Rabu 26 Februari 2020, 20:14 WIB

Kemenkes: WNI Kru Kapal Dream World Diawasi Lebih Ketat

Atalya Puspa | Humaniora
Kemenkes: WNI Kru Kapal Dream World Diawasi Lebih Ketat

Antara
Petugas menyemprotkan cairan desinfektan kepada WNI kru kapal pesiar World Dream saat menaiki KRI dr Soeharso di Selat Durian.

 

MENGANTISIPASI kemunculan episentrum baru penyebaran virus korona (COVID-19), pemerintah akan memperketat pengawasan terhadap 188 warga negara Indonesia (WNI) yang dievakuasi dari kapal pesiar Dream World.

Staf Khusus Menteri Kesehatan Bidang Pembangunan dan Pembiayaan Kesehatan, Alexander K. Ginting, mengatakan proses observasi akan dilakukan dengan pendekatan public health. Artinya, pemerintah akan memperketat pemeriksaan dan mengambil langkah pemeriksaan awal untuk mencegah sebaran virus.

Nantinya, 188 WNI akan diperiksa kesehatannya begitu sampai di kapal yang membawa ke Pulau Sebaru, Kepulauan Seribu. Berbeda dengan observasi WNI yang dilakukan di Natuna, Kepulauan Riau, petugas kesehatan akan mengambil satu spesimen dari setiap orang untuk memastikan kondisi tubuh bebas dari virus korona.

"Nanti di Pulau Sebaru mereka tinggal di cluster, dibagi laki-laki dan perempuan. Mereka akan diperiksakan fisiknya, dan diperiksa ada gejala atau tidak. Kalau ada gejala akan dipisahkan antara gejala negatif dan positif. Semuanya diperiksa, diambil sampel dahaknya untuk membuktikan negatif atau positif," jelas Alex di Jakarta, Rabu (26/2).

Baca juga: WNI di World Dream Diprioritaskan Karena Lebih Terancam

Apabila hasil pemeriksaan menunjukkan kasus positif virus korona, maka orang tersebut akan dimasukkan ke dalam cluster khusus. Sehingga, tidak berbaur dengan orang yang sehat.

"Nanti kalau ada positif akan dirawat sendiri. Kalau ada demam positif itu akan kita pisah. Bagi yang sehat, kita akan tunggu sampai satu kali masa inkubasi," kata Alex.

"Itu bertujuan untuk mengantisipasi munculnya episentrum baru di dalam negeri. Kalau timbul ini akan jadi PR," imbuhnya.

Pemerintah, lanjut dia, menerjukan 120 petugas, termasuk 39 orang dokter dan perawat. Sementara sisanya, petugas yang melayani kebutuhan 188 WNI di Pulau Sebaru.

"Petugas ada di ring 1 dan 2. Ring 1 menjaga daerah infeksi, ikut dalam isolasi. Ada dokter spesialis, petugas lab dan paramedik untuk menjaga. Tenaga medis ring 2, kalau tenaga pendukungnya sakit. Semua sudah mendapat pelatihan dan sudah dikirim," tandasnya.(OL-11)

 

Baca Juga

Dok Kedubes Korsel untuk Indonesia

Korsel Salurkan Bantuan Covid-19 untuk Indonesia

👤Basuki Eka Purnama 🕔Kamis 09 April 2020, 06:30 WIB
Bantuan itu meliputi alat tes (PCR test kit) dan 300 unit alat penyemprot (rechargeable battery power...
Dok.Metro TV/Medcom.id

Bansos untuk Warga Terdampak Covid-19

👤Insi Nantika Jelita 🕔Kamis 09 April 2020, 06:15 WIB
Polda Metro Jaya berkoordinasi dengan Pemprov DKI dan Kodam Jaya perihal pembagian bantuan secara langsung ke rumah warga yang...
Duta

Hewan Bantu Anak Bersosialisasi

👤Daily Mail/Nur/X-7 🕔Kamis 09 April 2020, 06:05 WIB
Menurut studi, berinteraksi dengan hewan peliharaan dapat membantu anak-anak belajar tentang konsep...

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya