Selasa 05 November 2019, 17:39 WIB

13 Calon Hakim Agung Lolos Seleksi Kesehatan dan Kepribadian

Nur Aivanni | Politik dan Hukum
13 Calon Hakim Agung Lolos Seleksi Kesehatan dan Kepribadian

MI/ Mohamad Irfan
: Ketua Bidang Rekrutmen Hakim Komisi Yudisial (KY) Aidul Fitriciada Azhari

 

KOMISI Yudisial (KY) mengumumkan 13 orang calon hakim agung yang berhasil lolos di tahap III, yakni seleksi kesehatan dan kepribadian. Ketua Bidang Rekrutmen Hakim KY Aidul Fitriciada Azhari mengatakan bahwa penetapan kelulusan tersebut berdasarkan hasil Rapat Pleno KY CHA Tahun 2019, hari ini (5/11).

"Berdasarkan hasil sidang pleno, kami memutuskan ada 13 calon hakim agung yang lolos untuk mengikuti tahap wawancara," kata Aidul dalam konferensi pers di Gedung KY, jakartaa, Selasa (5/11).

 

Baca juga: Pengangkatan Dewan Pengawas KPK tidak Perlu Tunggu Uji Materi

 

Para calon hakim agung tersebut, jelasnya, akan mengikuti seleksi wawancara pada Selasa-Kamis, 12-14 November 2019 di Gedung KY, Jakarta.

Dalam proses wawancara tersebut, terangnya, akan digali lebih mendalam mengenai visi-misi dan komitmen, Kode Etik dan Pedoman Perilaku Hakim (KEPPH), filsafat hukum dan teori hukum, wawasan pengetahuan peradilan dan perkembangan hukum, serta penguasaan hukum materiil dan formil.

Jika dirinci, 13 calon hakim agung yang lolos tahap III tersebut berasal dari jalur karier sebanyak 12 orang dan jalur nonkarier sebanyak 1 orang. Terkait banyaknya hakim karier yang lolos, Aidul menjelaskan bahwa pihaknya tidak ada preferensi terkait karier ataupun non karier.

"Kami tidak melakukan preferensi pada karier atau non karier. Semua didasarkan pada tes atau seleksi yang objektif. Ini bisa berubah tiap tahun, tapi ternyata tahun ini hakim karier lebih banyak dari nonkarier," jelasnya.

Jika berdasarkan jenis kamar yang dipilih, 2 orang dari kamar Agama, 4 orang dari kamar Perdata, 2 orang dari kamar Pidana, 3 orang dari kamar Militer, dan 2 orang dari kamar Tata Usaha Negara khusus pajak. Berdasarkan kategori pendidikan, sebanyak 7 orang bergelar doktor dan 6 orang lainnya bergelar magister.

Sementara berdasarkan kategori jenis kelamin, sebanyak 11 orang calon merupakan laki-laki, dan hanya 2 orang perempuan. Dan berdasarkan profesi calon hakim agung yang lulus seleksi kesehatan dan kepribadian tersebut, 10 orang berprofesi hakim, 1 orang berprofesi akademisi, dan 2 orang berprofesi hakim pajak.

Sebagai informasi, seleksi CHA ini dilakukan untuk mengisi 8 orang hakim agung dengan rincian, 3 orang untuk kamar pidana, 1 orang untuk kamar agama, 2 orang untuk kamar militer, 4 orang untuk kamar perdata, dan 1 orang untuk kamar tata usaha negara khusus pajak. (OL-8)

Berita Terkini

Read More

Poling

Penerimaan Peserta Didik Baru (PPDB) menggunakan sistem zonasi menimbulkan polemik di tengah masyarakat. Setujukah Anda dengan kebijakan zonasi tersebut?





Berita Populer

Read More