Rabu 22 Januari 2020, 19:22 WIB

Polusi Udara Sebabkan 450 Sekolah Ditutup 

Retno Hemawati | Internasional
Polusi Udara Sebabkan 450 Sekolah Ditutup 

AFP/Mladen Antonov
Pemerintah Kota Bangkok memerintahkan sekitar 450 sekolah menghentikan kegiatan belajar mengajar.

 

PEMERINTAH Kota Bangkok memerintahkan sekitar 450 sekolah menghentikan kegiatan belajar mengajar pada Rabu akibat udara di ibu kota Thailand itu terpapar polusi pada tingkat tidak sehat dan cukup membahayakan. Berdasarkan data pada AirVisual, indeks kualitas udara (AQI) kota Bangkok tercatat di atas angka 150, dalam level tidak sehat. "Para siswa bisa sangat terpapar polusi udara karena mereka banyak melakukan kegiatan luar ruangan, bahkan ketika menunggu bus atau berjalan kaki," ujar Panpimon Jumsook, seorang pengajar di salah satu sekolah. 
  
Masih menurut data pencatat kualitas udara AirVisual, paparan partikulat PM 2.5 di udara kota Bangkok mencapai 78,3 mikrogram per meter persegi, sementara angka di atas 35 mikrogram per meter persegi sudah dianggap tidak sehat. Saking kecilnya ukuran polutan ini, PM 2.5 bisa menempel pada debu, jelaga, dan asap sehingga sangat mungkin terhirup dan mengendap di paru-paru serta memasuki aliran darah.
  
Sebagai salah satu kota yang paling banyak dikunjungi, Bangkok tidak terlepas dari masalah asap kendaraan, debu proyek konstruksi, dan gas buang industri. Namun, asap pembakaran sisa tanaman ladang di wilayah pedesaan sekitar juga dianggap berkontribusi terhadap tingkat polusi yang lebih tinggi, khususnya pada musim dingin dan kering. (Ant/M-12)

Baca Juga

AFP/Fillipo Monteforte

Italia Laporkan 60 Kematian, Bersiap Buka Perbatasan

👤Haufan Hasyim Salengke 🕔Selasa 02 Juni 2020, 08:43 WIB
Tren melambatnya jumlah kematian yang terdaftar dalam sepekan terakhir menegaskan puncak krisis telah...
AFP/JIM WATSON/EMMANUEL DUNAND

Presiden Trump dan Putin Berbicara via Telepon Mengenai KTT G7

👤Haufan Hasyim Salengke 🕔Selasa 02 Juni 2020, 08:15 WIB
Trump memberi tahu Putin tentang pertimbangannya mengenai kemungkinan undangan kepala negara Rusia, Australia, India, dan Korea Selatan,...
AFP/GABRIEL BOUYS

Covid-19: Spanyol Laporkan Nol Kematian Baru, 71 Infeksi

👤Haufan Hasyim Salengke 🕔Selasa 02 Juni 2020, 08:01 WIB
Kiko Llaneras, analis data untuk harian terkemuka Spanyol El Pais, menyebut data resmi baru itu membingungkan, mengklaim bias pemerintah...

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya