Rabu 12 Februari 2020, 15:01 WIB

DPD RI Desak Mendikbud Tingkatkan Kualitas Pendidikan di Daerah

mediaindonesia.com | Politik dan Hukum
DPD RI Desak Mendikbud Tingkatkan Kualitas Pendidikan di Daerah

Istimewa
Rapat kerja antara Komite III DPD RI dan Mendikbud, Nadiem Makarim di Gedung B DPD RI, Jakarta, Rabu (12/02).

 

WAKIL Ketua DPD RI Sultan Baktiar Najamudin meminta pemerintah untuk meningkatkan pemerataan kualitas pendidikan di daerah. Demikian diungkapkan Sultan usai memimpin rapat kerja antara Komite III DPD RI dan Mendikbud, Nadiem Makarim di Gedung B DPD RI, Jakarta, Rabu (12/02).

“Kita masih melihat adanya kesenjangan kualitas pendidikan antardaerah. Terutama antara daerah di perkotaan dengan daerah di pelosok. Ini harus menjadi perhatian serius pemerintah. Bagaimana caranya kita membuat sistem yang bisa memeratakan kualitas pendidikan antar daerah,” tegas Sultan.

Lebih lanjut Sultan mengungkapkan perubahan kebijakan menteri yang baru diharapkan dapat meningkatkan kualitas sumber daya manusia Indonesia.

“Sebenarnya kualitas sumber daya manusia kita tidak kalah dengan negara-negara lain. Tapi kenapa di peringkat universitas  kita selalu berada di posisi ratusan kelas dunia. Ini juga yang menjadi PR kita semua. Bagaimana peringkat universitas kita bisa naik di kelas dunia,” papar Sultan.

Sementara itu, dalam paparannya di Komite III DPD RI, Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud) Nadiem Makarim mengungkapkan program kerja Kemendikbud tahun 2020 terkait dengan evaluasi sistem pembelajaran. Pertama, menyediakan praktik-praktik baik untuk materi ujian sekolah.

Kedua, mendampingi pemerintah daerah untuk tidak lagi mewajibkan materi ujian kelulusan di daerahnya, melainkan memberikan kemerdekaan untuk masing-masing sekolah.

Ketiga, melaksanakan ujian nasional tahun 2020 (terakhir kalinya) untuk 8,4 juta peserta didik. Keempat, merancang asesmen kompetensi dan survei karakter tahun 2021.

“Kemendikbud bekerjasama dengan PUPR dan Kemenkominfo untuk mempersiapkan sarana dan prasarana perangkat IT dalam program perancangan asesmen kompetensi dan survei karakter, perangkat IT tersebut juga digunakan untuk pelaporan pertanggungjawaban dana BOS secara online,” tegas Nadiem. (OL-09)

 

Baca Juga

MI/SUSANTO

​​​​​​​Ade Armando: Isu Pemakzulan digulirkan Muhammadiyah

👤Thomas Harming Suwarta 🕔Selasa 02 Juni 2020, 09:34 WIB
Hal tersebut disampaikan Ade mengomentari sebuah fliyer pemberitahuan diskusi virtual bertajuk 'Menyoal Kebebasan Berpendapat' dan...
Ist/DPR

Hidayat Nur Wahid Imbau WNI di AS Waspada dan Hindari Kerusuhan

👤mediaindonesia.com 🕔Selasa 02 Juni 2020, 09:33 WIB
Wakil Ketua MPR RI itu menilai, dalam keadaan seperti ini, negara via KBRI wajib melindungi semua WNI sehingga pihak KBRI di negara...
MI/PIUS ERLANGGA

Pemerintah Harus Pastikan Masyarakat Paham Kenormalan Baru

👤Mediaindonesia.com 🕔Selasa 02 Juni 2020, 09:29 WIB
Legislator Partai NasDem Lestarie Moerdijat mengatakan tempat-tempat berpotensi mengundang keramaian wajib memiliki tim khusus yang...

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya