Senin 10 Februari 2020, 15:58 WIB

Dasco: Sesuai UU 12/2006, Eks IS Otomatis Kehilangan Status WNI

Dasco: Sesuai UU 12/2006, Eks IS Otomatis Kehilangan Status WNI

Dok.MI
Wakil Ketua DPR Sufmi Dasco Ahmad

 

WAKIL Ketua DPR, Sufmi Dasco Ahmad, mengatakan perihal pemulangan Warga Negara Indonesia yang tergabung dalam ISIS, hendaknya mengacu kepada aturan UU Nomor 12/2006 tentang Kewarganegaraan.

Menurut dia, berdasarkan UU Nomor 12/2006 itu, orang asal Indonesia yang tergabung atau pernah tergabung ISIS secara otomatis dapat kehilangan status kewarganegaraannya.

"Kita masih mengacu pada UU Nomor 12/2006. Di pasal 23, disebutkan jelas soal warga negara yang kemudian berperang dengan di tempat lain di negara lain," kata politisi Partai Gerindra itu, di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Senin.

Pasal 23 huruf d UU Nomor 12/2006menyatakan: WNI kehilangan kewarganegaraannya apabila masuk dalam dinas tentara asing tanpa izin terlebih dahulu dari Presiden.

Baca juga: PKS: Jika WNI di Wuhan Dipulangkan, Kenapa Eks ISIS Tidak?

Pasal 23 huruf f UU Nomor 12/2006 menyatakan: WNI kehilangan kewarganegaraannya apabila secara sukarela mengangkat sumpah atau menyatakan janji setia kepada negara asing atau bagian dari negara asing tersebut.

Terkait dengan anggota keluarga orang asal Indonesia eks-ISIS, apakah masih WNI atau tidak, dia menyatakan, hal itu juga masih perlu dikaji secara lebih mendalam.

Menurut dia, pihak yang direkrut ISIS bisa jadi bukan hanya kepala keluarga, tapi juga anggota keluarganya. Maka dari itu perlu dikaji, apakah mereka juga sudah direkrut ISIS dan juga kemudian mengalami pelatihan-pelatihan?

Ia menyatakan, pemerintah mesti membahas lebih lanjut dengan DPR terkait rencana-rencana strategis seperti ini termasuk juga soal virus corona yang kini sudah merebak di mana-mana.(OL-4)

Baca Juga

AFP

KSP Tarik Pernyataan Ada Staf Positif Covid-19

👤Dhika Kusuma Winata 🕔Jumat 03 April 2020, 18:51 WIB
Pernyataan itu berbeda dengan informasi yang diutarakan Tenaga Ahli Utama KSP Ali Mochtar Ngabalin yang menyebut ada seorang pegawai...
Antara/Hafidz Mubarak A

Ini 3 Jenderal Polisi yang Jadi Kandidat Deputi Penindakan KPK

👤Dhika Kusuma Winata 🕔Jumat 03 April 2020, 17:54 WIB
yakni Wakil Kapolda DI Yogyakarta Brigjen Pol Karyoto, Kepala Diklat Reserse Lemdiklat Polri Brigjen Pol Agus Nugroho, dan Wakil Kapolda...
Ilustrasi

Jatim dan Jakarta Terbanyak Sebaran Hoaks soal Wabah Covid-19

👤Yakub Pryatama Wijayaatmaja 🕔Jumat 03 April 2020, 17:43 WIB
Dari data tersebut, Polda Jatim dan Polda Metro Jaya mengungkap ada 11 kasus hoaks wabah korona di...

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya