Selasa 29 Oktober 2019, 12:38 WIB

Akbar Faizal: Saatnya PSSI Satukan Diri dengan FIFA

mediaindonesia.com | Sepak Bola
Akbar Faizal: Saatnya PSSI Satukan Diri dengan FIFA

MI/MOHAMAD IRFAN
Akbar Faisal

 

RENCANA pelaksanaan Kongres PSSI untuk mengisi kepengurusan yang lowong sejak pengunduran diri Edy Rahmayadi dan penangkapan Joko Driyono oleh Satgas Mafia Bola Polri kembali kisruh.

Para pengurus dan para calon Ketua Umum, Wakil Ketua Umum, dan Calon Executive Committee (Exco) PSSI terjebak sengkarut jadwal yang potensial membenamkan kembali ke PSSI pada konflik yang tidak juga berakhir.

Sebagian kubu sependapat dgn pengurus lama untuk melaksanakan Kongres pada 2 November 2019 mendatang dengan berbagai argumentasi.

Sebagian lainnya menolak dengan alasan surat FIFA kepada PSSI meminta organisasi tertinggi bola ini tetap mengikuti jadwal yang direkomendasikan FIFA yakni Januari 2020.

La Nyalla Mattalitti, salah satu calon Ketua Umum PSSI, bersama beberapa calon Exco bahkan secara terang-terangan menarik diri dari kongres jika tetap dilaksanakan pada 2 November nanti.

Baca juga: Satgas Antimafia Bola Terus Periksa Enam Wasit

Akbar Faizal, salah satu  calon anggota Exco PSSI, mengatakan ini merupakan saat yang tepat bagi PSSI untuk menata diri dengan cara mengikuti saran, rekomendasi, dan pendapat FIFA.  

"Prestasi bola kita saat ini tidak memungkinkan kita pasang harga terlalu tinggi terutama di hadapan FIFA. Tidak elok jika kita terus menerus dianggap membangkang saat tidak ada yang bisa kita banggakan di pergaulan bola dunia," kata Akbar Faizal yang dikenal tajam di dunia politik ini.

Menurut Akbar Faizal, meski surat jawaban dari FIFA kepada PSSI tidak secara detail menyatakan kesediaan mengakui atau menolak hasil kongres nanti sebab tetap akan mengirim observer pada kongres kelak, surat FIFA tersebut sebenarnya meminta PSSI untuk tetap mengikuti jadwal sesuai Statuta yakni pada Januari 2020 mendatang.

"Menggunakan psikologi bahasa diplomasi internasional, surat FIFA ke PSSI itu sebenarnya bernada keras," jelas Akbar.

Ditambahkannya, masyarakat bola menunggu elegansi PSSI untuk mengakhiri konflik berkepanjangan yang terjadi di organisasi bola ini.

"Sepak bola seharusnya menjadi alat yang terbaik bagi bangsa ini untuk menikmati kebahagiaan komunal. Seluruh problem besar bangsa ini berhenti sejenak jika Timnas Sepak Bola kita menang apalagi juara meski hanya di level ASEAN. Tapi itu tidak terjadi. Terancam oleh kesebelasan Timor Leste atau Filipina itu seharusnya menjadi sebuah hinaan bagi kita. Tapi yang muncul hanya konflik kepengurusan. Masyarakat capek dan kita harus akhiri itu. Langkah pertamanya, mari masuk ke pergaulan komunitas bola dunia dengan mengikuti tata aturan seperti yang mereka inginkan," papar Akbar.

Salah satu noda PSSI yang baru saja dibongkar Polri dan menjadi catatan dunia adalah penangkapan Plt Ketua PSSI Joko Driyono terkait kasus mafia bola.

Dari informasi yang didapatkan Akbar Faizal sebagai mantan anggota Komisi III DPR-RI, daftar nama calon tersangka mafia bola ini cukup panjang dan melibatkan nama-nama besar yang saat ini mengurus bola.

"Saya akan melakukan sesuatu untuk mereka-mereka ini. Tidak boleh ada mafia dimanapun apalagi di dunia olahraga yang menjunjung tinggi sportifitas. Gombal kita jadinya kalau bola dihinggapi virus mafia," tegasnya.

Untuk itu, Akbar Faizal berharap para pengelola PSSI untuk lebih arif bijaksana memahami situasi ini.  Para pengelola organisasi bola di tingkat provinsi yakni Asprov dan klub-klub yang sudah susah payah bertahan memutar roda organisasi dan turnamen dengan pendanaan yang minim perlu mendapatkan perhatian yang lebih riil berupa kepastian tata aturan yang dimulai dari pelaksanaan kongres ini.

Ditambahkannya, meskipun dirinya tahu juga kalau ada satu dua Asprov yang bahkan sudah tidak jalan lagi dan berharap terjadi lebih sering kongres PSSI, namun mayoritas diantaranya menginginkan perubahan paradigma PSSI.

"PSSI itu harus menjadi organisasi yang mapan dan jauh dari konflik sebab ini berhubungan dengan kebahagiaan banyak orang," kata Akbar.

Ia juga mengaku telah berkomunikasi dengan Zainuddin Amali sebagai Menpora yang baru untuk lebih memahami psikologis publik tentang PSSI ini.

"Sebagai kawan, saya sudah sampaikan ke Pak Zainuddin untuk bertindak yang sebenarnya. Berikan penjelasan yang sebenarnya kepada presiden," kata Akbar.

Menpora yang baru sendiri mengaku mendapat pesan dan tugas khusus dari Presiden untuk menyelesaikan masalah PSSI sesegera dan sebaik mungkin. (RO/OL-2)

Berita Terkini

Read More

Poling

Penerimaan Peserta Didik Baru (PPDB) menggunakan sistem zonasi menimbulkan polemik di tengah masyarakat. Setujukah Anda dengan kebijakan zonasi tersebut?





Berita Populer

Read More