Jumat 21 Februari 2020, 18:10 WIB

Jelang Olimpiade, Eko Yuli Nilai Kemenpora Kurang Beri Perhatian

Despian Nurhidayat | Olahraga
Jelang Olimpiade, Eko Yuli Nilai Kemenpora Kurang Beri Perhatian

MI/Despian Nurhidayat
Lifter Eko Yuli bersama jajaran direksi Citibank dan Visa Indonesia.

LIFTER andalan Indonesia, Eko Yuli Irawan, mengungkapkan Kementerian Pemuda dan Olahraga belum memberikan perhatian penuh pada persiapan jelang Olimpiade Tokyo 2020. Pasalnya, Eko yang saat ini sedang mempersiapkan diri untuk mengikuti ajang 2020 Asian Weightlifting Championship merasa tidak mendapat perhatian.

Terutama, dalam penentuan lokasi acara terbesar di Asia tersebut. Eko mengaku sampai saat ini belum ada kepastian terkait tempat penyelenggaraan ajang tersebut. Indonesia diketahui mendapat tawaran, namun tidak direspons Kementerian Pemuda dan Olahraga.

"Sebelum Olimpiade harusnya ada Kejuaraan Asia. Cuman tempatnya masih berubah-ubah, jadi belum pasti. Awalnya Kazakhstan terus Uzbekistan, tapi dibatalin lagi, jadi belum tahu lokasinya. Ditawarin ke Indonesia, Menporanya diam saja. Kalau bisa nyiapin Rp 500 juta, jadi tuh Kejuaraan Asia di Indonesia. Tapi ini cuman diam saja, jadi mau gimana," ungkap Eko saat ditemui di kawasan Senayan, Jumat (21/2).

Baca juga: Menpora Beri Bonus Lifter Muda Beprestasi di Kejuaraan Asia

Lebih lanjut, peraih medali emas ajang SEA Games 2019 mengatakan Kejuaraan Asia merupakan satu-satunya ajang yang akan dikuti sebelum Olimpiade Tokyo 2020. Dalam ajang tersebut, Eko mengaku tidak memiliki target khusus. Dirinya menjadikan ajang itu sebagai pemanasan sebelum bertanding di Olimpiade Tokyo 2020.

"Saya mau ikut satu saja di Kejuaraan Asia nanti. Di sana saya mau ngejar total angkatan. Jadi mau gertak dulu aja. Karena sudah lolos Olimpiade, jadi itung-itung uji mental di sana. Saya mau coba angkatan pertama lebih ditinggikan dari biasanya. Target sih total 315 di angkatan pertama Kejuaraan Asia," papar Eko.

Menyoroti Olimpiade Tokyo 2020, Eko mengatakan dirinya tidak merasa terbebani. Saat ini, dia merasa termotivasi untuk mengejar medali emas Olimpiade. Sejak mengikuti Olimpiade Tiongkok 2008 lalu, prestasi terbaik yang pernah dia peroleh ialah medali perak pada Olimpiade Rio 2016. Sisanya, Eko hanya berhasil finish pada peringkat tiga atau hanya bisa membawa pulang medali perunggu.

"Saya belum pernah dapat medali emas Olimpiade. Jadi saya punya alasan sendiri untuk mengejar itu dan memberikan yang terbaik. Mudah-mudahan dengan dukungan dari semua, saya bisa mempersembahkan yang terbaik," pungkasnya.(OL-11)                

 

Baca Juga

AFP/Emmanuel DUNAND

Kobe Bryant Masuk Hall of Fame

👤Akmal Fauzi 🕔Minggu 05 April 2020, 11:24 WIB
Selama 20 tahun kariernya di NBA, Kobe Bryant membela LA Lakers dan berkontribusi memberikan lima gelar...
AFP/Oli SCARFF

Minions Masuk Daftar 30 Tokoh Muda Paling Berpengaruh di Asia

👤Patrick Pinaria 🕔Minggu 05 April 2020, 07:00 WIB
Marcus/Kevin menjadi satu-satunya wakil atlet Tanah Air yang terpilih dalam kategori...
Antara/Aditya Pradana Putra

PABBSi Pastikan Anggaran Pelatnas Cukup Sampai Akhir Tahun

👤Rahmatul Fajri 🕔Minggu 05 April 2020, 00:06 WIB
Piihaknya sudah berhitung dan yakin 70% dana pelatnas dari total usulan Rp11 miliar, bisa digunakan hingga akhir tahun...

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya