Senin 06 Januari 2020, 04:00 WIB

Petaka Kartu Merah Ganjal Barca

Rahmatul Fajri | Sepak Bola
Petaka Kartu Merah Ganjal Barca

Photo by PAU BARRENA / AFP)
Luis Suarez bersaing dengan gelandang Espanyol Ander Iturraspe (2R) dan bek Spanyol Espanyol Didac Vila (kanan) selama pertandingan

 

NUANSA Derbi Catalan benar-benar menyulitkan pemuncak klasemen La Liga, Barcelona, saat jumpa tim juru kunci Espanyol. Blaugrana asuhan Ernesto Valverde harus puas dengan hasil imbang 2-2 saat bertandang di markas rival sekota, Espanyol, kemarin dini hari WIB.

Espanyol yang ditukangi mantan bek Barca, Abelardo, ternyata benar-benar memberikan perlawanan ketat. Laga yang bertajuk Derbi Catalan itu berjalan alot dari awal laga. Kedua tim saling serang. Namun, tuan rumah yang berhasil unggul lebih dulu melalui gol David Lopes pada menit ke-23.

Hanya saja, keriuhan publik yang memenuhi Stadion RCDE, sempat terhapus ketika Barca membalikkan keadaan pada babak kedua. Luis Suarez mencetak gol di menit ke-50 dan disusul gol Arturo Vidal sembilan menit berselang.

Namun, keunggulan itu tak bertahan hingga laga usai. Barca harus kehilangan Frenkie de Jong yang diusir wasit setelah menerima kartu kuning kedua di menit ke-75. Kartu kuning pertama didapat pemain Belanda itu di menit ke-62.

Unggul jumlah pemain membuat Espanyol terus menekan Barca. Hasilnya, di menit ke-88, striker asal Tiongkok, Wu Lei mencetak gol untuk membuyarkan kemenangan Barcelona.

Pelatih Barcelona Ernesto Valverde menyesalkan kartu merah yang diterima De Jong. Ia mengatakan kehilangan gelandang serang itu membuat tuan rumah Espanyol leluasa melancarkan serangan.

"Kartu merah De Jong merusak kami. Kami awalnya menguasai pertandingan sejak unggul, tapi setelah itu mereka menekan kami," kata Valverde.

Hasil seri itu membuat Barcelona kembali ditempel Real Madrid yang menang 3-0 atas Getafe. Sirna keunggulan dua poin yang sebelumnya dimiliki Barca. Barcelona dan Madrid sama-sama mengoleksi 40 poin, tetapi Lionel Messi dan kawan-kawan unggul produktivitas gol.

Akhiri hasil imbang

Berbeda dengan Barca, beberapa jam sebelumnya, Madrid mengawali tahun dengan hasil yang lebih baik. Kendati pelatih Zinedine Zidane tidak bisa menurunkan kapten Sergio Ramos yang diskors serta gelandang Eden Hazard yang cedera, performa Los Blancos tidak terpengaruh untuk menuai poin penuh.

Madrid unggul melalui gol bunuh diri kiper David Soria pada menit ke-34. Raphael Varane menggandakan keunggulan melalui sundulan pada menit ke-53. Lalu, Luka Modric mencetak gol di ujung pertandingan memanfaatkan assist Federico Valverde.

Kemenangan itu mengakhiri tiga laga imbang beruntun Madrid di La Liga pada akhir 2019. "Kami memulai tahun dengan baik ketika orang berkata kami memulainya dengan buruk. Penting bagi kami meraih poin untuk menjaga kans sulitnya meraih titel juara," kata Zidane.

Selain berhasil menorehkan tiga gol, Zidane patut mengapresiasi penampilan Thibaut Courtois yang berhasil mencatatkan clean sheet pada laga kali ini. Kiper asal Belgia itu tampil apik dengan tiga kali aksi penyelamatan.

"Kami sempat tertekan dan Courtois bermain baik. Tapi, yang terpenting kami meraih kemenangan ini secara tim," kata Zidane, legenda Madrid berkebangsaan Prancis itu. (Marca/AFP/R-2)

Berita Terkini

Read More

Poling

Penerimaan Peserta Didik Baru (PPDB) menggunakan sistem zonasi menimbulkan polemik di tengah masyarakat. Setujukah Anda dengan kebijakan zonasi tersebut?





Berita Populer

Read More