Minggu 02 Februari 2020, 19:23 WIB

PLN Suplai Listrik Smelter Milik SILO 30 Juta VA

Raja Suhud | Ekonomi
PLN Suplai Listrik Smelter Milik SILO 30 Juta VA

IST/PLN
Penandatangan Perjanjian Jual Beli Tenaga Listrik antara PLN dan SILO

 

 

PLN kembali menunjukkan komitmen untuk menyediakan suplai listrik dalam jumlah besar kepada pelaku usaha yang ingin berinvestasi di Provinsi Kalimantan Selatan dan Kalimantan Tengah.

Hal tersebut terbukti dengan dilakukannya penandatanganan Surat Perjanian Jual Beli Tenaga Listrik (SPJBTL) dengan total daya sebesar 30 Mega Volt Ampere (MVA) atau setara dengan 30.000.000 Volt Ampere (VA) antara PLN dengan PT Sebuku Iron Lateritic Ores (PT SILO) bertempat di Shangri La Hotel Jakarta, Jumat (31/01).

Direktur Bisnis Regional Kalimantan PLN, Syamsul Huda mengungkapkan bahwa PT SILO merupakan pelanggan Tengangan Tinggi kedua di Kalimantan Selatan yang sudah mempercayakan listrik dari PLN. Sebelumnya PT SILO menggunakan captive power atau pembangkit milik sendiri untuk kegiatan operasional. Dengan ditandatanganinya SPJBTL ini, kini suplai listrik untuk operasional PT SILO dipasok penuh oleh PLN.

"Terima kasih kepada PT SILO atas kepercayaan yang sudah diberikan kepada kami, ini tentu menjadi bukti komitmen kami yang selalu berusaha untuk meningkatkan keandalan suplai listrik. Kami ingin menjamin operasional usaha para investor yang ada di Kalimantan Selatan dan Kalimantan Tengah," ungkapnya dalam keterangan tertulisnya.
 
Huda menambahkan saat ini ketersediaan suplai listrik untuk Provinsi Kalimantan Selatan dan Kalimantan Tengah semakin baik, dengan terhubungnya atau interkoneksi kelistrikan di dua provinsi tersebut dengan Provinsi Kalimantan Timur.

Total Daya Mampu Pembangkit Sistem Interkoneksi saat ini mencapai 2.002 Mega Watt (MW) dengan beban puncak tertinggi mencapai 1.375 MW, sehingga terdapat cadangan daya mencapai 627 MW atau lebih dari 30%.

"Dengan surplus daya yang saat ini mencapai 627 MW, menunjukkan bahwa suplai daya listrik bukan menjadi masalah lagi untuk pelaku usaha yang ingin berinvestasi di Kalimantan Selatan dan Kalimantan Tengah. Kami membuka sebanyak-banyaknya permintaan suplai listrik untuk para investor, terutama perusahaan yang saat ini masih menggunakan captive power. Biarkan Anda yang urus bisnisnya, kami yang urus listriknya," tutur Huda.

Chief Executive Officer (CEO) PT SILO, Effendy Tios mengatakan pihaknya sudah lama mengidamkan listrik PLN yang murah, tapi dikarenakan PT SILO berlokasi di pulau Sebuku yang terpisah dari sistem kelistrikan PLN menyebabkan PLN tidak bisa menyuplai listrik untuk mendukung operasional usaha PT SILO.

"Kami mengidamkan listrik PLN. Kami sadar bahwa untuk mendukung operasional usaha kami yang bergerak di bidang industri smelter, listrik sangat berperan besar. Karena harga listrik lebih murah dibandingkan dengan penggunaan pembangkit yang kami gunakan sendiri," ujarnya.

Lebih lanjut Effendy Tios mengucapkan terima kasih kepada PLN yang sudah serius dan siap melayani kebutuhan listrik ke Pulau Sebuku, terlebih untuk mendukung operasional usaha PT SILO.

"Tidak ada kata selain ucapan terima kasih kepada PLN. Karena untuk menyuplai listrik ke pulau Sebuku itu sangat sulit. Kami sudah mencoba berbagai cara untuk mengajak pihak ketiga untuk suplai listrik ke Pulau Sebuku, tapi tidak ada yang sanggup. PLN sanggup, luar biasa PLN," ungkap Effendy.

Untuk diketahui berdasarkan SPJBTL yang sudah ditandatangani, untuk menyuplai listrik sebesar 30 Juta VA kepada PT SILO, PLN akan membangun sebanyak 106 tower Saluran Udara Tegangan Tinggi (SUTT) 150 kilo Volt (kV) dengan panjang jaringan mencapai 36,64 kilo meter sirkuit (kms). Rencananya PLN akan membangun tiga tower SUTT 150 kV di atas laut untuk menghubungkan Kotabaru dengan Pulau Sebuku yang terpisah oleh laut. (E-1)

Baca Juga

Dok.PGN

PGN Alirkan Gas ke Kawasan Industri Pelindo 1 di Wilayah Dumai

👤mediaindonesia.com 🕔Jumat 03 April 2020, 15:54 WIB
Pada Senin (30/3), telah dilaksanakan pengaliran gas pertama kali (Gas In) PT Kuala Lumpur Kepong (KLK) Dumai yang berlokasi di...
MI/Akhmad Safuan

1.139 Bisnis Hotel Ambruk Akibat Korona, Pengusaha Minta Insentif

👤Hilda Julaika 🕔Jumat 03 April 2020, 15:48 WIB
Hotel yang tutup naik menjadi 1.139 hotel. Data ini belum termasuk tutupnya 286 restoran, tempat wisata, dan...
Istimewa

BPJAMSOSTEK Menara Lindungi Ratusan Relawan Cegah Covid-19

👤mediaindonesia.com 🕔Jumat 03 April 2020, 15:17 WIB
Para relawan tersebut merupakan garda terdepan dalam menangani penyebaran Covid-19 di masyarakat, sehingga membutuhkan jaring pengaman...

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya