Rabu 22 Januari 2020, 08:05 WIB

Hati-hati, Media Sosial Membuat Perempuan Lebih Rentan Depresi

Melalusa Susthira K | Weekend
Hati-hati, Media Sosial Membuat Perempuan Lebih Rentan Depresi

unsplash.com
Perempuan memotret dengan telepon pintarnya

PENGGUNAAN telepon pintar yang kian popular, ternyata berkorelasi dengan semakin meningkatnya depresi di kalangan remaja. Hasil penelitian terbaru mengungkapkan, meskipun remaja laki-laki dan perempuan menggunakan smartphone pada saat yang bersamaan, ternyata remaja perempuan lebih berpotensi mengalami banyak masalah kesehatan mental akibat penggunaan benda tersebut untuk bersosial media. 

Berdasarkan hasil analisis tiga penelitian terhadap lebih dari 200 ribu remaja di Amerika Serikat (AS) dan Inggris, remaja laki-laki lebih lebih banyak menghabiskan waktu di gawai untuk bermain gim, sementara remaja perempuan menghabiskan lebih banyak waktu untuk berkirim pesan dan menggunakan sosial media.

Bila dibandingkan, pola komunikasi dalam bermain gim biasanya dilakukan secara real time (waktu nyata) antarpemain melalui headset mereka. Sebaliknya, sosial media sering melibatkan pengiriman pesan melalui gambar ataupun teks. Jeda singkat sebelum menerima tanggapan itulah yang disinyalir dapat memunculkan kecemasan. Selain itu, sosial media seolah menciptakan hierarki dengan jumlah like atau love dan pengikut (follower). 

Penelitian itu juga mengungkapkan pola komunikasi yang tidak real-time tersebut dengan foto dikuratori, persona yang dicipta, teks yang dapat dihapus dan ditulis ulang di sosial media, dapat menyumbangkan stres. Mengutip Live Science, hasil salah satu penelitian itu menunjukkan, membandingkan diri dengan orang lain di sosial media dapat membuat seseorang cenderung lebih tertekan.

Adapun penelitian lainnya mengungkapkan bahwa remaja yang menghabiskan lebih banyak waktu di sosial media cenderung mengalami depresi dan tidak bahagia. Semakin banyak waktu yang dihabiskan maka semakin meningkat pula kecenderungan tidak bahagia, dan peningkatan tersebut lebih besar terjadi pada remaja perempuan dibandingkan remaja laki-laki. 

Seperti dilansir Live Science, 15% remaja perempuan yang menghabiskan waktu sekitar 30 menit dalam satu hari untuk bersosial media, dilaporkan tidak bahagia. Perempuan yang menghabiskan lebih lama di medsos yakni selama enam jam atau lebih sehari, jumlah yang tidak bahagia, bahkan jauh lebih banyak, yakni 26%. Sebaliknya di pihak laki-laki yang tidak bahagia akibat bermedsos, hanya 11% dan 18% untuk durasi yang sama.

Berdasarkan temuan itu, remaja perempuan lebih rentan beroleh ketidakbahagiaan dari bersosial media karena popularitas dan afirmasi positif yang cenderung memiliki efek lebih nyata terhadap mereka dibandingkan remaja laki-laki. Terlebih, sosial media sosial kerap menjadi platform penghakiman popularitas, intimidasi, penghinaan, hingga perselisihan. 
Tak hanya itu, remaja perempuan juga menghadapi lebih banyak tekanan terkait penampilan mereka dibandingkan remaja laki-lai yang dapat diperburuk oleh penggunaan sosial media. Alasan tersebut menjadikan sosial media menyumbangkan kecemasan dan stres lebih nyata untuk remaja perempuan daripada remaja laki-laki. (M-3)

Baca Juga

AFP/JOHANNES EISELE (STF)

Arloji Cerdas dikembangkan untuk Deteksi Corona

👤Fetry Wuryasti 🕔Jumat 29 Mei 2020, 19:35 WIB
Fitbit, bersama dengan Apple, juga berkolaborasi dengan Stanford Healthcare Innovation Lab dalam COVID-19 Wearables...
Unsplash/ William Iven

Tabungan Bertambah Saat WFH? Anda Tetap Disarankan Berhemat

👤Fetry Wuryasti 🕔Jumat 29 Mei 2020, 16:55 WIB
Meski banyak orang yang turun pendapatan karena pandemi, banyak pula yang tabungannya justru bertambah karena beruntung masih bergaji penuh...
A Jamieson

Ada Penampakan Spesies Gurita Langka di Palung Sunda

👤Bagus Pradana 🕔Jumat 29 Mei 2020, 13:10 WIB
Mereka menjuluki spesies gurita laut dalam yang mereka temui ini dengan sebutan...

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya