Jumat 28 Februari 2020, 20:39 WIB

Surplus Ekspor UKM Indonesia Ke Malaysia Ditingkatkan

Hilda Julaika | Ekonomi
Surplus Ekspor UKM Indonesia Ke Malaysia Ditingkatkan

Antara/Aji Styawan
Berbagai macam bentuk kerajinan yang telah jadi dipasarkan ke berbagai wilayah di Indonesia serta menembus pasar Malaysia, Singapura.

 

Deputi Bidang Pengawasan Kementerian Koperasi dan Usaha Kecil Menengah (Kemenkop UKM) Suparno  optimis  Indonesia bisa mempertahankan surplus ekpor produk Usaha Mikro, Kecil, dan Menengah (UMKM) ke Malaysia tahun ini.

Sebelumnya pada 2019, Suparno mengatakan Indonesia berhasil surplus untuk ekspor ke Malaysia dan menyumbang kontribusi pertumbuhan ekspor UMKM secara keseluruhan sebesar 17%. Tantangan ke depannya adalah untuk menggenjot ekspor dan mencapai target nilai ekspor sektor UMKM sebesar 30% pada 2024.

“Ya surplusnya tadi akan kita tingkatkan. Dari 17% kita akan ingin sampai 2024 bisa sampai 30%. Kita akan genjot ya, yang jelas kita akan tingkatkan. Tadikan dari peneliti sudah jelaskan bahwa kita surplus kan. Nah surplus ini akan kita pertahankan dan kita tingkatkan secara maksimal,” ujar Suparno di Kantor Kementerian Koperasi dan UKM, Jakarta, Jumat (28/2).

Lebih lanjut pihaknya mengatakan, selama ini komoditi terbesar yang diekspor ke Malaysia di antaranya, pakaian, sandang, hingga bumbu dapur. Potensi ini bisa semakin dikembangkan dengan menjalin hubungan ekonomi lebih erat agar kegiatan ekpor-impor kedua negara ini mampu memberikan sumbangan bagi peningkatan ekonomi dari sektor UMKM.

“Tadi dari Malaysia menawarkan bahwa mereka akan hadir apabila ada pameran-pameran di Indonesia mereka minta Malaysia untuk dikabari. Mangkanya saya sebutkan setiap tahun kan kita punya agenda yang namanya pameran Jakarta fair itukan momennya besar. Dari pameran ini bisa juga mendorong potensi investasi”imbuhnya.

Adapun bentuk kerja sama ke depannya yang dilakukan yakni melalui kolaborasi di bidang penelitian dan bidang pendidikan. Menurutnya, Indonesia masih memiliki potensi pengembangan riset yang lebih spesifik. Sekaligus untuk menjawab kebutuhan publik.

Sementara itu, dari segi pendidikan bisa dilakukan dengan mendirikan kampus kewirausahaan (business university) yang mengedepankan produk-produk halal khas Indonesia dan Malaysia.

“Jadi ini terus kita genjot melalui kerja sama pendidikan, kerja sama penelitian tadi kan yang kita harapkan itu dengan Malaysia,” jelasnya. (Hld/E-1)

Baca Juga

DOK: SINARMAS LAND

Sinar Mas Land Siapkan Bantuan 25.000 Alat Uji Covid-19

👤RO 🕔Selasa 07 April 2020, 21:10 WIB
Puluhan ribu rapid test kit tersebut rencananya diserahkan ke Kementerian Kesehatan sebanyak 12.500 alat dan sisanya ke sejumlah pemerintah...
Antara

Menteri PUPR Bakal Minta Relaksasi Pembayaran Kewajiban Jalan Tol

👤Antara 🕔Selasa 07 April 2020, 20:49 WIB
Jalan tol mengalami penurunan sekitar 40 sampai dengan 60 persen dari LHR pada hari-hari...
Antara

Pemerintah Percepat Program Padat Karya Tunai

👤M. Iqbal Al Machmudi 🕔Selasa 07 April 2020, 20:08 WIB
Kementerian Koordinator Perekonomian tengah menyiapkan sejumlah program guna melindungi masyarakat dari dampak penyebaran virus korona...

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya