Rabu 29 Januari 2020, 21:36 WIB

Polisi Ungkap Anggota Sunda Empire Capai Ribuan Orang

Antara | Nusantara
Polisi Ungkap Anggota Sunda Empire Capai Ribuan Orang

Antara
Dua petinggi Sunda Empire, Nasri Banks dan Ratna Ningrum mengenakan baju tersangka di Polda Jawa Barat, Selasa (28/1/2020).

 

DIREKTUR Reserse Kriminal Umum Polda Jawa Barat Kombes Pol Hendra Suhartiyono mengatakan kelompok Sunda Empire memiliki anggota dengan jumlah sekitar 1.000 orang.

"Jumlah anggotanya secara pasti kita belum tahu, mungkin kurang lebih sekitar 1.000 anggota, sampai saat ini penyidik masih dalam pemeriksaan," kata Hendra saat penetapan status tersangka kasus Sunda Empire di Polda Jawa Barat, Kota Bandung, Selasa (28/1).

Baca juga: Said Aqil Siroj Tuding HTI di Balik Sunda Empire

Akan tetapi, Hendra memastikan menyebut Sunda Empire tidak memiliki modus serupa dengan Keraton Agung Sejagat yang memungut iuran anggotanya dengan iming-iming kekayaan.

"Dari saksi dan dari tersangka tidak ada pungutan (iuran), ini kita masih dalami," ujar Hendra.

Baca juga: Roy Suryo Polisikan Sunda Empire karena Hoaks PBB dan NATO

Berdasarkan keterangan tersangka, kata dia, Sunda Empire tidak memiliki markas, singgasana, maupun tempat rapat seperti fenomena yang terjadi di Keraton Agung Sejagat, Purworejo.

Baca juga: Petinggi Sunda Empire Kerap Adakan Pertemuan di Brebes

Polisi telah menetapkan tiga orang petinggi Sunda Empire sebagai tersangka kasus penyebaran berita bohong. Kabidhumas Polda Jabar Kombes Saptono Erlangga mengatakan tiga tersangka itu ialah Nasri Banks sebagai perdana menteri, Raden Ratna Ningrum sebagai ratu agung, dan Ki Ageng Ranggasasana sebagai sekretaris jenderal.

Ketiga tersangka petinggi Sunda Empire itu dijerat pasal berlapis dengan ancaman hukuman maksimal 10 tahun penjara.

Polisi menjerat mereka dengan Pasal 14 dan Pasal 15 Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 1 Tahun 1946 tentang penyebaran berita bohong dan menyiarkan kabar yang tidak pasti.
 
"Sunda Empire ini merupakan penyebaran berita bohong yang sengaja untuk membuat keonaran di masyarakat atau dengan sengaja menyebarkan berita yang tidak pasti," kata Saptono. (X-15)

Baca Juga

DOK MI

Pemprov Jabar Harus Terus Lakukan Tes Massal Covid-19

👤Bayu Anggoro 🕔Kamis 13 Agustus 2020, 01:15 WIB
Tes covid-19 secara massal menjadi salah satu cara untuk mempercepat  pemutusan rantai penyebaran virus...
ANTARA

Wisma Atlet Jakabaring tidak Lagi Pasien Korona

👤Dwi Apriani 🕔Kamis 13 Agustus 2020, 00:51 WIB
Meski tak lagi menerima pasien Covid-19, pihaknya Rumah Sehat Covid-19 Wisma Atlet Jakabaring tetap melayani pasien lama yang sedang...
ANTARA

Elpiji 3 Kg Tembus Rp40 Ribu per Tabung di Palu

👤M Taufan SP Bustan 🕔Kamis 13 Agustus 2020, 00:37 WIB
Menurut seorang pengecer, mereka menjual Rp40 ribu per tabung sudah sesuai karena modal pembelian di tingkat pengepul juga sudah mahal dan...

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya