Sabtu 08 Februari 2020, 18:55 WIB

Abrasi Pantai Galesong Membuat Rumah Penduduk Terancam

Retno Hemawati | Nusantara
Abrasi Pantai Galesong Membuat Rumah Penduduk Terancam

ANTARA
Pantai Galesong

 

ABRASI yang menerjang puluhan rumah di pesisir Pantai Galesong Takalar sejak awal Januari 2020 mengakibatkan sejumlah warga kewalahan. Mereka sangat membutuhkan bantuan dalam menghadapi abrasi yang semakin parah.

Hal tersebut terungkap pada temu konstituen atau diskusi penyerapan aspirasi masa sidang II 2020 warga Desa Palalakkang Kecamatan Galesong Kabupaten Takalar dengan anggota Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Provinsi Sulawesi Selatan, H Hengky Yasin di Galesong Kabupaten Takalar, Provinsi Sulawesi Selatan, Sabtu (8/2).

"Kami sudah butuh bantuannya sekarang, karena semakin lama pasir di pinggir pantai mengikis terus dan rumah-rumah kami terancam. Apalagi musim hujan ini," kata seorang warga Palalakkang, Lina Dg Tonji.

Menurutnya, tanggul yang sudah ada pun sudah rusak sehingga hantaman ombak telah mencapai dinding rumah warga setempat. Menanggapi hal tersebut, H Hengky mengemukakan telah melakukan kunjungan ke beberapa titik yang terkena dampak abrasi di sepanjang pesisir Takalar termasuk di Kecamatan Galesong Utara dan Galesong. "Kami sudah lihat langsung dan memang sudah menjadi prioritas kami untuk mengusulkan adanya perhatian dari pemerintah karena yang menangani ini langsung dari pemerintah pusat," katanya.

Pada kesempatan tersebut, Wakil Rakyat yang berada di Komisi D DPRD Sulsel tersebut menyatakan Pemerintah Provinsi Sulsel juga telah meninjau dampak abrasi di Takalar dan segera melakukan upaya penanganan cepat, dengan meminta langsung ke Balai Besar Pompengan sebagai pihak yang menangani pembangunan tanggul untuk mengatasi abrasi di Takalar. "Saya sendiri sudah komunikasi dengan Balai Pompengan. Ada dana sebesar Rp14 miliar, tetapi dianggap belum cukup untuk membangun tanggul pemecah ombak di sepanjang pinggir pantai Takalar," katanya.

Sebelumnya, Gubernur Sulsel, Prof. Nurdin Abdullah telah menjanjikan bronjong sebagai langkah awal penahan abrasi di Takalar agar hal itu tidak semakin parah. "Saya sudah bicara dengan Balai Pompengan soal bantuan ini dan ternyata bronjong itu sudah ada tetapi dinas terkait di Takalar yang belum datang langsung mengambil bantuan itu," katanya.

Oleh karena itu, merespon keinginan warga pesisir Galesong, H Hengky berjanji untuk segera berkoordinasi dengan dinas terkait yakni Dinas Pekerjaan Umum untuk memobilisasi pengadaan bronjong oleh Balai Besar Pompengan. "Kami telah diskusikan, sambil kami carikan dana untuk bisa merealisasikan tanggul pemecah ombak," katanya. (Ant/OL-12)


 

Berita Terkini

Read More

Poling

Penerimaan Peserta Didik Baru (PPDB) menggunakan sistem zonasi menimbulkan polemik di tengah masyarakat. Setujukah Anda dengan kebijakan zonasi tersebut?





Berita Populer

Read More