Sabtu 22 Februari 2020, 12:00 WIB

Daya Beli Petani Meningkat di Januari 2020

mediaindonesia.com | Ekonomi
Daya Beli Petani Meningkat di Januari 2020

DOK KEMENTAN
Mentan Syahrul (keempat dari kiri)

 

Badan Pusat Statistik (BPS) merilis Nilai Tukar Petani (NTP) dan Nilai Tukar Usaha Pertanian (NTUP) pada awal tahun 2020 meningkat. Tercatat Januari 2020, NTP sebesar 104,27, meningkat 0,84 poin (0,81%) dibanding Desember 2019 (103,43). Demikian juga, NTUP meningkat 1,17 poin (1,13%) dari 103,65 pada Desember 2019 menjadi 104,82 pada Januari 2020.

Menurut BPS, hal ini terjadi karena peningkatan indeks harga yang diterima petani lebih tinggi dari indeks harga yang dibayar petani. Yaitu 1,57% berbanding 0,75%.

Daya beli petani pada semua subsektor juga meningkat, kecuali pada subsektor peternakan. Pada subsektor tanaman pangan, NTP dan NTUP pada Januari 2020 meningkat masing-masing 0,13% dan 0,45%. Pada subsektor hortikultura, NTP dan NTUP meningkat masing-masing 2,05% dan 2,15%. Demikian juga pada subsektor perkebunan, NTP dan NTUP meningkat masing-masing 2,45% dan 2,88%.

Merujuk data ini, Kepala Pusat Data dan Sistem Informasi (Pusdatin), I Ketut Kariyasa mengatakan Kementerian Pertanian (Kementan) yang dinahkodai oleh Syahrul Yasin Limpo (SYL) berkomitmen memastikan pembangunan pertanian tidak berhenti pada peningkatan produksi saja, tapi harus bermuara pada peningkatan kesejahteraan petani. Untuk itu, SYL berkomitmen untuk menjaga agar harga produk pertanian yang diterima petani tetap menarik, sekalipun pada saat panen raya.  

“Hal ini dilakukan agar petani terus tertarik untuk meningkatkan produksinya melalui penerapan inovasi teknologi terkini,” demikian ujar Ketut di Jakarta, Jumat (21/2/2020).

Menurut Ketut, keberhasilan pemerintah dalam menjaga agar harga di tingkat petani tetap menarik terlihat dari membaiknya daya beli petani. Oleh karena itu, ke depan Kementan terus berupaya untuk menjaga daya beli petani semakin membaik.  

“Terobosan membangun Agriculture War Room (AWR) yang dilakukan Menteri Syahrul Yasin Limpo akan memudahkan untuk memantau perkembangan harga produk pertanian di tingkat petani, khususnya pada saat panen raya yang sering tidak berpihak pada petani. Masalah lonjak harga dan isu kelangkaan pupuk dan input produksi lainnya bisa terpantau, sehingga petani bisa menggunakan input produksi tepat waktu dengan jenis dan jumlah sesuai kebutuhan tanaman, serta pada tingkat harga yang terjangkau (harga eceran tertinggi).

“Dengan demikian, diharapkan indek harga yang diterima petani akan semakin menarik, dan disisi lain indek harga yang dibayarkan petani relatif tetap dan bahkan cenderung menurun,” jelasnya. (RO/OL-10)

Baca Juga

Dok ACT Group

Efek Korona, Pengembang Maksimalkan Pemasaran Digital

👤Ahmad Punto 🕔Rabu 01 April 2020, 01:05 WIB
Di tengah krisis korona, pelaku industri termasuk industri properti dituntut makin kreatif dan inovatif dalam memasarkan...
Antara/Dedhez Anggara

WFH tak Ganggu Penyaluran FLPP bagi MBR

👤Suryani Wandari Putri Pertiwi 🕔Rabu 01 April 2020, 00:27 WIB
Total penyaluran FLPP sejak 2010 hingga per 31 Maret 2020 telah mencapai Rp47,188 Triliun untuk 683.714 unit...
Dok Kemenkominfo

Pemerintah Luncurkan Aplikasi Berbasis AI untuk Perangi Korona

👤mediaindonesia.com 🕔Selasa 31 Maret 2020, 22:02 WIB
Teknologi AI menghubungkan data berbasis peta dan lingkungan sekitar melalui perangkat telepon seluler (ponsel) dan terhubung dengan...

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya