Selasa 19 November 2019, 22:46 WIB

LP3I Siapkan SDM Vokasi Unggul Siap Kerja

mediaindonesia.com | Humaniora
LP3I Siapkan SDM Vokasi Unggul Siap Kerja

Dok. LP3I
Rakornas LP3I

 

MEMENUHI visi Presiden Joko Widodo untuk menyiapkan sumber daya manusia (SDM) unggul, Lembaga Pendidikan Politeknik LP3I menegaskan kesiapannya untuk menghadirkan SDM vokasi unggul siap kerja.

Ketua Yayasan Pendidikan dan Pengembangan Profesi Indonesia M. Aghnia Syahputra menegaskan, LP3I selalu mengedepankan prinsip link and match dengan dunia industri.

Sebagai lembaga Vokasional, Aghnia mengakui bahwa LP3I dikenal mempunyai produk yang menghasilkan SDM siap kerja.

"Kami tentunya sejalan dengan visi pemerintah yang ingin mendorong dan membangun SDM khususnya dalam bidang vokasional yang bisa adaptasi dengan perkembangan industri. Makanya, kami dorong peran LP3I ke depannya bagaimana kita terus menelurkan SDM yang siap kerja dan siap pakai, dan dapat membantu mengurangi pengangguran di Indonesia," kata Aghnia di sela rapat Koordinasi Nasional LP3I.

Aghnia mengungkapkan, LP3I berencana mengalihkan semua lulusan pada tingkat Diploma 4 (D4), bukan lagi pada Diploma 3 (D3). Hal tersebut didorong karena jika berkaca pada negara yang mempunyai program vokasional unggul seperti Jerman dan jepang, tingkat lulusannya hanya berjenjang D1, D2, dan langsung ke D4.

Baca juga : Tingkatkan Keahlian, BP Jamsostek Gencar Lakukan Pelatihan Vokasi

"Kalau di politeknik kami ingin semua ke D4, kalau masalahnya dulu orang masuk D3 karena tidak keterima di tempat lain, bukan karena passionate dengan pendidikan vokasi. Nah sekarang pemerintah buka jalan baru bagi institusi yang ingin membuka D4 akan dibantu prosesnya. ini kita dorong, apalagi D4 Ini yang setara S1," ujarnya.
 
Dalam rencanya, seluruh prodi yang ada di LP3I kedepan akan dialihkan ke D4. Menurutnya melalui D4 yang mengedepankan praktek dan terapan, maka hal tersebut bisa membawa kesempatan baru untuk siswa.
 
"Sudah kita buka satu tahun lalu, cuma prodinya masih satu. Prodi Bisnis Internasional, konsentrasinya di marketing manajemen.  Kita justru arahnya pingin hapus D3. Jika kita berkaca pada negara maju seperti Jerman dan Jepang, itu mereka vokasinya ngga punya D3. Itu yang Vokasi nya nengaranya kuat. Kita mau belajar dari situ," tuturnya.

Di sisi lain, Pimpinan Dewan Komisaris LP3I Fahmi Idris mengatakan Rakornas LP3I digelar untuk koordinasi dan menyamakan persepsi, terutama membahas penyelenggaraan operasional LP3I. Rakornas juga dalam konteks meningkatkan kemampuan dan keterampilan penyelengaraan pendidikan di lingkungan LP3I.

"Kami juga berupaya meningatkan kualitas dosen dan pengelolaan. Kami sadari kami mengalami berbagai persoalan serta tantangan yang dihadapi saat ini untuk terus menerus kita perbaiki," pungkas Fahmi. (RO/Ol-7)

Berita Terkini

Read More

Poling

Penerimaan Peserta Didik Baru (PPDB) menggunakan sistem zonasi menimbulkan polemik di tengah masyarakat. Setujukah Anda dengan kebijakan zonasi tersebut?





Berita Populer

Read More