Minggu 10 November 2019, 03:30 WIB

Lady Gaga Merangkul Penderita Gangguan Psikotik

Fetry Wuryasti | Hiburan
 Lady Gaga Merangkul Penderita Gangguan Psikotik

(Photo by Angela WEISS / AFP)
Penyanyi / aktris Lady Gaga

 

Taicing: Pengalaman hidup sebagai korban perkosaan hingga mengalami trauma yang sangat berat mengantarkan Gaga kini berempati pada korban kekerasan yang masih banyak melanda perempuan.

STEFANI Joanne Angelina Germanotta atau akrab dengan sebutan Lady Gaga, 33, baru-baru ini mengungkap sebagian sejarah kelam hidupnya dalam sebuah wawancara. Dia mengungkapkan tentang perjuangan kesehatan mentalnya dan trauma yang telah dideritanya selama bertahun-tahun.

Gaga menceritakan ini dalam acara Oprah Winfrey, tentang peristiwa perkosaan yang dia derita saat remaja dan berbagai trauma yang dia alami sepanjang kariernya.

"Saya menderita sakit kronis. Respons trauma nyeri neuropati merupakan bagian mingguan dari hidup saya. Ketergantungan pada obat dan saya punya beberapa dokter. Inilah cara saya bertahan hidup," ujarnya dikutip dari E! News, Jumat (8/11).

Namun, Gaga terus berjalan. Dia juga menyadari banyak anak dan orang dewasa di luar sana yang telah melalui begitu banyak penderitaan serupa.

Gaga ingin mereka tahu bahwa mereka dapat terus berjalan dan bertahan, serta bisa memenangi Oscar. Dia juga akan memberi isyarat kepada siapa pun mencoba, ketika mereka merasa siap, untuk meminta bantuan.

"Dan saya akan memberi isyarat kepada orang lain jika mereka melihat seseorang menderita untuk mendekati mereka dan berkata, 'Hei, saya melihat Anda. Saya melihat bahwa Anda menderita, dan saya di sini. Ceritakan kisah Anda,' pinta Gaga.

Bagi pemilik album A Star Is Born itu, merangkul dan tidak membiarkan penderita gangguan psikotik merasa sendirian itu penting untuk diketahui. Mereka juga penting untuk didengar.

Jangan sampai apa yang pernah dia alami saat menderita dan berjuang dari gangguan psikotiknya sendirian bahkan sampai melukai diri sendiri, terjadi pada orang lain. Itu sangat menyakitkan.

Gaga menyadari bahwa apa yang dia lakukan ialah berusaha menunjukkan kepada orang lain bahwa dirinya kesakitan alih-alih memberi tahu mereka dan meminta bantuan.

"Ketika saya menyadari dan memberi tahu seseorang, 'Hei, saya memiliki keinginan untuk melukai diri sendiri,' itu membuat orang akan peka. Saya kemudian meminta seseorang di sebelah saya berkata, 'Anda tidak harus menunjukkannya kepada saya. Katakan saja: Apa yang kamu rasakan sekarang?' Dan kemudian saya bisa menceritakan kisah saya, cetus Gaga.

Dia menyarankan kepada orang-orang yang berjuang dengan trauma masalah respons atau melukai diri sendiri atau ide bunuh diri, menggunakan es untuk mengembalikan kesadaran.

"Jika Anda meletakkan tangan Anda dalam semangkuk air dingin, itu mengejutkan sistem saraf, dan itu membawa Anda kembali ke kenyataan," ujarnya.

Pengalaman terburuk

Selain pernah melukai diri sendiri, Gaga juga ingat dia mengalami gangguan psikotik sebagai hal terburuk yang pernah terjadi padanya.

"Walaupun ada banyak teori berbeda tentang fibromyalgia. Bagi saya, fibromyalgia dan respons trauma saya berjalan seiring. Fibro bagi saya adalah rasa sakit yang lebih ringan; respons trauma jauh lebih berat dan benar-benar merasakan perasaan saya setelah saya dijatuhkan di sudut jalan, setelah saya diperkosa berulang-ulang selama berbulan-bulan," tuturnya saat mengenang perjalanan pahit hidupnya.

Gaga berterus terang mengalami gangguan psikotik pada satu titik hingga dibawa ke UGD untuk perawatan segera dari dokter dan psikiater.

Gaga pun akhirnya memuji dokter dan teman-temannya yang membantu menyelamatkan hidupnya. Sekarang, trauma itu tidak lagi diatasi dengan obat karena sudah menjalani terapi.

"Obat-obatan bekerja, tetapi kamu memerlukan obat dengan terapi agar benar-benar berfungsi karena ada bagian yang harus kamu lakukan sendiri," tukas Gaga. (H-1)

Berita Terkini

Read More

Poling

Penerimaan Peserta Didik Baru (PPDB) menggunakan sistem zonasi menimbulkan polemik di tengah masyarakat. Setujukah Anda dengan kebijakan zonasi tersebut?





Berita Populer

Read More