Minggu 08 Desember 2019, 23:40 WIB

Bulu Tangkis Bidik 3 Emas Lagi

Despian Nurhidayat | Olahraga
Bulu Tangkis Bidik 3 Emas Lagi

DOK PBSI
Greysia Polii/Apriyani Rahayu

TAMBAHAN tiga medali emas berpeluang besar didapat tim bulu tangkis Indonesia. Dalam final yang akan berlangsung hari ini, Indonesia meloloskan tiga wakil di nomor tunggal putri, ganda putri, serta ganda campuran.

Peluang terbesar merebut emas ada di nomor ganda putri. Greysia Polii/Apriyani Rahayu lolos ke final setelah menyingkirkan ganda Malaysia Vivian Hoo/Yap Cheng Wen dengan skor 21-18, 21-19, kemarin. Kemenangan ini menambah catatan keunggulan Greysia/Apriyani atas Hoo/Yap menjadi 2-0.

Di final, Greysia/Apriyani akan menghadapi ganda Thailand Chayanit Chaladchalam/Phataimas Muenwong. Di atas kertas, unggulan utama itu tidak akan sulit mengatasi perlawanan Chayanit/Phataimas yang dikalahkan dalam tiga pertemuan sebelumnya.

Namun, Greysia/Apriyani tak ingin jumawa. Mereka me-ngaku ingin tetap fokus dan waspada dengan laganya di final hari ini. “Besok (hari ini) kami harus menikmati setiap pertandingan dan kami tidak mau mikir gimana-gimana dulu,” ungkap Greysia.

“Mereka pasti punya strategi untuk mengatasi kami. Kami akan mempelajari juga dan mempersiapkan. Sebelum masuk lapangan, kami harus siap lagi dan fokus lagi,” imbuh Apriyani seperti dikutip lamam resmi PBSI.

Di ganda campuran unggulan utama Praveen Jordan/Melati Daeva Oktavianti yang menyingkirkan pasangan Malaysia Tan Kian Meng/Lai Pei di semifinal 21-16, 21-18, diperkirakan harus berjuang keras untuk meraih emas. Di final, Praveen/Melati akan menghadapi unggulan dua asal Malaysia Goh Soon Huat/Lai Shevon Jemie.

Di tunggal putri Ruselli Hartawan membuat kejutan dengan lolos ke final. Berstatus sebagai pemain pelapis dan menggantikan Fitriani, Ruselli menembus babak final SEA Games 2019 setelah mengalahkan unggulan pertama asal Thailand Pornpawee Chochuwong 21-16, 10-21, dan 21-18.

“Puji Tuhan ba-nget bisa menang karena enggak menyangka sama sekali. Saya senang banget, banget, karena di akhir tahun bisa sampai ke final,” ungkap­ Ruselli yang akan menghadapi pemain Malaysia Selvaduray Kisona.

Bola voli putra ke final

Dari cabang bola voli, tim putra Indonesia dengan mudah melaju final setelah me-nundukkan Myanmar 3-0 (25-19, 25-23, dan 25-15) di Philsports Arena, Manila, kemarin. Di final, tim asuhan Li Qiujiang akan menantang tim tuan rumah Filipina, Selasa (10/12).

“Indonesia tidak pernah kehilangan satu set pun, dan itu jadi modal baik untuk tampil di babak final. Lawan tuan rumah, kemungkinan­ akan main lebih dari tiga set itu bisa saja ada, tapi kita harus yakin dengan kemampuan yang ada,” kata manajer tim voli putra Indonesia Santiaji Gunawan.

Untuk laga final, Santiaji mengatakan pelatih Qiujiang dipastikan bakal menghadirkan­ kejutan terkait dengan susunan pemain yang bakal tampil. “Dia sudah paham bagaimana harus memasang-masangkan setiap pemain. Apalagi, yang sekarang kombinasi senior dan junior,” pungkas Santiaji. (Beo/R-1)

Berita Terkini

Read More

Poling

Penerimaan Peserta Didik Baru (PPDB) menggunakan sistem zonasi menimbulkan polemik di tengah masyarakat. Setujukah Anda dengan kebijakan zonasi tersebut?





Berita Populer

Read More