Rabu 26 Februari 2020, 10:45 WIB

Peminat PPS Minim, KPU Banyuwangi Perpanjang Masa Pendaftaran

Usman Afandi | Nusantara
Peminat PPS Minim, KPU Banyuwangi Perpanjang Masa Pendaftaran

ANTARA/Irwansyah Putra
Ilustrasi--Panitia Pemungutan Suara (PPS) disaksikan Panitia Pemilihan Kecamatan (PPK) Ulee Kareng membuka gembok kotak suara.

 

KOMISI Pemilihan Umum (KPU) Kabupaten Banyuwangi, Jawa Timur memperpanjang masa pendaftaran Panitia Pemungutan Suara (PPS) di tingkat desa.

Ketua KPU Banyuwangi melalui Divisi Teknis Penyelenggaraan Pemilu Ari Mustofa mengatakan perpanjangan tersebut karena sedikitnya minat masyarakat untuk mendaftarkan diri menjadi panitia penyelengara.

"Per Senin (24/2) pukul 24:00 WIB, pendaftar ada sekitar 1.300, Dari pendaftar itu ada 95 desa yang belum memenuhi kuota sehingga kami dari KPU memutuskan memperpanjang," kata Ari kepada Media Indonesia, Selasa (25/2).

Ari melanjutkan, perpanjangan pendaftaran PPS tersebut sampai dengan 27 Febuari 2020, Kendati demikian jika pendaftar belum memenuhi kuota pihaknya akan menutup pendafataran tersebut.

Baca juga: Pemkab Boyolali Kekurangan 1.000 Pegawai

Dia juga menyebutkan, kuota minimal pendaftar di masing-masing desa haruslah 6, sementara dari 217 desa, 95 di antaranya tidak memenuhi kuota yang ditetapkan KPU.

"Jika pada 27 Febuari itu kurang memenuhi kuota, iya itu yang kami proses," tegasnya.

Selain itu, pihaknya juga menjelaskan, minimnya pendaftar PPS, karena efek penyelelengaraan pemilihan legislatif 2019 lalu. Hal itu mengakibatkan kurangnya partisipasi masyarakat sebagai penyelengara pemilu.

"Kalau dugaan kami itu adalah efek dari penyelelengaraan legislatif kemarrin. Mungkin itu membuat mereka trauma," katanya.

Dia juga menambahkan, selain efek pelaksanaan pemilihan Legislatif 2019 lalu, juga karena di kalangan masyarakat tersebar isu negatif, seperti penjabat PPS haruslah ada rekomendasi dari perangkat desa maupun lainya.

"Ada isu yang berkembang, beberapa itu mengangap PPS itu orang terdekat perangkat desa," tuturnya.

Ari pun berharap, melalui perpanjangan pendaftaran PPS itu, partisipasi masyarakat sebagai penyelengara semakin bertambah. sehingga tahapan rekutmen PPS di Banyuwangi dapat sesuai dengan yang telah di tetapkan KPU.

"Kami tidak ingin membatasinya, semua warga yang memenuhi persyaratan berhak untuk mendaftarkan diri sebagai PPS," pungkasnya. (OL-1)

Baca Juga

 ANTARA FOTO/M Agung Rajasa

10 Pasien Positif Korona Kembali Sembuh di Kota Semarang

👤Akhmad Safuan 🕔Kamis 09 April 2020, 09:08 WIB
Adanya 10 pasien covid-19 di Kota Semarang, berarti sudah 17 pasien covid-19 yang sembuh dari total 54 orang yang...
ANTARA/Gusti Tanati

Papua Tingkatkan Status Jadi Tanggap Darurat Covid-19

👤Antara 🕔Kamis 09 April 2020, 09:06 WIB
Status tanggap darurat ditetapkan dari 9 April hingga 6 Mei...
MI/Djoko Sardjono

Bantu Stok Darah PMI, Kodim 0723 Klaten Gelar Donor Darah

👤Djoko Sardjono 🕔Kamis 09 April 2020, 08:52 WIB
Komando Daerah Militer (Kodim) 0723 Klaten melaksanakan aksi donor darah untuk membantu stok darah PMI yang kini kekurangan akibat pandemi...

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya