Sabtu 23 November 2019, 15:15 WIB

Parasite dan Cerita 'Bromance' Bong Joon Ho

Fathurrozak | Weekend
Parasite dan Cerita

AFP/Jerrod Harris
Sineas Korea, Bong Jon Hoo, dan distributor film Tom Quinn, saat peluncuran Parasite di Amerika Serikat.

Sudah menonton film Parasite?

Film ini ialah fenomena box office di seluruh dunia. Bahkan, di Amerika Serikat yang menjadi salah satu kiblat industri film mainstream, Parasite yang disutradarai Bong Joon Ho mendapat sambutan hangat. Di Negara Paman Sam tersebut, film yang mengontraskan kondisi kelas sosial di Korea Selatan itu telah meraup US$12,5 juta dan terus bertambah untuk menjadi film berbahasa asing terlaris tahun ini.

Secara global, tiket Parasite telah terjual lebih dari US$109 juta. Jelas sesuatu yang luar biasa sedang terjadi, dan itu sebagian disebabkan oleh cara film memotret ketegangan sosial yang bergema di masyarakat.
 
Parasite secara eksponensial telah mengangkat profil auteur Bong Joon Ho, yang mendapat pengikutnya setelah dua dekade terakhir lewat karya seperti Mother, The Host, dan Snowpiercer. Keberhasilan Parasite memperkenalkan Bong kepada penonton generasi baru, yang banyak di antaranya mungkin tidak familier dengan karya-karya Bong sebelumnya.

Lewat Parasite, mereka menemukan sutradara yang ahli dalam mengubah suasana hati dan genre yang kabur. Parasite ialah film black comedy, drama sosial yang membakar, dan juga thriller yang berderak, sering meluncur dari tawa ke kekerasan yang mengejutkan dalam adegan yang sama.

 "Sejujurnya, pekerjaan saya berakhir pada akhir Maret ketika saya menyelesaikan film. Semua yang terjadi dari (festival film) Cannes hingga sekarang, tak saya antisipasi, prediksi, atau rencanakan. Kisah ini sangat universal. Ini adalah kisah tentang kaya dan miskin. Tapi mungkin ada sesuatu yang lebih," ungkap Bong saat wawancara bersama Variety.

Parasite menyatukan kembali Bong dengan Tom Quinn, pendiri dan CEO studio independen Neon, yang telah menjadi distributor lama bagi sang sutradara di Amerika Serikat. Keduanya telah bekerja bersama pada lima dari tujuh film Bong, membentuk ikatan dengan rilis film monster The Host, ketika Quinn menjadi eksekutif di Magnolia.

Berikut petikan wawancara Bong Joon Ho dan Tom Quinn di Variety.

Apa pendapat Anda tentang keadaan bisnis film?
Quinn: Saya selamanya terkesan dengan kesehatan dan keadaan industri film Korea, bahwa selama lebih dari 20 tahun, Korea telah memproduksi dan membuat film yang luar biasa. Tetapi juga, saya pikir mereka memiliki budaya bioskop yang sangat bersemangat. Bahkan dengan jumlah bandwidth sangat besar dan kecepatan internet yang tinggi, juga pembajakan, orang-orang tetap pergi ke bioskop.

Bong: Bioskop dan SVOD keduanya populer di Korea. Ada banyak multibioskop di semua sudut di setiap lingkungan perumahan, dan kami memiliki banyak layar. Rata-rata kehadiran film Korea per orang mungkin adalah yang tertinggi atau tertinggi kedua di seluruh dunia. Pembuat film Korea sangat diberkati.

Namun, generasi muda pembuat film Korea kini mengalami masa sulit. Studio dan pemodal menjadi lebih posesif, dan semakin sulit bagi sutradara untuk mengambil risiko.
 
Bagaimana pendapat Anda tentang kritik terhadap film-film Marvel oleh sineas seperti Martin Scorsese, Francis Ford Coppola, bahwa film Marvel bukan film tulen?

Bong: Saya sangat menghormati Scorsese dan Coppola. Saya tumbuh dengan mempelajari film-film mereka. Jadi saya sepenuhnya memahami konteks komentar mereka. Tetapi di sisi lain, jika saya menonton film Marvel secara terpisah, saya menikmati Guardians of the Galaxy, film Logan-nya James Mangold, atau Winter Soldier oleh Russo Brothers. Ada momen sinematik yang hebat dalam film-film itu.

Kapan Anda dan Quinn bertemu?

Bong: Apakah tahun 2006?

Quinn: 2006. Saya melihat The Host di Fortnight Director di Cannes. Kami membeli (hak edar) film tersebut pada malam itu. Membelinya pada sekitar pukul 3 atau 4 pagi, dirayakan sepanjang malam.

Anda berdua telah bekerja sama untuk lima film. Ada apa di balik ikatan itu?

Quinn: The Host bagi saya adalah film yang sangat penting dalam karier saya, karena saya tengah berusaha menemukan suara saya sendiri di industri.

Bong: The Host juga cukup penting bagi saya. Itu adalah rilis bioskop pertama saya di AS.

 
Bagaimana Anda berdua tertarik pada film?

Bong: Saya seorang pencandu film. Tentara Amerika berada di Korea. Jadi Jaringan Pasukan Korea Amerika adalah saluran penyiaran yang sangat khusus pada waktu itu. Setiap Jumat dan Sabtu malam, ada film. PFilm oleh John Carpenter, Brian De Palma dan Sam Peckinpah. Dan juga, banyak rating B.
Saya menyukai film-film studio dari tahun 1970-an. Film oleh pembuat film master studio seperti John Frankenheimer, Alan Pakula, John Schlesinger. Saya juga suka film '70-an Spielberg.

Quinn: Ayah saya adalah pelatih bola basket di luar negeri. Saya menghabiskan sebagian besar hidup saya di Eropa, sampai sekitar usia 14, ketika saya kembali. Itu mungkin pilihan yang buruk di pihaknya, tetapi dia membawa saya untuk menonton Car Wash pada usia yang sangat muda. Dan ada kata-kata tertentu yang belum pernah saya dengar sebelumnya, yang mulai saya gunakan, sangat mengecewakan ibu saya. Saya akan mengatakan, tidak sampai saya kuliah, dan saya bekerja di sebuah toko video, apakah saya benar-benar menjadi cinephile. Di situlah saya diperkenalkan ke film seperti "Man Bites Dog."

Apakah Anda pikir semakin banyaknya layanan langsung-ke-konsumen, seperti Disney Plus dan HBO Max, akan semakin mengikis penonton untuk film bioskop?

Quinn: Bagian yang menarik adalah akan ada begitu banyak layanan baru yang membutuhkan film. Dan itu akan membuat ledakan. Ini akan menciptakan pasar penjual, yang bagus untuk distributor seperti kita, itu bagus untuk pembuat film, itu bagus untuk produser. Di beberapa titik, itu akan banyak kebisingan. Dan saya sangat yakin bahwa cara terbaik untuk menerobos kekacauan ini masih berupa peluncuran sinematis dan teatrikal untuk film Anda.

Bong: Secara sederhana, sebagai penggemar film, saya benar-benar ingin menonton film seperti The Lighthouse,  Apollo 11, dan The Irishman di bioskop.

Parasite memiliki peluang bagus untuk menjadi film Korea pertama yang dinominasikan untuk film terbaik Oscar, dan Bong bisa menjadi sutradara Korea pertama yang pernah dikenal. Bagaimana perasaan Anda tentang itu?

Bong: Sistem pemungutan suara Academy rumit. Bukankah sulit untuk diprediksi? Bioskop Korea memiliki sejarah panjang. Ada banyak master yang belum diperkenalkan ke audiens Barat. Akan lebih bagus jika orang lebih tertarik pada sinema Korea karena nominasi saya. (M-2)

 

 

 

 

Berita Terkini

Read More

Poling

Penerimaan Peserta Didik Baru (PPDB) menggunakan sistem zonasi menimbulkan polemik di tengah masyarakat. Setujukah Anda dengan kebijakan zonasi tersebut?





Berita Populer

Read More