Jumat 17 Januari 2020, 14:45 WIB

2019, Kunjungan Wisatawan ke Banyuwangi Capai 5,4 Juta

Usman Afandi | Nusantara
2019, Kunjungan Wisatawan ke Banyuwangi Capai 5,4 Juta

ANTARA FOTO/Budi Candra Setya
Wisatawan menikmati suasana jembatan lintas di Pantai Marina Boom, Banyuwangi, Jawa Timur, Minggu (3/11/2019).

 

PEMERINTAH Kabupaten Banyuwangi, Jawa Timur, mencatat, jumlah kunjungan wisatawan ke Banyuwangi selama tahun 2019 mencapai 5,4 juta.

Kepala Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Banyuwangi My Bramuda mengatakan jumlah wisatawan meningkat dibandingkan pada tahun 2018, yang hanya 4,9 juta orang.

"Tadi baru saja kita rilis, untuk kunjungan wisatawan kita di tahun 2019 ada 5,4 juta, kalau untuk tahun 2018 sekitar 4,9 juta," ujar Bram saat ditemui di kantornya, Kamis (16/1).

Bram menjelaskan dari 5,4 juta wisatawan, 400 ribu di antaranya merupakan wisatawan asing yang mayoritas berasal dari Eropa.

"Ada kenaikan 400 ribu untuk mancanegara, yang paling banyak itu dari Eropa," imbuhnya.

Namun, jumlah tersebut tak sesuai target pemerintah Banyuwangi.

"Kenapa, karena memang ada kebakaran di Ijen yang sangat mempengaruhi jumlah wisatawan. Gunung Ijen ini idolanya wisatawan mancanegara," ungkapnya.

Selain kebakaran, bulan Ramadhan juga menjadi salah satu yang mempengaruhi tingkat kunjungan wisatawan ke Banyuwangi. Tahun ini, lanjut Bram, pemerintah menargetkan kunjugan wisatawan mancanegara meningkat sebesar 200% terutama titik fokus utama pemerintah adalah pasar Asia.

"Kita setiap tahunnya menaikan 10%, kita optimistis jika pasar masuk bisa menaikan 200% pasar Asia ini penduduknya besar, kami yakin tiap minggu pasti bisa mendatangkan kurang lebih sekitar 500 wisatawan," tuturnya.

Baca juga: Banyuwangi Tuan Rumah Liga Selancar Paling Bergengsi Dunia

Selain itu, dengan bertambahnya event festival, pihaknya optimistis kunjungan wisatawan pada tahun 2020 akan semakin meningkat, sehingga dapat mendongkrak ekonomi rakyat.

"Tujuan festival ini kan tidak hanya mendatangkan kunjungan wisatawan tapi mendongkrak ekonomi rakyat. Event kita tahun 2020 ada 123, hampir 30% berbasis kuliner, ada banyak sekali makanan, sehingga ini akan mengangkat ekonomi kreatif rakyat," ungkapnya.

Ia menambahkan jika saat festival berlangsung, makanan dijajakan secara berputar bisa meningkatkan pendapatan masyarakat.

"Dengan belanja bertambah tentu harapannya kita tidak ingin hanya bertambah wisatawan tapi ingin makanan-makanan lokal mendongkrak ekonomi masyarakat," pungkasnya.

Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Banyuwangi mencatat 5,4 juta wisatawan tersebut berkunjung di beberapa tempat favorit di antaranya Gunung Ijen, pulau Merah, Grand New Watu Dodol, Djawatan, Bangsring Underwater dan Pantai Cacalan.

"Yang paling favorit untuk mancanegara adalah gunung Ijen, tapi kalau untuk domestik adalah Pulau Merah, kemudian disusul Djawatan, Bangsring Underwater, Watu Dodol dan pantai Cacalan".(OL-5)

Baca Juga

MI/AMIRUDDIN ABDULLAH REUBEE

Cuaca Buruk, Harga Ikan di Aceh Mahal

👤Amiruddin Abdullah Reubee 🕔Rabu 21 Oktober 2020, 06:31 WIB
Bukan saja terjadi lonjakan harga, tapi stok ikan di tingkat penampung juga mengalami...
Doc foto Humas Kaltara

Adu Inovasi Penanggulangan Covid-19 dan Kampanye Daring

👤mediaindonesia.com 🕔Rabu 21 Oktober 2020, 05:00 WIB
Plt Gubernur Kaltara Teguh Setyabudi menegaskan agar semua pihak, termasuk para pasangan calon kepala daerah benar-benar mematuhi protokol...
MI/Heri Susetyo

Paslon BHS-Taufiq Ingin Sidoarjo Jadi Lumbung Padi

👤Heri Susetyo 🕔Rabu 21 Oktober 2020, 05:00 WIB
Paslon Bupati dan Wakil Bupati Bambang Haryo Soekartono-M Taufiqulbar (BHS-Taufiq) siap menjadikan Sidoarjo sebagai daerah lumbung...

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya