Selasa 03 Desember 2019, 03:20 WIB

Dunia Harus Menghentikan Perang Melawan Alam

Haufan Hasyim Salengke | Internasional
Dunia Harus Menghentikan Perang Melawan Alam

AFP
Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres sedang memberitakan pidato

 

SEKRETARIS Jenderal PBB Antonio Guterres memperingatkan upaya sejauh ini tidak cukup untuk mengatasi ‘point of no return’ dalam perubahan iklim.

“Yang kurang adalah kemauan politik,” kata Guterres kepada wartawan menjelang pertemuan Konferensi Para Pihak (COP25), yang dibuka Senin (2/11) dan dihadiri hampir 200 negara di Madrid, Spanyol.

KTT yang pindah ke ibu kota Spanyol setelah Cile harus mundur di tengah protes antipemerintah, itu bertujuan untuk memberikan sentuhan akhir pada aturan yang mengatur perjanjian Paris 2015.

Upaya itu termasuk penciptaan sistem perdagangan emisi internasional yang berfungsi dan memberikan kompensasi kepada negara-negara miskin atas kerugian yang mereka derita akibat naiknya permukaan laut dan konsekuensi lain dari perubahan iklim.

Pertemuan COP25 dua minggu akan dimulai dengan pengesahan kepresidenan ke Carolina Schmidt, menteri lingkungan Cile.

Schmidt menyebut pertemuan itu sebagai ‘implementasi COP’ karena para delegasi akan mencoba untuk menyelesaikan poin-poin penting dari konferensi tahun lalu di Katowice, Polandia.

Guterres memperingatkan pengurangan emisi gas rumah kaca yang telah disepakati sejauh ini di bawah perjanjian Paris 2015 sama sekali tidak memadai untuk membatasi kenaikan suhu ke sasaran antara 1,5 dan 2 derajat Celcius di atas tingkat era praindustri.

Delegasi juga di bawah tekanan dari meningkatnya seruan global untuk aksi iklim, yang dipelopori oleh aktivis iklim remaja asal Swedia, Greta Thunberg.


Mitigasi bencana

Negara-negara yang paling berisiko terkena banjir akibat kekacauan iklim telah mengeluarkan permohonan yang berapi-api kepada dunia industri menjelang negosiasi penting pada perjanjian Paris yang dimulai pada hari Senin di Madrid.

“Kami melihat (pembicaraan ini) sebagai kesempatan terakhir untuk mengambil tindakan tegas,” Janine Felson, wakil ketua Aliansi Negara Pulau Kecil (AOSIS) mengatakan kepada The Guardian.

“Apa pun kekurangan komitmen yang jauh lebih besar untuk pengurangan emisi, tujuan pendanaan iklim baru dan dukungan nyata untuk pengurangan risiko bencana akan menandakan kesediaan untuk menerima bencana.”

Atol Pasifik dan pulau-pulau dataran rendah lainnya kemungkinan akan terendam air jika suhu naik lebih dari 1,5 derajad Celcius di atas tingkat praindustri. “Kami terperosok dalam keadaan darurat planetary proporsi eksistensial,” kata para pemimpin dari 44 negara bagian AOSIS.

Lord Stern dari Brentford, salah satu ekonom iklim terkemuka di dunia mengatakan, “Sangat penting bahwa COP ini tidak hanya merapikan, tetapi memulai proses yang berikutnya. Sangat positif bahwa para menteri keuangan dan gubernur bank sentral akan datang tahun ini, dan negara-negara seperti Uni Eropa dan Tiongkok perlu menunjukkan kepemimpinan. “

Pada Jumat, ribuan pengunjuk rasa berkumpul di kota-kota dari Australia hingga India dan Eropa, menyoroti darurat iklim yang diumumkan oleh anggota parlemen Uni Eropa sehari sebelumnya dan semakin banyak bukti ilmiah tentang konsekuensi mengerikan dari pemanasan global.(AFP/Daily Sabah/TheGuardian/I-1)

Berita Terkini

Read More

Poling

Penerimaan Peserta Didik Baru (PPDB) menggunakan sistem zonasi menimbulkan polemik di tengah masyarakat. Setujukah Anda dengan kebijakan zonasi tersebut?





Berita Populer

Read More