Selasa 25 Februari 2020, 19:08 WIB

Menkominfo Paparkan 3 Poin Penting RUU Perlindungan Data Pribadi

Rifaldi Putra Irianto | Politik dan Hukum
Menkominfo Paparkan 3 Poin Penting RUU Perlindungan Data Pribadi

MI/Pius Erlangga
Menkominfo Johnny G Plate

 

PEMERINTAH dan DPR RI secara resmi mulai membahas Rancangan Undang-Undang Perlindungan Data Pribadi (RUU PDP), pembahasan diawali melalui Rapat Kerja bersama Komisi I dengan agenda penyampaian penjelasan pemerintah tentang RUU PDP.

Baca juga: DPR Sambut RUU Perlindungan Data Pribadi

Pemerintah diwakili tiga Kementerian, yakni Kementerian Komunikasi dan Informatika, Kementerian Dalam Negeri, dan Kementerian Hukum dan HAM. Menkominfo Johnny G Plate menyerahkan seluruh berkas kepada pimpinan rapat dari Gerindra, Bambang Kristiono.

"Kami melakukan pertemuan atau rapat kerja pertama dengan DPR RI, berupa penjelasan pemerintah terhadap RUU ini," kata Menkominfo Johnny G. Plate seusai Raker bersama Komisi I di Gedung Nusantara II, DPR RI, Jakarta, Selasa (25/2).

Baca juga: Kemenkominfo Optimistis RUU Perlindungan Data Pribadi Disahkan

Ia menjelaskan bahwa Raker tersebut dalam rangka menindaklanjuti Surat Presiden (Surpres) yang pertama kepada DPR, terkait RUU Perlindungan Data Pribadi. Melalui Surpres tersebut, pemerintah berharap segera disusun jadwal pembahasan  RUU.

"Kami harapkan setelah ini disusun jadwal pembahasan RUU, sekaligus persiapan DIM oleh fraksi-fraksi di DPR RI, mengingat bahwa saat ini juga sedang ada beberapa UU penting lainnya, seperti RUU Omnibus Cipta kerja misalnya," tutur Menteri Johnny

Baca juga: Veritas Perkenalkan Layanan Perlindungan Data

Plate berharap, DPR RI mempunyai waktu yang cukup agar secara simultan dapat membahas RUU sehingga dapat menjadi undang-undang pertama yang disahkan di masa sidang tahun 2020.

RUU PDP, menurutnya, menekankan tiga poin penting dalam perlindungan data yakni kedaulatan data, perlindungan terhadap pemilik data pribadi dan hak-hak pemilik data pribadi, serta kewajiban pengguna data pribadi.

"Di dalamnya sudah diatur sedemikian rupa, sehingga yang terkait dengan data pribadi yang tersebar di berbagai sektor dan 31 UU, hak-hak pemilik datanya diatur dalam UU ini," jelasnya

Setelah RUU PDP nantinya disahkan, ia merasa yakin, penyimpangan penyalahgunaan dan kesewenangan penggunaan data pribadi bisa diberi sanksi, pemilik data pribadi juga mempunyai perlindungan yang memadai secara hukum. (X-15)

Baca Juga

Bawaslu/KPK/Tim Riset MI-NRC

Politisasi Dana Pandemi Marak di Pilkada

👤Indriyani Astuti 🕔Rabu 21 Oktober 2020, 03:49 WIB
Bawaslu mengaku telah merekomendasikan kepada KPU untuk mendiskualifi kasi sejumlah calon kepala...
Dok. ABIJAPI

ABUJAPI Imbau Seragam Baru Satpam tak Disalahgunakan

👤Syarief Oebaidillah 🕔Rabu 21 Oktober 2020, 01:38 WIB
ABUJAPI mempunyai tanggung jawab untuk menjaga agar seragam Satpam mirip Polri tidak disalahgunakan untuk hal-hal yang di luar tugas dan...
Antara/Oky Lukmansyah

Berkas Perkara Wakil Ketua DPRD Tegal Sudah Lengkap

👤mediaindonesia.com 🕔Rabu 21 Oktober 2020, 01:34 WIB
Sebelumnya, Wasmad Edi Susilo menggelar hajatan disertai dangdutan yang mengundang kerumunan massa. Dia pun telah ditetapkan sebagai...

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya