Rabu 19 Februari 2020, 14:56 WIB

Kepala BKP Minta Dinas Ketahanan Pangan Pantau Stok Pangan

mediaindonesia.com | Ekonomi
Kepala BKP Minta Dinas Ketahanan Pangan Pantau Stok Pangan

Istimewa/Kementan
Rapat koordinasi stabilisasi ketersediaan dan harga pangan di Bogor, Rabu (19/2).

 

DALAM paya menjaga pasokan dan stabilisasi harga pangan, Kepala Badan Ketahanan Pangan (BKP) Kementerian Pertanian (Kementan) Agung Hendriadi, meminta para kepala dinas ketahanan pangan provinsi aktif memantau ketersediaan, stok dan perkembangan harga pangan di wilayahnya masing-masing.

"Para Kepala Dinas harus mengetahui kondisi ketersediaan dan harga pangan di daerahnya. Kalau ada kekurangan stok atau gejolak harga, agar segera diatasi," ujar Agung dalam rapat koordinasi stabilisasi ketersediaan dan harga pangan di Bogor, Rabu (19/2).

Untuk menjaga stabilitas pasokan dan harga pangan, Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo telah mengarahkan agar  memaksimalkan pasokan dan menjaga harga pangan sampai lebaran.

Dijelaskan Agung, Kementan sudah membagi tugas dengan jelas dalam menjaga stabilitas pasokan dan harga pangan.

"Jika ada kekurangan pasokan dan gejolak harga di propinsi, pemerintah Pusat meminta agar kerjasama lintas propinsi dilakukan, sedangkan jika di kabupaten, pemerintah propinsi harus mengintervensi antar kabupaten, sehingga harga segera stabil.”  

Agung menegaskan bahwa daerah harus aktif memantau perkembangan harga pangan di wilayah masing-masing, "Setiap hari pantau dan update harga pangan. Ini harus terus dilakukan, bangun sistemnya," tegas Agung.

Ditambahkan Agung, Kementan juga memberikan bantuan biaya transportasi untuk distribusi bahan pangan dari daerah surplus ke daerah yang kurang, sehingga pasokan dan harga pangan stabil.

"Laporkan jika ada kelangkaan pasokan di daerah, kami akan bantu koordinasikan untuk mendatangkan dari wilayah lain yang surplus, kita bantu juga biaya transportasinya," kata Agung.

Dalam pertemuan yang dihadiri para kepala dinas ketahanan pangan provinsi ini, Agung mengapresiasi beberapa daerah yang sudah melakukan aksi stabilisasi pasokan dan harga pangan melalui gelar pangan murah antara lain di Sumatera Barat, Jambi, Jawa Tengah dan Banten.

Di sampaikan Agung, beberapa komoditi seperti padi akan panen mulai Maret dan April, sehingga jelang lebaran stok dipastikan aman. Demikian juga dengan komoditas lainnya seperti bawang, cabe, dan jagung.  

Kepala Pusat Distribusi dan Cadangan Pangan BKP Risfaheri dalam paparannya menjelaskan, kegiatan stabilisasi pasokan dan harga bahan pokok antara lain adalah: gelar pasar murah, mengoptimalkan kegiatan Toko Tani Indonesia Centre, dan memperlancar distribusi pangan. (OL-09)

Baca Juga

ANTARA FOTO/Rivan Awal Lingga

Perkuat Kebijakan Stabilitas Nilai Tukar

👤Hilda Julaika 🕔Senin 30 Maret 2020, 05:20 WIB
Ada potensi para investor yang sudah membeli saham pada pekan ini akan melepas kembali saham...
ANTARA FOTO/Ampelsa

Kementan-Kemendag Sepakat soal Impor Bawang

👤E-3 🕔Senin 30 Maret 2020, 00:20 WIB
Kementerian Pertanian pun telah menerbitkan RIPH bawang putih sebanyak 450 ribu ton kepada 54 importir dan 227 ribu ton untuk bawang bombai...
Sumber: OJK/NRC

Relaksasi Kredit hanya untuk Debitur Terdampak

👤M Ilham Ramadhan 🕔Senin 30 Maret 2020, 00:00 WIB
Perlu aturan teknis yang lebih detail guna memperjelas batasan nasabah atau debitur yang berhak menerima relaksasi ...

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya