Selasa 10 Desember 2019, 13:40 WIB

Gerindra: Anies Kecolongan Ada Anggota TGUPP Rangkap Jabatan

Insi Nantika Jelita | Megapolitan
Gerindra: Anies Kecolongan Ada Anggota TGUPP Rangkap Jabatan

MI/Insi Nantika Jelita
Ketua Komisi E DPRD DKI Iman Satria

 

KETUA Komisi E Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) DKI Jakarta dari Fraksi Gerindra Iman Satria menilai Gubernur Anies Baswedan tidak mengetahui atau kecolongan soal adanya rangkap jabatan anggota Tim Gubernur untuk Percepatan Pembangunan (TGUPP).

Hal ini berkaitan dengan terkuaknya rangkap jabatan anggota TGUPP bernama Achmad Haryadi yang menjadi Dewan Pengawas (Dewas) di tujuh rumah sakit umum daerah (RSUD) Jakarta.

"Mungkin Pak Anies enggak tahu ini. Tapi setahu kami baru satu orang (yang rangkap jabatan). Yang lain kami belum tahu faktanya," ujar Iman saat ditemui di Gedung DPRD DKI, Jakarta, Selasa (10/12).

Baca juga: Anies Klaim TGUPP Positif untuk Kinerja Pemprov

Iman setuju apabila ada evaluasi terhadap TGUPP. Hal itu untuk mencegah agar tidak ada lagi anggota TGUPP yang rangkap jabatan.

"Kalau memang perlu dievaluasi betul perlu dievaluasi. Kita dewan juga dievaluasi. Tapi jangan melihat terlalu pro dan kontranya yang dikasih lihat," tutur Iman.

"Ini menarik ya karena ada temuan ternyata ada salah satu (anggota TGUPP), Pak Haryadi merangkap sebagai Dewan Pengawas di rumah sakit. Ini memang tidak boleh ada double amplop gitu," tambahnya.

Kemudian, Iman menanggapi soal DPRD yang sepakat menganggarkan gaji anggota TGUPP sebanyak 50 orang dari sebelumnya 67. Ia setuju apabila 50 orang itu bisa membantu kinerja Gubernur Anies Baswedan.

"Ya namanya juga tim gubernur untuk percepatan pembangunan. Pak Anies kan sekarang kerja sendiri. Makanya, sangat dibutuhkan," imbuh Iman. (OL-2)

Berita Terkini

Read More

Poling

Penerimaan Peserta Didik Baru (PPDB) menggunakan sistem zonasi menimbulkan polemik di tengah masyarakat. Setujukah Anda dengan kebijakan zonasi tersebut?





Berita Populer

Read More