Kamis 19 Desember 2019, 13:14 WIB

RAPP Bantah Harimau Sumatra Masuk Pabrik

Rudi Kurniawansyah | Nusantara
RAPP Bantah Harimau Sumatra Masuk Pabrik

Antara
Ilustrasi

 

PT Riau Andalan Pulp and Paper (RAPP) membantah isu yang berkembang di media sosial terkait adanya harimau Sumatra (Panthera Tigris Sumatrae) yang masuk ke dalam komplek pabrik perusahaan bubur kertas terbesar di Asia Tenggara tersebut.

Manajer Komunikasi PT RAPP Budhi Firmansyah menegaskan bahwa informasi yang beredar di media sosial mengenai keberadaan harimau Sumatra yang kedapatan berkeliaran di dalam komplek PT RAPP dan di lingkungan Komplek perumahan PT RAPP dan lokasi karyawan sedang bekerja, adalah tidak benar.

"Tim BBKSDA (Balai Besar Konservasi Sumber Daya Alam) Riau, Security, dan tim dari environment department RAPP telah melakukan penelusuran dan penyisiran di area yang disebutkan dalam pesan berantai tersebut. Namun tidak ditemukan tanda-tanda seperti jejak kaki dan tidak ada saksi yang melihat langsung seperti isu yang beredar sebelumnya," jelas Budhi di Pekanbaru, Kamis (19/12/2019).

Dia mengungkapkan, informasi itu muncul setelah ditemukannya bekas tapak kaki harimau yang melintasi jalan menuju areal instalasi water intake RAPP oleh petugas patroli secutity yang berjarak sekitar 6 kilometer dari komplek perumahan dan perkantoran perusahaan pada Minggu (15/12).

Menurutnya, penemuan jejak tapak kaki tersebut telah dilaporkan kepada BBKSDA Riau. Tim BBKSDA langsung turun ke lapangan memeriksa bekas tapak kaki yang ditemukan tersebut dan membenarkan bahwa tapak kaki tersebut merupakan tapak kaki harimau.

"Lalu tim BBKSDA bersama tim environment dan security perusahaan melakukan penyisiran dan pengamatan menggunakan drone hingga radius beberapa kilometer dari lokasi di sekitar penemuan bekas tapak kaki tersebut. Namun tidak dapat menemukan keberadaan harimau tersebut," terang Budhi.

Dia menambahkan, untuk berjaga dari hal yang tidak diinginkan, perusahaan telah memasang beberapa titik camera trap yang mampu memotret pergerakan hewan atau binatang yang melintas. Tim security juga meningkatkan patroli keamanan dan menambah personil yang melakukan patroli di sekeliling batas wilayah perusahaan yang berbatasan dengan hutan, kebun dan jalan lingkar Kota Pangkalan Kerinci.

baca juga: Aparat Tindak Tegas Pihak Sweeping Perayaan Natal

Budhi mengatakan walau sampai saat ini dari pemantauan camera trap dan patroli security tidak ditemukan harimau seperti yang diisukan di sosial media, namun manajemen tetap mengimbau karyawan dan pekerja yang bekerja tetap tenang dan waspada.

"Manajemen RAPP juga telah menyiapkan saluran telepon hotline yang dapat dihubungi jika sewaktu-waktu ada informasi terkait sehingga dapat dengan cepat merespons laporan dari karyawan atau keluarga di komplek perumahan. Hingga saat ini perusahaan tetap berkomunikasi dan berkoordinasi dengan BBKSDA Riau," tegas Budhi.(OL-3)

 

Baca Juga

Dok The Learning Farm

Optimisme Petani Cidaun Hingga Sleman di Masa Pandemi  

👤Iis Zatnika 🕔Minggu 25 Oktober 2020, 22:25 WIB
Sektor pertanian memang moncer di saat pandemi, namun dibutuhkan kolaborasi para pemangku kepentingan untuk mengungkit kesejahteraan...
Antara

Ulama : Bisnis Prostitusi Daring di Aceh Meningkat Selama Pandemi

👤Mediaindonesia.com 🕔Minggu 25 Oktober 2020, 22:00 WIB
Maraknya dugaan prostitusi daring yang ditawarkan melalui aplikasi media sosial melalui telepon pintar di Aceh, telah menyebabkan keresahan...
MI/Rendy Ferdiansyah.

BMKG : Aceh Harus Waspadai Cuaca Ekstrem Hingga Pekan Depan

👤Mediaindonesia 🕔Minggu 25 Oktober 2020, 21:30 WIB
Hingga awal pekan depan 'share line' (belokan angin) masih akan terjadi di...

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya