Minggu 27 Oktober 2019, 09:15 WIB

Kemarau Panjang, Produksi Mente dan Kemiri Anjlok

Ferdinandus Rabu | Nusantara
Kemarau Panjang, Produksi Mente dan Kemiri Anjlok

Antara
Produksi kemiri dan mete di Desa Lewoingu, Kecamatan Titehena, Kabupaten Flores Timur menurun akibat kemarau panjang.

 

KEMARAU panjang lebih dari 6 bulan di Kabupaten Flores Timur, NTT menyebabkan kekeringan dan mengancam hasil komoditas perkebunan di daerah ini. Terutama kemiri dan jambu mente.

Kepala Desa Lewoingu, Kecamatan Titehena, Lambertus Laga Wuyo Kumanireng, saat dikonfirmasi Minggu (27/10), mengakui kemarau saat ini sangat berdampak pada hasil kebun warga yang menurun produksinya. Khusus hasil komoditi jambu mente dan kemiri yang menjadi komoditi andalan di desa tersebut.

"Kekeringan saat ini memang sangat dirasakan warga saat ini. Khususnya bagi petani mente dan kemiri. Komoditi andalan di desa kami adalah mente dan kemiri. Kekeringan saat ini menyebabkan hasil produksi jambu mente dan kemiri menurun. Untuk hasil produksi jambu mente pada tahun lalu 20 ton, tahun ini hanya mampu menghasilkan 5 ton. Begitu juga untuk kemiri. Tahun lalu bisa menghasilkan sekitar 10 ton kemiri, tahun ini hanya sekitar 5 ton," kata Lambertus.

baca juga: Setelah NasDem, Alpeda Lanjut Minta Dukungan Gerindra

Kemarau panjang berdampak pada kekurangan air di Desa Lewoingu. Masyarakat membeli air bersih untuk kebutuhan sehari-hari. Sementara perkebunan kemiri dan jambu mente milik warga tidak tertolong karena kehabisan air. (OL-3)

 

Baca Juga

ANTARA

Hari Tanpa Tembakau, Covid-19 Jadi Momentum Berhenti Merokok

👤Ardi Teristi Hardi 🕔Sabtu 30 Mei 2020, 17:00 WIB
Ajakan itu sekaligus menyambut peringatan Hari Tanpa Tembakau yang diperingati oleh masyarakat dunia setiap tanggal 31...
Mi/Martinus Solo

Bupati Maybrat Janji Semua Warga akan Dapat Bantuan Sembako

👤Martinus Solo 🕔Sabtu 30 Mei 2020, 15:00 WIB
"Jadi semua masyarakat diwajibkan mendapat bantuan tersebut. Dari 14 jenis sembako, semuanya harus terbagikan kepada...
ANTARA/Muhammad Arif Pribadi

39% Pasien Covid-19 di Padang Dinyatakan Sembuh

👤Yose Hendra 🕔Sabtu 30 Mei 2020, 14:30 WIB
Data tersebut merupakan rekapitulasi kasus covid-19 Kota Padang yang tercatat di Dinas Kesehatan Kota Padang hingga Jumat...

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya