Kamis 27 Februari 2020, 21:44 WIB

Iran Hormati Keputusan Arab Saudi Larang Umrah

Antara | Internasional
Iran Hormati Keputusan Arab Saudi Larang Umrah

Abdulghani BASHEER / AFP
Umat muslim melakukan tawaf mengelilingi ka'bah sebagai bagian dari ibadah umroh di Mekah, Arab Saudi, hari ini.

 

PEMERINTAH Iran menghormati keputusan Pemerintah Arab Saudi yang menolak sementara pengajuan visa umrah dan visa turis dari sejumlah negara terdampak jenis baru virus corona atau COVID-19.

"Itu adalah kebijakan internal Arab Saudi melaksanakan hal demikian. Tentu kota-kota suci (seperti Mekkah dan Madinah di Arab Saudi) perlu dilindungi, perlu pengawasan menyeluruh agar tidak terkena virus," kata Duta Besar Iran untuk Indonesia, Mohammad Azad saat ditemui dalam kapal perang Kharg-431 di Jakarta, hari ini.

Di tengah ancaman penyebaran virus corona, Pemerintah Arab Saudi mengumumkan pihaknya sementara tidak akan mengeluarkan visa umrah baru bagi warga asing.
 
Tidak hanya itu, otoritas Arab Saudi juga akan sementara menolak visa turis dari beberapa negara, di antaranya Iran, China, Italia, Korea Selatan, Jepang, Thailand, Malaysia, Indonesia, Pakistan, Afghanistan, Irak, Filipina, Singapura, India, Lebanon, Suriah, Yaman, Azerbaijan, Kazakhstan, Uzbekistan, Somalia, dan Vietnam.

Walaupun demikian, Dubes Azad mengusulkan perlindungan terhadap kota-kota suci di Arab Saudi dilakukan secara kolektif. "Kerja sama kolektif antarnegara dapat dimanfaatkan untuk melawan penyebaran virus corona. Buat kami, (masalah) ini harus ditangani secara kolektif atau bersama-sama," ujar Azad menegaskan.

Jenis baru virus corona atau COVID-19 pertama mewabah di Kota Wuhan, Provinsi Hubei, China sekitar akhir tahun lalu. Saat ini, COVID-19 telah menyebar di lebih 30 negara dunia di luar China.

Untuk Iran sendiri, per Rabu (26/2/2020), 19 pasien dinyatakan meninggal dunia akibat COVID-19, sementara 139 orang dikonfirmasi positif terjangkit virus.(OL-4)

Baca Juga

AFP

Kondisinya Membaik, Boris Johnson Keluar dari ICU

👤Rudy polycarpus 🕔Jumat 10 April 2020, 02:51 WIB
Juru bicara Johnson mengatakan, meski demikian Boris tetap belum bisa meninggalkan RS St Thomas,...
Antaranews.com

Menag Malaysia Bantu TKI di Cyberjaya

👤Antara 🕔Jumat 10 April 2020, 00:30 WIB
Warga kurang mampu tersebut turut menerima bantuan dari Tabung Musa'adah Covid-19 untuk memastikan keselamatan mereka tidak diabaikan...
AFP/ANGELA WEISS

799 Orang Meninggal dalam Satu Hari di New York

👤Widhoroso 🕔Kamis 09 April 2020, 23:55 WIB
Penutupan sekolah-sekolah dan sebagai pusat-pusat bisnis di New York akan diperpanjang untuk memutus penyebaran...

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya