Kamis 14 November 2019, 19:58 WIB

Budi Karya : Pembangunan Bandara Perintis Bukti Kehadiran Negara

mediaindonesia.com | Ekonomi
Budi Karya : Pembangunan Bandara Perintis Bukti Kehadiran Negara

Istimewa
Menhub Budi Karya saat menjadi pembicara pada acara Diskusi Forum A1 di Jakarta, Kamis (14/11).

 

MENTERI Perhubungan (Menhub) Budi Karya Sumadi mengatakan, pembangunan bandara perintis yang dilakukan Kementerian Perhubungan (Kemenhub) merupakan cara pemerintah untuk menghadirkan negara di berbagai wilayah perbatasan dan pelosok tanah air.

Budi Karya mencontohkan pembangunan bandara perintis di Miangas, Kabupaten Kepulauan Talaud, Provinsi Sulawesi Utara . Miangas merupakan wilayah perbatasan Indonesia dan Filipina yang letaknya 400 km dari Indonesia dan hanya 50 km dari Filipina.

"Di Miangas kita sudah bangun jalan dan bandara di sana. Ketika kami datang mereka tuh semangat nyanyi Indonesia Raya. Bayangkan kalau kita tidak bangun bandara, mereka tidak bisa merasakan kehadiran Indonesia," kata Budi Karya saat menjadi pembicara pada acara Diskusi Forum A1 di Jakarta, Kamis (14/11).

Budi menjelaskan pembangunan bandara perintis di wilayah perbatasan dan pelosok tersebut juga sebagai bukti bahwa pembangunan yang dilakukan pemerintah saat ini menggunakan paradigma pembangunan Indonesia sentris.

"Itulah yang namanya Indonesia sentris. Dan itu terjadi di masa pemerintahan saat ini," kata Budi Karya.

Menurut catatan Budi, saat ini Kemenhub telah membangun dan merenovasi bandara perintis sebanyak 50 bandara perintis. Kedepannya, Kemenhub akan terus melakukan pembangunan dan renovasi bandara-bandara perintis di wilayah perbatasan dan pelosok.

Budi berharap dengan adanya bandara perintis di wilayah perbatasan dan pelosok, konektivitas transportasi bisa terjadi dan membuat perbaikan jaringan logistik perekonomian. Sehingga dengan itu, peradaban baru bisa terwujud. (OL-09)

Berita Terkini

Read More

Poling

Penerimaan Peserta Didik Baru (PPDB) menggunakan sistem zonasi menimbulkan polemik di tengah masyarakat. Setujukah Anda dengan kebijakan zonasi tersebut?





Berita Populer

Read More