Sabtu 02 November 2019, 00:20 WIB

Penyaluran Beras BPNT Baru 6% dari Target

Ifa/Ant/E-2 | Ekonomi
Penyaluran Beras BPNT Baru 6% dari Target

ANTARA FOTO/Nova Wahyudi
Pekerja mengangkat karung beras Bulog untuk dipindahkan ke dalam mobil box di Gudang Bulog Kelapa Gading, Jakarta.

 

DIREKTUR Utama Perum Bulog Budi Waseso menyebut realisasi penyaluran beras untuk Program Bantuan Pangan Non Tunai (BPNT) per 31 Oktober 2019, baru mencapai 42.000 ton atau 6% dari target alokasi yang ditetapkan.

Budi Waseso atau akrab disapa Buwas itu mengaku pesimistis lembaganya bisa mencapai target penyaluran beras untuk BPNT sebesar 700.000 ton hingga akhir tahun 2019.

“Kan baru satu bulan (penyaluran berasnya), baru 6% dari target. Paling maksimal hingga akhir tahun 160.000-an ton dari target 700.000 ton,” kata Buwas dalam diskusi yang digelar Kementerian BUMN Jakarta, kemarin.

Rendahnya jumlah penyaluran beras BPNT tersebut, sambungnya, tak lepas dari banyaknya penolakan di lapangan terhadap program pemerintah untuk masyarakat tidak mampu tersebut.

Tantangan Bulog untuk menyalurkan beras BPNT yang diberi nama Beras Sejahtera (Rastra) salah satunya dipicu anggapan masyarakat yang menyebut beras Bulog berkualitas rendah, bau, dan berkutu.

Selain itu, Buwas mengungkapkan masih adanya mafia penyalur. Modus yang digunakan ialah dengan menukar beras Bulog dengan beras lain yang kualitasnya lebih rendah ke kantung beras berlogo Bulog.

Sebelumnya, Mantan Kepala BNN tersebut mengungkapkan bahwa karung beras berlogo Bulog dijual bebas di situs daring dengan harga Rp1.000 per karung.

Akibatnya, masyarakat penerima bantuan terkecoh dan mengira bahwa beras bermutu rendah yakni bau, berkutu, dan kusam ialah beras dari  Bulog.

Dengan kondisi tersebut, Bulog pun kesulitan menembus segmen pasar BPNT karena citra produk beras yang tidak bermutu tersebut.

Untuk menggenjot tingkat penyalurannya, pihaknya telah menyiapkan rencana pelibatan toko-toko e-commerce, para ketua RT/RW, hingga Pramuka. Pelibatan mereka sekaligus untuk menjamin penyaluran beras BPNT itu tepat sasaran kepada masyarakat penerima manfaat. (Ifa/Ant/E-2)

Berita Terkini

Read More

Poling

Penerimaan Peserta Didik Baru (PPDB) menggunakan sistem zonasi menimbulkan polemik di tengah masyarakat. Setujukah Anda dengan kebijakan zonasi tersebut?





Berita Populer

Read More