Senin 24 Februari 2020, 13:02 WIB

Level Karantina di Wuhan Diturunkan, Warga Diizinkan Keluar

Willy Haryono | Internasional
Level Karantina di Wuhan Diturunkan, Warga Diizinkan Keluar

AFP/STR
Warga yang dinyatakan telah sembuh dari virus korona meninggalkan rumah sakit menggunakan bus di Wuhan, Tiongkok.

 

OTORITAS Tiongkok menurunkan level karantina di Wuhan, ibu kota Provinsi Hubei di Tiongkok yang merupakan pusat penyebaran virus korona COVID-19. Lewat penurunan ini, mereka yang bukan berstatus warga setempat diizinkan meninggalkan Wuhan dengan beberapa syarat.

Dikutip dari AFP, Senin (24/2), dua syarat utama adalah tidak menunjukkan gejala-gejala COVID-19 dan tidak pernah melakukan kontak dengan pasien terjangkit virus korona.

Orang dengan alasan khusus meninggalkan Wuhan, termasuk yang sedang menjalani perawatan medis untuk penyakit selain COVID-19, diizinkan pergi. Mereka yang bertugas melakukan upaya pencegahan wabah korona juga diperbolehkan meninggalkan Wuhan.

Terdapat syarat lain jika seseorang sudah mendapatkan izin meninggalkan Wuhan. Jika menggunakan mobil, jumlah maksimal orang di dalam kendaraan tersebut adalah dua, termasuk sopir.

Baca juga: KBRI di Korsel Minta WNI Waspada Virus Korona

Saat sudah mencapai destinasi usai meninggalkan Wuhan, mereka harus melapor ke otoritas setempat dan menjalani pengawasan kesehatan selama 14 hari.

Penyebaran virus korona di luar Hubei mulai menurun dalam beberapa hari terakhir. Sejumlah provinsi bahkan melaporkan tambahan nol kasus sepanjang pekan kemarin.

Wuhan, kota yang diyakini sebagai asal muasal virus COVID-19, masih menjadi kontributor terbesar dalam bidang kematian dan total infeksi korona.

Sementara itu, jumlah kasus korona di luar Tiongkok mulai menunjukkan peningkatan, terutama di Korea Selatan (Korsel). Jumlah kasus korona di Korsel kini telah melonjak ke angka 763.

Dua negara lain yang menjadi sorotan adalah Italia dan Iran. Italia telah mengumumkan kematian ketiga akibat korona, dengan total kasus mencapai 157. Sementara Iran mencatat ada delapan kematian dengan total kasus 43.

Berdasarkan data terbaru Komisi Kesehatan Nasional Tiongkok, angka kematian akibat korona pada Senin ini mencapai 2.592, atau lebih dari 2.600 jika digabungkan dengan negara-negara lain. (OL-1)

Baca Juga

DOK NU Online

Mufti Damaskus Adnan al-Afyouni Dekat dengan Indonesia

👤Wisnu AS 🕔Sabtu 24 Oktober 2020, 21:00 WIB
Syekh Adnan al-Afyouni pernah mengunjungi Kantor Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) di Jalan Kramat Raya 164, Jakarta, pertengahan...
AFP/Souleiman

Suriah Hargai Belasungkawa Indonesia atas Tewasnya Mufti Damaskus

👤Mediaindonesia.com 🕔Sabtu 24 Oktober 2020, 20:45 WIB
Syekh Al-Afyouni disebutkan sebagai sosok yang membela hak para ulama dalam menghadapi terorisme dan...
AFP/Bartosz Siedlik

Presiden Polandia Dinyatakan Positif Korona

👤Nur Aivanni 🕔Sabtu 24 Oktober 2020, 19:23 WIB
Meskipun tidak jelas waktu awal terinfeksi, dia sempat menghadiri forum investasi di Tallinn pada...

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya