Senin 24 Februari 2020, 19:13 WIB

Kepada DPD RI, Mentan Syahrul Paparkan Program Kementan

mediaindonesia.com | Ekonomi
Kepada DPD RI, Mentan Syahrul Paparkan Program Kementan

Istimewa
Mentan Syahrul Yasin Limpo menghadiri rapat kerja yang digelar Komite II DPD RI di Ruang Rapat Komite II Gedung B DPD, Jakarta, Senin (24/

 

MENTERI Pertanian (Mentan) Syahrul Yasin Limpo menghadiri rapat kerja yang digelar Komite II DPD RI di Ruang Rapat Komite II Gedung B DPD, Jakarta, Senin (24/2). Dalam rapat tersebut, Mentan menjelaskan bahwa saat ini Kementerian Pertanian (Kementan) tengah fokus merealisasikan berbagai program kerja untuk meningkatkan sumber daya manusia dan kesejahteraan petani.

"Sekarang kita sudah memiliki program Petani Masuk Sekolah (PMS) yang insyaallah akan kita terapkan di semua sekolah. Jadi, nantinya setelah lulus mereka sudah memiliki modal untuk usaha bertani. Kesejahteraan mereka pun pasti terjamin," ujar Syahrul Yasin Limpo atau akrab disapa SYL.

Selain itu, kata Syahrul, Kementan juga sudah merealisasikan sebagian program Keredit Usaha Rakyat (KUR) yang didistribusikan melalui kerja sama dengan pemerintah daerah. Kata dia, program ini merupakan upaya pemerintah dalam meningkatkan jalanya usaha tani dan kesejahteraan petani.

"Bahkan kami sudah membentuk barisan Kostratani (Komando Strategi Pembangunan Pertanian) dengan program Geratieks (Gerakan Tiga Kali Ekspor) sebagai ujung tombak ekonomi nasional. Kemudian kami diperkuat dengan kecanggihan Agriculture War Room," katanya.

"Kami siap menggunakan Anggaran Kementan untuk kepentingan masyarakat, terutama untuk menaikan produksi pertanian kita," terang SYL.

Dalam kesempatanya, Syahrul juga menjamin adanya ketersediaan pangan yang cukup pada periode tahun ini. Terlebih pasokan kebutuhan untuk bulan suci Ramadhan dan hari raya Lebaran.

"Ini paling penting karena untuk mengantisipasi gejolak harga pada bulan Ramadhan, kami harus memastikan bahwa kebutuhan pangan harus cukup," tutur Mentan.

Adapun dalam rapat kerja ini dihadiri jajaran eselon 1 Kementan. Ke depan, Syahrul mengaku optimistis bahwa nilai ekspor pertanian Indonesia akan meningkat tajam.

"Walaupun saya tidak menampik bawa ada beberapa tantangan produksi pertanian yang ada. Mulai dari cuaca ekstrim, hama, hingga masalah regenerasi," tutupnya. (OL-09)

Baca Juga

Antara/Galih Pradipta

UU Cipta Kerja Mengantisipasi Bonus Demografi

👤mediaindonesia.com 🕔Rabu 21 Oktober 2020, 01:56 WIB
Pada 2030, sekitar 60% penduduk Indonesia merupakan usia produktif. Sehingga, dibutuhkan penciptaan lapangan kerja lebih besar melalui...
Antara/Dhemas Revityanto

Kemenaker Gandeng Pengusaha dan Serikat Pekerja Susun Empat RPP

👤M. Ilham Ramadhan Avisena 🕔Rabu 21 Oktober 2020, 01:04 WIB
"Kami menyiapkan empat RPP sebagai turunan dari UU Cipta Kerja. Kalau di UU Cipta Kerja itu kan kita punya waktu tiga bulan, tapi...
MI/Reza Sunarya

​​​​​​​Kemenhub Ungkap Calon Kuat Operator Pelabuhan Patimban

👤Insi Nantika Jelita 🕔Selasa 20 Oktober 2020, 23:59 WIB
Dari lima peserta lelang, hanya satu konsorsium yang memenuhi semua kriteria. Namun, Kemenhub optimistis calon operator dapat...

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya