Sabtu 30 November 2019, 20:48 WIB

Kementan Bersinergi Mengembangkan Pertanian Nasional

mediaindonesia.com | Ekonomi
Kementan Bersinergi Mengembangkan Pertanian Nasional

Istimewa/Kementan
ubus Agro Expo 2019 digelar di Indonesia Convention Exhibition (ICE) BSD, Serpong, Tangerang Selatan.

 

BERLOKASI di Indonesia Convention Exhibition (ICE) BSD, Serpong, Tangerang Selatan, Trubus Agro Expo 2019 digelar. Event itu merupakan event agriliving terbesar di Indonesia yang diselenggarakan selama tiga hari, pada 29 November - 1 Desember 2019.

Tren agriliving menjadi kian populer di kalangan masyarakat terlebih bagi kaum urban. Kegiatan urban farming atau bercocok tanam semakin mudah dan efisien dapat diaplikasikan di lahan sempit perkotaan.

Masyarakat penyuka tanaman dapat  bertanam hidroponik ataupun aquaponik. Termasuk kenaikan permintaan konsumsi sayuran organik dari tahun ke tahun seiring dengan gaya hidup back to nature.

Trubus Agro Expo menawarkan teknologi dan inovasi terbaru yang mengarah pada pengurangan biaya produksi, optimalisasi proses, dan peningkatan kualitas produk. Harapan lainnya, dapat memperkuat daya saing di antara pelaku usaha agribisnis di Indonesia dan sekaligus ke pasar internasional.

Pameran turut menampilkan sejumlah teknologi terkait pembibitan dan reproduksi, panen, manajemen pertanian, penelitian dan pengembangan. manajemen air, pasca panen, teknologi pengemasan, pupuk, dan alat budidaya berorientasi digital serta berbagai produk pertanian lainnya. Tak hanya bisnis, Trubus Agro Expo juga mewadahi berbagai komunitas berbasis hobi.

Acara itu menjadi ajang bagi para pehobi tanaman hias maupun hewan peliharaan untuk melihat berbagai kontes tanaman hias serta pets show dalam satu lokasi

Diperkirakan acara tersebut akan dihadiri lebih dari 70 ribu pengunjung dari berbagai Kota khususnya Jabodetabek.

Didukung Direktorat Jenderal Pengembangan Ekspor Nasional, Kementerian Perdagangan, Kementerian Koordinator Bidang Kemaritiman, Kementerian Kelautan dan Perikanan, Nusatic & Trubus Agro Expo juga akan mendatangkan pengunjung dari berbagai negara seperti Taiwan, Korea Selatan, Vietnam, Thailand, Malaysia, dan Myanmar.

"Trubus Agro Expo bertujuan untuk memamerkan tanaman hias dan berbagai produk pertanian. Trubus Agro Expo diharapkan bisa menjadi media informasi dan inspirasi bagi tren agriliving tahun 2020," ungkap Pendiri Trubus Grup, Bambang Ismawan dalam sambutannya di acara Nusantara Aquatiq dan Trubus Agro Expo 2019 di ICE BSD, Tangerang.

Dirjen Hortikultura Kementerian Pertanian (Kementan) Prihasto Setyanto yang hadir mewakili Menteri Pertanian turut menyambangi berbagai stan tanaman hias hingga produk-produk pertanian yang dipamerkan dalam acara tersebut.

"Saya mengapresiasi penyelenggaraan Trubus Agro Expo, Saya kira ini perlu kita dorong bersama-sama, agar Trubus terus mengeksplorasi sumber daya genetik pertanian kita yang masih sangat banyak. Trubus punya kemampuan untuk itu," ujar Dirjen Hortikultura yang akrab dipanggil Anton ini.

Dirinya juga mengungkapkan bahwa, banyak masyarakat khususnya petani terinspirasi ketika membaca majalah ini. Terkadang, tulisan-tulisan yang dituangkan mampu melahirkan petani-petani baru, misalnya petani muda.

"Trubus bisa menjadi wadah bagi masyarakat untuk melihat potensi dan peluang-peluang bisnis di sektor pertanian, sehingga pertanian Indonesia bisa terus bangkit dan lebih maju lagi," tambahnya.

Ketika disinggung soal Grand Desain Hortikultura, program pengembangan kawasan hortikultura berdaya saing, yang sedang digagas Direktorat Jenderal Hortikultura, Trubus sebagai majalah pertanian dapat turut menggaungkan program lima tahun ini.

"Grand Design ini juga akan kita komunikasikan dengan gagasannya Pak Menteri yang akan membangun kostra tani (Komendo Strategis Pembangunan Pertanian) dari mulai hulu sampai hilir kita akan monitor terus gagasan untuk pengembangan hortikultura," kata Prishasto.

"Kita harapkan dalam empat sampai lima tahun kedepan pengembangan kawasan ini bisa mulai berjalan sehingga petani 
bisa menikmati hasilnya dan ekspor kita akan meningkat dengan signifikan," pungkas Prihasto.(OL-09)

Berita Terkini

Read More

Poling

Penerimaan Peserta Didik Baru (PPDB) menggunakan sistem zonasi menimbulkan polemik di tengah masyarakat. Setujukah Anda dengan kebijakan zonasi tersebut?





Berita Populer

Read More