Senin 27 Januari 2020, 19:46 WIB

Pemerintah Belum Keluarkan Travel Ban Terkait Virus Korona

Rifaldi Putra Irianto | Internasional
Pemerintah Belum Keluarkan Travel Ban Terkait Virus Korona

Antara/Muhammad Iqbal
etugas Kesehatan Karantina Bandara Soekarno Hatta bersiap melakukan pemeriksaan acak suhu badan penumpang yang baru mendarat.

 

KEMENTERIAN Luar Negeri (Kemlu) meminta Warga Negera Indonesia (WNI) yang berencana pergi ke Tiongkok untuk lebih berhati-hati. Dalam hal ini, mengantisipasi penularan virus korona (2019-nCoV) yang berasal dari Kota Wuhan, Tiongkok.

"Kami mencatat sekarang belum ada travel banned untuk berkunjung ke Tiongkok. Sifatnya lebih memberikan peringatan dan saran kepada mereka yang berencana pergi ke Tiongkok untuk meningkatkan kehati-hatian," ucap Plt Juru Bicara Kemlu, Teuku Faizasyah, di Jakarta, Senin (27/1).

Dia menyebutkan salah satu yang harus di perhatikan WNI ialah menghindari wilayah yang diketahui terpapar, atau berpotensi terpapar virus korona.

"Jadi kita tidak memberikan travel banned, lebih ke arah travel advisory. Era sekarang di mana teknologi informasi sangat baik, tentunya mereka bisa memonitor perkembangan tingkat ancaman dari segi kesehatan," imbuhnya.

Baca juga: Cara Ini Bisa Cegah Virus Korona

Kemlu memastikan sampai sekarang tidak ada WNI yang terjangkit virus korona. "Baru saja masuk kabar dari Beijing, tidak ada WNI yang terpapar. Mereka juga sudah komunikasi ke Wuhan dan tidak ada yang terpapar," jelas Teuku.

Jumlah WNI yang tinggal di daerah karantina sebanyak 243 orang. Mayoritas adalah mahasiswa yang tersebar di Wuhan, Xianing, Huangshi, Jingzhou, Xianyang, Enshi dan Shiyan.

"Saat ini seluruh WNI dalam keadaan baik, sehat, dan tidak ada yang terjangkit 2019-nCoV,” katanya.

Dia juga membenarkan tengah terjadi kelangkaan kebutuhan pokok. Pihaknya juga berkoordinasi dengan KBRI Beijing untuk mengupayakan bantuan logistik bagi para WNI di daerah karantina, dengan berkoordinasi dengan otoritas Tiongkok.

“Memang ada sedikit kelangkaan di sana. Bisa dibayangkan ketika kritis, ada keterbatasan pasokan. Tetapi KBRI Beijing sudah pula menyiapkan contingency plan, termasuk bagaimana memasok bahan logistik,” tutupnya.(OL-11)

 

Berita Terkini

Read More

Poling

Penerimaan Peserta Didik Baru (PPDB) menggunakan sistem zonasi menimbulkan polemik di tengah masyarakat. Setujukah Anda dengan kebijakan zonasi tersebut?





Berita Populer

Read More