Rabu 16 Oktober 2019, 01:15 WIB

Apa yang Dibutuhkan Untuk Memaafkan?

Fathurrozak | Weekend
Apa yang Dibutuhkan Untuk Memaafkan?

Unsplash/Lina Trochez
Reaksi kita terhadap pengkhianatan dan pelanggaran pribadi membawa kita kembali sepenuhnya ke psikologi emosi kita yang paling purba.

Pengampunan yang tulus merupakan salah satu bagian paling kuat dari pengalaman manusia. Namun itu tidak sederhana atau mudah. Profesor psikologi di University of New York di New Paltz, Glenn Geher menguraikan yang dibutuhkan manusia untuk memaafkan.
 
Perspektif evolusi tentang memberikan pengampunan menunjukkan bahwa sifat pengampunan pada manusia sangat terkait dengan sejarah leluhur kita, ketika manusia hidup dalam masyarakat berskala kecil selama ribuan tahun. Selama periode yang panjang ini, yang sebagian besar terjadi di sabana Afrika, nenek moyang kita perlu menentukan siapa yang bisa dan tidak bisa mereka percayai. 
 
Dalam masyarakat berskala kecil sekitar 150 atau lebih, yang dipaparkan dalam Journal of Human Evolution (1992) oleh Dunbar, semua orang mengenal satu sama lain. Orang-orang bergosip, jadi melangkah keluar dari barisan atau mengkhianati seseorang dalam konteks yang begitu erat bisa berdampak buruk. Jika pelanggaran cukup buruk, bisa saja dikucilkan, atau bahkan dirajam sampai mati.
 
Pikiran manusia berevolusi dalam kondisi seperti itu dan sebagai konsekuensinya, sementara manusia sekarang dapat hidup dalam masyarakat berskala besar dan menemukan diri kita dikelilingi oleh orang asing secara teratur, reaksi kita terhadap pengkhianatan dan pelanggaran pribadi membawa kita kembali sepenuhnya ke psikologi emosi kita yang paling purba.
 
Psikologi manusia dalam menanggapi pengkhianatan dan pelanggaran pribadi berjalan dan terhubung dengan emosi kita yang paling mendasar. Karena alasan ini, pemberian maaf seringkali sulit.
 
Tetapi, ketika motivasi dan hal-hal yang diperlukan ada, manusia mengampuni merupakan sesuatu yang mungkin terjadi. Dan pemberian maaf dalam banyak hal, menjadi salah satu pengalaman yang paling memberdayakan dan memuaskan dalam kehidupan, seperti yang dituturkan dalam buku  karya Gorsuch dan  Hao (1993) Forgiveness: An exploratory factor analysis and its relationship to religious variables, Review of Religious Research. 
 
Menurut Glenn Geher, dari perspektif evolusi, pengampunan tanpa syarat menjadi sesuatu hal yang tidak masuk akal. Manusia berevolusi untuk menjaga tindakan transgresif, terutama tindakan yang berdampak buruk pada diri mereka sendiri atau keluarga mereka. Dengan demikian, satu prasyarat untuk pengampunan ialah berkaitan dengan pemulihan.
 
"Biasanya akan mencakup semacam permintaan maaf (saya sangat menyesal telah melakukan itu untuk Anda dan keluarga Anda), bersama dengan beberapa jenis jaminan (Anda dapat percaya bahwa saya tidak akan pernah melakukan hal seperti itu lagi) bersama dengan semacam tindakan restoratif (semacam hadiah)," papar Glenn dikutip dari Psychology Today.
 
"Menariknya, penelitian baru-baru ini oleh tim saya di laboratorium psikologi evolusi New Paltz, kami menemukan bahwa jika pelanggaran dianggap cukup besar dan, secara bersamaan, itu dianggap memengaruhi seseorang dengan cara yang sangat pribadi, orang merasa sangat sulit untuk memaafkan. Bahkan jika permintaan maaf yang tulus dan upaya restoratif telah ditawarkan. Ini bukan untuk mengatakan bahwa pengampunan dari pelanggaran yang signifikan ialah tidak mungkin. Lebih tepatnya, itu sulit," tambah Glenn.
 
Dari penelitian yang dilakukan Glenn, terungkap beberapa orang lebih cenderung memaafkan daripada yang lain. 
 
Berikut adalah atribut psikologis yang ditemukan sebagai predisposisi orang untuk dapat memaafkan orang lain.
 
1. Persetujuan dan cinta
Orang-orang di antara kita yang umumnya cenderung positif terhadap orang lain, yang memiliki kapasitas untuk mencintai orang lain, dan yang cenderung setuju dengan orang lain cenderung akan memaafkan.
 
2. Stabilitas emosional
Kita yang memiliki kehidupan emosional bersama dan kurang rentan terhadap emosi negatif, juga cenderung memaafkan.
 
3. Berorientasi pada hal lain
Memegang pendekatan terhadap kehidupan yang sebagian besar berfokus pada kesejahteraan orang lain adalah prediksi kemampuan untuk memaafkan.
 
4. Empati 
Kemampuan untuk benar-benar berpikir, merasakan, dan peduli dengan emosi orang lain bervariasi secara dramatis di antara orang-orang. Kita yang lebih mampu berempati dengan orang lain lebih mampu memahami alasan untuk pelanggaran. Pada akhirnya, lebih siap untuk memaafkan.
 
"Pengampunan mungkin tidak selalu memungkinkan. Tetapi ketika hal-hal yang disebutkan di atas tersedia dan pengampunan yang tulus itu muncul, orang-orang memiliki kapasitas untuk menyambung kembali dan memantapkan ikatan-ikatan penting dan seringkali penuh kasih yang dapat membantu diri mereka sendiri, hubungan mereka, dan komunitas yang lebih luas tempat mereka berada," papar Glenn. (M-2)

Berita Terkini

Read More

Poling

Penerimaan Peserta Didik Baru (PPDB) menggunakan sistem zonasi menimbulkan polemik di tengah masyarakat. Setujukah Anda dengan kebijakan zonasi tersebut?





Berita Populer

Read More