Jumat 31 Januari 2020, 07:15 WIB

Revitalisasi Monas Diharap tidak Rusak Lingkungan

Theofilus Ifan Sucipto | Megapolitan
Revitalisasi Monas Diharap tidak Rusak Lingkungan

MI/ANDRI WIDIYANTO
Aktivitas para pekerja usai diberhentikannya proyek revitalisasi di sisi selatan Monumen Nasional.

 

REVITALISASI kawasan Monas diharapkan tidak merusak lingkungan. Masih ada cara lain untuk memoles ikon Jakarta itu agar menjadi lebih baik.

"Kami tidak menyetujui menebang pohon. Kan bisa ditata interiornya tanpa merusak lingkungan," kata Wakil Ketua Komisi D Nova Harivan Paloh, Kamis (20/1).

Nova menyayangkan penebangan 190 pohon yang kadung dilakukan Pemprov DKI Jakarta. Menurut dia, hal itu mengurangi daerah resapan di wilayah ring satu.

Politisi NasDem itu menyebut seharusnya, sejak awal, Pemprov DKI berkoordinasi dengan sejumlah kementerian dan lembaga terkait. Mulai dari Kementerian Perhubungan hingga Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan serta membuat analisa dampak lingkungan (amdal).

Baca juga: Komitmen DKI Jaga Lingkungan Lemah

Selain itu, Nova menyesalkan Pemprov DKI yang dianggap abai pada rekomendasi Komisi D DPRD DKI. Padahal, hasil rapat pimpinan gabungan (rapimgab) telah diputuskan untuk meninjau ulang aspek-aspek lingkungan.

"Kesal sekali karena mereka tidak menghiraukan apa yang sudah diputuskan," tutur Nova.

Sementara itu, Nova enggan berspekulasi soal kelanjutan revitalisasi Monas yang diberhentikan sementara sejak Rabu (29/1) lalu. Dia menyerahkan keputusan itu pada Komisi Pengarah Pembangunan Kawasan Medan Merdeka.

"Kajiannya tunggu komisi pengarah saja," ucapnya.

Ketua Komisi Pengarah Pembangunan Kawasan Medan Merdeka Pratikno meminta Pemprov DKI Jakarta menyetop proyek revitalisasi kawasan Monas, Jakarta.

Pemprov DKI Jakarta belum mengantongi izin dari komisi pengarah dalam merombak kawasan ikon Ibu Kota itu.

Pratikno menyebut Pemprov DKI selaku badan pelaksana harus meminta persetujuan komisi pengarah sebelum merevitalisasi Monas. Ketentuan itu diatur dalam Keputusan Presiden (Kepres) Nomor 25 Tahun 1995 tentang Pembangunan Kawasan Medan Merdeka di Wilayah Daerah Khusus Ibu Kota Jakarta.

Pratikno mengakui Pemprov DKI sudah mengirim surat untuk merevitalisasi Monas. Namun, surat diberikan setelah revitalisasi berjalan. (OL-1)

Baca Juga

MI/Arya Manggala

18 PNS Incar Kursi Sekda DKI

👤Put/J-2 🕔Rabu 21 Oktober 2020, 06:32 WIB
Terdapat nama PNS yang saat ini aktif menjabat, seperti Sri Haryati selaku Penjabat Sekda DKI; Kepala Dinas Tenaga Kerja, Transmigrasi, dan...
Medcom.id/Zaenal Arifin

DKI Komit Serius Tangani Banjir

👤Put/Dmr/J-2 🕔Rabu 21 Oktober 2020, 06:28 WIB
Salah satu program kami ialah meningkatkan volume tampungan air. Caranya melakukan pengerukan alat berat. Yidak kurang dari 261 eskavator...
ANTARA/FAUZAN

Tiga Remaja Otak Demo Pelajar Ditangkap

👤Faj/J-2 🕔Rabu 21 Oktober 2020, 06:23 WIB
Sebanyak 24 pelajar diamankan petugas saat hendak berangkat untuk mengikuti aksi ke Jakarta setelah dapat ajakan dari media...

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya