Rabu 26 Februari 2020, 19:04 WIB

Menteri PUPR: Penanganan Banjir Harus Terpusat

Putra Ananda | Megapolitan
Menteri PUPR: Penanganan Banjir Harus Terpusat

Antara/Fauzan
Anak-anak asyik bermain banjir di kawasan Total Persada, Kota Tangerang, Banten.

 

PENANGANAN masalah banjir di wilayah Jakarta dan sekitarnya harus dilakukan secara terpusat. Normalisasi sungai yang melintasi Jakarta perlu dilakukan secepat mungkin.

Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR), Basuki Hadimuljono, berpendapat banjir merupakan tanggung jawab semua pihak, baik pemerintah pusat maupun pemerintah daerah. Menurutnya, pendekatan penanganan banjir tidak boleh terkendala batas administrasi wilayah lokasi sungai.

"Di Jabodetabek ada wilayah sungai Ciliwung, Cisadane, Citarum. Makanya bukan ditetapkan pada batasan administrasi. Administrasi hanya karena sistematika pemerintahan. Penanganannya bukan administrasi, tapi batasan sungai," papar Basuki kepada wartawan di Kompleks Parlemen, Rabu (26/2).

Basuki menjelaskan Sungai Ciliwung menjadi salah satu sungai penyebab banjir di Jakarta. Wilayah Jakarta dilintasi 13 sungai, termasuk Sungai Ciliwung. Oleh karena itu, penanganan banjir di Jakarta termasuk normalisasi sungai, harus dilakukan berdasarkan masterplan. Mulai dari penanganan bendungan di hulu, normalisasi sungai, perbesaran kapasitus situ, hingga penempatan pompa air.

Baca juga: Diundang DPR untuk Bahas Banjir, Anies tidak Datang

"Tidak hanya karena wilayah Ciliwung-Cisadane, tapi Jakarta itu Ibu Kota Negara. Jangan dipecah-pecah kewenangan. Kewenangan itu kekuasaan saja, gak suka saya. Tapi tanggung jawab, termasuk saya ini bertanggung jawab kalau ada banjir di Jakarta," ungkap Basuki.

Kementerian PUPR, lanjut dia, telah menyediakan 104 pompa besar untuk menangani banjir, khususnya di wilayah Jakarta Utara. Saat ini, Kementerian PUPR membuka tender pemasangan pompa besar di Kali Sentiong. "Itu pakai APBN senilai Rp 600 miliar," imbuhnya.

Pemerintah pusat telah mengalokasikan anggaran sebesar Rp 6 triliun untuk mengatasi masalah banjir di Jakarta dan luar Jakarta, seperti wilayah Banten. Pihaknya berharap setiap kepala daerah mau bekerja sama dalam menangani masalah banjir.

"Karena yang kita kerjakan ada tadi. Ada yang karena kapasitas drainasenya, karena sampah, operasinya, pompanya. Yang kita kerjakan hanya pembersihan. Kapasitas drainasenya nanti programnya bersamaan Pak Gubernur," tutupnya.(OL-11)

 

 

Baca Juga

ANTARA/Hafidz Mubarak A

Pelaku Peragakan Penganiayaan terhadap Polisi saat Demo Ricuh

👤Deden Muhamad Rojani 🕔Jumat 23 Oktober 2020, 16:21 WIB
Dalam adegan lain, para pelaku juga membawa telepon genggam milik korban dan menjualnya seharga Rp1,3...
MI/Susanto

Belum Ada Lonjakan Kasus Covid Imbas Demo Omnibus Law di DKI

👤Putri Anisa Yuliani 🕔Jumat 23 Oktober 2020, 16:10 WIB
PEMPROV DKI Jakarta hingga saat ini belum menemukan adanya lonjakan kasus baru covid-19 yang signifikan akibat demontrasi menolak omnibus...
ANTARA/Fauzan

Kehabisan Oksigen, Sekeluarga Meninggal saat Rumah Terbakar

👤Deden Muhamad Rojani 🕔Jumat 23 Oktober 2020, 15:38 WIB
Lima korban tewas yang diketahui satu keluarga itu yakni SS, 51, RI, 48, RIS, 25, NI, 22, dan ALV,...

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya