Senin 09 Desember 2019, 20:20 WIB

Meski Tenggat Lewat, Polri Tetap Berupaya Ungkap Kasus Novel

Ferdian Ananda Majni | Politik dan Hukum
Meski Tenggat Lewat, Polri Tetap Berupaya Ungkap Kasus Novel

MI/ANDRI WIDIYANTO
Karopenmas Polri Brigjen Pol Argo Yuwono (tengah)

 

PRESIDEN Joko Widodo (Jokowi) meminta Kapolri Jenderal Idham Azis segera menuntaskan kasus teror terhadap penyidik senior KPK Novel Baswedan hingga awal Desember. Akan tetapi hingga batas waktu yang ditetapkan berlalu, Polri belum juga mengungkapkan fakta dan titik terang tehadap kasus tersebut.

Merespon perihal itu, Kepala Biro Penerangan Masyarakat (Karopenmas) Divisi Humas Polri Brigjen Argo Yuwono mengatakan tim teknis terus bekerja keras guna mengungkapkan berbagai kasus.

"Namanya penyidikan itu tergantung dari pada alat bukti. Contoh banyak kasus yang sampai sekarang belum terungkap. Tentunya penyidik tetap melakukan kegiatan untuk mencari baik melalui ilmiah, mulai dari induktif, deduktif, kita tetap bekerja untuk melakukan pengungkapan," kata Argo di Mabes Polri, Jakarta Selatan, Senin (9/12).

Baca juga: Novel Harap Kabareskrim Baru Berani Ungkap Kasusnya

Tim teknis juga terus berkoordinasi dengan pihak KPK. Bahkan terkait penyataan Wakil Ketua KPK Saut Situmorang yang meminta perkembangan kasus itu diumumkan ke publik meskipun tidak ada perkembangan. Kata Argo, penyidik sudah beberapa kali menyampaikan paparan ke pimpinan KPK.

"Nanti kan tim belum dapat info dari penyidik. Kita paparan ke pimpinan beberapa kali kita libatkan penyidik KPK juga untuk kasus ini," sebut Argo.

Sementara itu, Presiden Joko Widodo yakin kasus penyiraman air keras kepada penyidik KPK Novel Baswedan dapat terselesaikan.

"Saya yakin Insyaallah ketemu," kata Presiden seusai acara peresmian ruas tol Serpong-Kunciran di Gerbang Tol Parigi, di Cilegon, Banten, Jumat (6/12).

Presiden terus berkoordinasi dengan pihak kepolisian dalam mengungkap kasus tersebut.

Presiden akan memanggil Kapolri Jenderal Idham Azis pada Senin (9/12).

"Nanti saya jawab setelah saya dapat laporan dari Kapolri. Senin akan saya undang Kapolri," ucap Presiden menegaskan.

Hari ini, diketahui Kapolri Jenderal Idham Azis akan dipanggil menghadap Jokowi. Presiden akan meminta paparan perkembangan kasus penyerangan terhadap Novel Baswedan.

"Sore nanti akan saya (panggil)," kata Jokowi di SMKN 57, Jakarta Selatan, Senin (9/12).

Diketahui Presiden memberikan waktu kepada Kapolri Jenderal Idham Azis  untuk menyelesaikan kasus penyerangan terhadap penyidik KPK Novel Baswedan hingga Desember 2019.

Pada 17 Juli 2019, Tim Pencari Fakta (TPF) kasus penyiraman air keras terhadap Novel Baswedan merekomendasikan Kapolri sebelumnya, Jenderal Pol Tito Karnavian, untuk melakukan pendalaman terhadap keberadaan tiga orang yang diduga terkait kasus tersebut dengan membentuk tim teknis dengan kemampuan spesifik.

Lalu pada 19 Juli 2019, Presiden memberikan waktu 3 bulan kepada Tito untuk menyelesaikan kasus tersebut. Seiring dengan pergantian Kapolri kepada Idham Aziz, presiden memberikan tambahan waktu untuk mengungkap kasus hingga Desember 2019.

Hingga kini, Polri belum mengungkap hasil temuan tim teknis. Adapun kasus Novel sudah berumur dua tahun lebih tanpa kejelasan siapa pelaku penyerangannya. Novel diserang dua orang tak dikenal usai menjalani salat subuh di masjid dekat rumahnya di bilangan Kelapa Gading, Jakarta Utara, April 2017 lalu. (OL-4)

Berita Terkini

Read More

Poling

Penerimaan Peserta Didik Baru (PPDB) menggunakan sistem zonasi menimbulkan polemik di tengah masyarakat. Setujukah Anda dengan kebijakan zonasi tersebut?





Berita Populer

Read More