasar untuk mendongkrak kinerja perekonomian  di jangka panjang dengan berbagai tekanan dan gejolak ialah penguatan institusi. Omnibus law yang sudah banyak dibicarakan khalayak merupakan salah satu purwarupa penguatan institusi tersebut.    

Hanya, pemerintah masih punya banyak pekerjaan rumah, terutama mengenai keterlibatan para pemangku kepentingan dari industri, komunitas, dan juga akademisi, mengingat banyaknya isu-isu kontroversial yang perlu dicari jalan keluarnya. Dengan inkubator memadai yang diselimuti institusi perekonomian yang solid, denyut nadi industri yang semula lemah bisa kembali normal.

Dengan degup industri yang kuat, ekspor Indonesia diharapkan semakin menanjak sehingga tekanan pada neraca akun semasa (current account) bisa mereda. Kinerja neraca akun semasa yang baik tentunya akan semakin meminimalisasi tekanan pada perekonomian. Yang jelas proses ini butuh waktu dan butuh kesabaran.  

Menangkal efek tular

Untuk menangkal efek tular dari covid-19 di jangka pendek, upaya pemerintah perlu difokuskan pada insentif harga-harga produk konsumsi. Menurut hitung-hitungan kami, dengan skenario 10% penurunan harga, output punya potensi meningkat hingga 0,18% dan meningkatkan pendapatan rumah tangga sebesar 0,26%. Hal ini sejalan dengan dominannya kontribusi sektor konsumsi pada perekonomian Indonesia.

Berikutnya, di jangka menengah merujuk pada perhitungan struktur perekonomian Indonesia, jasa angkutan udara merupakan salah satu sektor yang paling penting dengan keterkaitan hulu dan hilir (backward and forward linkage) yang tinggi.

Dari perhitungan kami pada 17 sektor kunci, dalam ekonomi yang memiliki forward dan backward linkage paling tinggi, jasa transportasi udara setidaknya terhubung dengan beberapa sektor, yaitu angkutan jalan raya, reparasi mobil dan motor, restoran dan perhotel­an (pariwisata), industri sepeda motor, jasa informasi, serta jasa penunjang angkutan.

Dengan demikian, dorongan yang berasal dari industri ini akan berdampak signifikan kepada sektor-sektor yang lain. Tak kurang dari industri kargo, restoran dan hotel, serta pariwisata secara keseluruhan yang akan terkena dampak kebijakan positif ini, mengingat sektor pariwisata dan kargo merupakan penghela perekonomian Indonesia. Maka, langkah pemerintah untuk memberikan insentif harga bagi sektor transportasi udara akan menciptakan bantalan yang cukup empuk bagi perekonomian.

Berikutnya ialah pemilihan negara nontradisional. Dengan banyaknya masalah yang mengiringi perekonomian mitra tradisional Indonesia (AS, Tiongkok, Jepang, Singapura), perlu dibuat peta jalan yang lebih konkret untuk menyasar mitra nontradisional.

Berdasarkan studi kami beberapa tahun yang lalu, negara-negara Afrika, semisal Pantai Gading, Afrika Selatan, Nigeria, dan negara-negara Amerika Latin, seperti Argentina, Brasil, Cile, dan Peru. Bahkan, negara-negara Eropa Timur yang meliputi Rusia, Polandia, dan Ukraina merupakan negara-negara yang sangat potensial untuk dijadikan sasaran ekspor dan juga peningkatan kerja sama ekonomi yang lebih luas.      

Diversifikasi portofolio negara tujuan ekspor menjadi sangat penting di jangka menengah dan panjang untuk dapat menjaga kesinambungan perekonomian Indonesia. Saat ini memang tantangan perluasan pasar ialah dari sisi logistik dan ongkos transportasi, tetapi secara dinamis kendala ini bisa berkurang seiring dengan meningkatnya skala ekonomis dari para mitra dagang tersebut.          

Pencapaian skala ekonomis tersebut akan dapat diakselerasi apabila dengan perjanjian kerja sama ekonomi formal berupa FTA atau CEPA.
Ke depan, liberalisasi dan peningkatan kompetisi merupakan salah satu jawaban untuk meningkatkan resiliensi perekonomian Indonesia.

Solusi jangka panjang harus melibatkan ekosistem perekonomian secara utuh yang sebagaian besar berakar pada permasalahan institusional. Melawan musuh yang tidak terlihat memang sulit, tetapi kadang kala jauh lebih sulit untuk mengenali diri sendiri. Jangan-jangan itulah tantangan terbesar untuk perekonomian Indonesia, mengenali diri sendiri.

Baca Juga

ANTARA FOTO/Audy Alwi/

Menjaga Momentum, Mengungkit Ekonomi

👤Fithra Faisal Hastiadi Dosen FEB Universitas Indonesia, Direktur Eksekutif Next Policy 🕔Senin 22 Juni 2020, 03:20 WIB
SAYA ingat sekali pada 2011, dua tahun setelah krisis finansial Eropa, penerbangan saya dari Tokyo menuju Thessaloniki, Yunani, harus...
Dok. Pribadi

Perlukah Haluan Ideologi?

👤Cecep Darmawan Guru Besar Ilmu Politik dan Pengurus Pusat Kajian Pendidikan Pancasila dan Wawasan Kebangsaan Universitas Pendidikan Indonesia 🕔Senin 15 Juni 2020, 06:10 WIB
Khusus kepada DPR, mohon kaji ulang secara mendalam RUU HIP ini agar kita tidak mengalami distorsi sejarah dan salah konsep mengenai...
wikipedia

Penyesuaian Proses Pendidikan Pascapandemi

👤Djoko Santoso Guru Besar Fakultas Kedokteran Universitas Airlangga 🕔Senin 08 Juni 2020, 06:00 WIB
BELUM lama Mendikbud Nadiem Makarim mengumumkan tahun ajaran baru akan tetap sesuai jadwal, yakni dimulai pada 13 Juli...

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya