Senin 28 Oktober 2019, 09:15 WIB

Warga DAS Waikomo Minta Pemda Segera Normalisasi Kali

Alexander P Taum | Nusantara
Warga DAS Waikomo Minta Pemda Segera Normalisasi Kali

MI/Alexander P Taum
Kondisi DAS Waikomo

 

JELANG musim hujan, warga yang bermukim di DAS Waikomo meminta Pemerintah Kabupaten Lembata segera melakukan normalisasi kali.

Permintaan itu realistis, sebab sejak diterjang banjir pada musim hujan tahun lalu, material yang dibawa banjir itu masih berserakan di dalam kali. Sementara warga tidak memiliki sumber daya yang cukup untuk menormalisasi kali tersebut.

Selain itu, terjangan banjir pada musim penghujan tahun lalu memutus akses jalan raya. Banjir juga telah menggerus sawah milik sejumlah warga setempat.

Pantauan Media Indonesia, Senin (28/10) pagi, DAS Waikomo kini masih dipenuhi material banjir yang menerjang pada musim hujan tahun lalu. Material itu berupa pohon-pohon yang besar yang dibawa banjir dari arah hulu.

Selain itu, gerusan banjir tahun lalu membuat alurnya tersendiri hingga mengarah lurus pada tebing berpasir. Di atas tebing berpasir setinggi 3 meter itu terdapat sawah warga Waikomo yang juga sudah mulai ikut tergerus banjir.

Baca juga: Sambut Penghujan, Sungai Dinormalisasi

Ditemui Media Indonesia, Senin (28/10), Ketua RT 046, RW 015, Kelurahan Lewoleba Barat, Kecamatan Nubatukan, Kabupaten Lembata, Katarina Bafut, mengatakan, jika tidak dinormalisasi, DAS Waikomo akan memakan korban lagi.

"Banyak kayu-kayu besar, batu-batu besar dan alur kali yang langsung menghujam tebing berpasir ini akan semakin merusak kondisi DAS. Musim hujan tahun lalu kami sampai mengungsi karena ketakutan. Saat itu banjir sangat besar, membawa pohon pohon besar sampai merusak sawah. Jalan sudah putus. Karena jalan menuju pasar Pada putus sekarang truk yang memuat material memilih lewat di dalam kali," tuturnya.

"Aktivitas galian batu dan pasir juga masih memprihatinkan. Kami minta pemerintah tolong normalisasi kali Waikomo, kalau tidak musim hujan nanti bisa dipastikan akan makan korban," imbuhnya.

Sementara itu, Kepala Dinas Pekerjaan Umum Kabupaten Lembata, Pascal Tapobali, mengatakan, pihaknya tidak menganggarkan normalisasi kali pada tahun ini.

"Normaslisasi kali tahun ini tidak ada program," ungkap Tapobali.(OL-5)

 

Berita Terkini

Read More

Poling

Penerimaan Peserta Didik Baru (PPDB) menggunakan sistem zonasi menimbulkan polemik di tengah masyarakat. Setujukah Anda dengan kebijakan zonasi tersebut?





Berita Populer

Read More