Rabu 11 Desember 2019, 09:45 WIB

Pembinaan Atlet Sepak Bola Harus Sedari Dini dan Berjenjang

Laporan Budi Ernanto dari Filipina | Sepak Bola
Pembinaan Atlet Sepak Bola Harus Sedari Dini dan Berjenjang

ANTARA/Sigid Kurniawan
Para pemain timnas besama ofisial dan pengurus PSSI berpose usai meraih medali perak SEA Games 2019.

 

TIMNAS U-23 Indonesia kalah 0-3 dari timnas U-23 Vietnam dalam laga final di SEA Games 2019, Selasa (10/12).

Menurut Menteri Pemuda dan Olahraga Zainudin Amali, yang menyaksikan langsung pertandingan di Stadion Sepak Bola Rizal Memorial Sports Complex, Manila, Vietnam menang karena merupakan tim yang tangguh.

"Mereka (Vietnam) memang bukan tim sembarangan. Di rangking FIFA, mereka di atas Indonesia. Saya sempat ngobrol-ngobrol dengan ketua federasi sepak bola Vietnam dan menteri olahraga Vietnam, memang persiapan mereka luar biasa," kata Zainudin.

Baca juga: Garuda Muda Perpanjang Puasa Emas

Dikatakan Zainudin, persiapan yang dilakukan Vietnam untuk menghadapi SEA Games kali ini sudah dilakukan sejak 15 tahun lalu. Sehingga Zainudin pun mengatakan bahwa Indonesia juga tidak bisa berharap hasil yang instan.

"Kita butuh pembinaan dini dan dilakukan secara berjenjang," kata dia.

Dari hasil pembinaan Vietnam, Zainudin melihat Doan Van Hau dkk memiliki tenaga yang kuat dan kecepatan yang tinggi saat tampil di lapangan. Lawan-lawan seperti itu bisa saja dijumpai lagi oleh Indonesia dan oleh karena itu penampilan tim Garuda Muda harus segera dievaluasi.

"Evaluasi akan dilakukan. Apalagi kita akan hadapi Piala Dunia U-20. Kita harus putuskan siapa pelatihnya, pemainnya, jajaran tim. Saya dan PSSI akan ketemu Presiden laporkan hasil yang didapat di SEA Games untuk jadi evaluasi dan mempersiapkan diri ke Piala Dunia U-20," kata Zainudin. (OL-2)

Berita Terkini

Read More

Poling

Penerimaan Peserta Didik Baru (PPDB) menggunakan sistem zonasi menimbulkan polemik di tengah masyarakat. Setujukah Anda dengan kebijakan zonasi tersebut?





Berita Populer

Read More