Selasa 21 Januari 2020, 22:50 WIB

Meksiko Usir Karavan Migran yang Serbu Perbatasan

Meksiko Usir Karavan Migran yang Serbu Perbatasan

AFP
Meksiko Usir Karavan Migran yang Serbu Perbatasan

 

RATUSAN orang Amerika Tengah dari kafilah migran baru mencoba menyerbu ke Meksiko, Senin (20/1), dengan mengarungi sungai yang memisahkan negara itu dari Guatemala. Namun Pengawal Nasional menembakkan gas air mata untuk memaksa mereka kembali.

Orang Amerika Tengah, dari apa yang disebut ‘Kafilah 2020’ dari sekitar 3.500 migran tidak berdokumen, berkumpul di sisi Guatemala dari Sungai Suchiate saat fajar. Mereka menuntut otoritas migrasi membiarkan mereka melanjutkan perjalanan mereka ke Amerika Serikat (AS).

Pasukan Meksiko menembakkan gas air mata untuk memaksa mereka kembali, mengarah ke adegan kekacauan ketika kerumunan besar orang memukul-mukul sungai.

Puluhan migran, banyak dengan kain yang diikatkan di wajah mereka untuk melindungi mereka dari gas, melempari polisi militer yang menjaga perbatasan dengan batu-batu besar.
“Biarkan kami lewat! Letakkan tanganmu di hatimu,” teriak seorang migran, Jorge, yang mencoba mengarungi sungai bersama istri dan dua anaknya yang masih kecil.

Lusinan migran berhasil melewati penjagaan keamanan, tetapi mayoritas dipaksa kembali. Sekitar 200 lolos kemudian ditahan. Kelompok besar mereka ditangkap di sepanjang jalan raya dan dimuat ke dalam bus dan truk.

Otoritas migrasi Meksiko mengatakan negara itu siap menyambut orang asing selama mereka memasuki negara itu dengan cara yang ‘sah, aman, dan tertib’. “Mereka berusaha menipu kami. Mereka memberitahu kami untuk memasuki negara ini secara legal, tetapi kemudian mereka mendeportasi kami,” kata seorang migran, Tania, yang telah bersama karavan sejak berangkat minggu lalu dari San Pedro Sula, Honduras, 650 km jauhnya.

Ribuan orang Amerika Tengah telah menyeberangi Meksiko menuju AS dengan karavan, melarikan diri dari kemiskinan kronis dan kekerasan geng brutal di El Salvador, Guatemala, dan Honduras. Banyak imigran bepergian dengan anak-anak kecil yang digendong di belakang mereka, sering berjalan jauh dengan sepatu plastik atau sandal jepit. (AFP/Hym/I-1)

Berita Terkini

Read More

Poling

Penerimaan Peserta Didik Baru (PPDB) menggunakan sistem zonasi menimbulkan polemik di tengah masyarakat. Setujukah Anda dengan kebijakan zonasi tersebut?





Berita Populer

Read More