Jumat 11 Oktober 2019, 10:20 WIB

Jalur Sepeda Fase Dua Diluncurkan 12 Oktober

Selamat Saragih | Megapolitan
Jalur Sepeda Fase Dua Diluncurkan 12 Oktober

MI/Andri Widiyanto
Warga bersepeda di kawasan Kanal Banjir Timur, Jakarta, kemarin.

 

SEUSAI meluncurkan jalur sepeda fase satu pada 20 September lalu, Pemerintah Provinsi (Pemprov) DKI Jakarta akan kembali meluncurkan jalur sepeda fase dua pada 12 Oktober.

Bahkan Pemprov DKI berencana untuk merealisasikan jalur sepeda permanen pada akhir 2019 agar bisa dinikmati warga Jakarta.

Untuk mewujudkan rencana tersebut, Pemprov DKI Jakarta akan melakukan uji coba jalur sepeda yang dibagi menjadi tiga fase.

Uji coba ketiga fase ini, yaitu fase satu, antara lain melewati Jalan Medan Merdeka Selatan-Jalan Pemuda pada 20 September-11 Oktober. Lalu fase dua meliputi Jalan Sudirman-Jalan RS Fatmawati Raya pada 12 Oktober-1 November. Selanjutnya fase tiga, yaitu Jalan Tomang-Jatinegara pada 2 November-19 November.

Tiga fase itu meliputi wilayah Jakarta Timur, Jakarta Pusat, Jakarta Selatan, dan Jakarta Barat. 

Kepala Dinas Perhubungan (Dishub) DKI, Syafrin Liputo, mengatakan, total panjang jalur sepeda tersebut sepanjang 63 kilometer (km).

"Jadi, sesuai dengan program Pak Gubernur, kita akan membangun jalur sepeda sepanjang 63 kilometer. Fase satu sudah dimulai pada 20 September kemarin. Nah, tanggal 12 Oktober, Pak Gubernur akan meluncurkan fase keduanya," kata Syafrin, di Balai Kota DKI Jakarta, Kamis (10/10).

Rute fase dua akan melewati Jalan Panglima Polim, Jalan Sisingamangaraja, dan akan tersambung dengan fase satu di Bundaran Hotel Indonesia (HI).

"Untuk fase satu panjangnya 25 kilometer. Fase dua panjangnya 23 kilometer, dan fase tiga panjangnya 15 kilometer," ujar Syafrin.

Diketahui, peluncuran jalur sepeda bertujuan untuk mendukung kualitas udara di Jakarta agar makin sehat. Diharapkan, dengan penyediaan jalur khusus sepeda itu, akan makin banyak warga Jakarta yang menggunakan sepeda untuk beraktivitas sehari-hari daripada mengendarai kendaraan pribadi. Begitulah yang menjadi harapan Gubernur DKI Jakarta, Anies Baswedan.

Oleh karena itu, jalur sepeda dibangun di sepanjang jalan yang diberlakukan kebijakan perluasan pembatasan kendaraan bermotor melalui sistem nomor pelat mobil ganjil genap. (Ssr/J-2)

Berita Terkini

Read More

Poling

Penerimaan Peserta Didik Baru (PPDB) menggunakan sistem zonasi menimbulkan polemik di tengah masyarakat. Setujukah Anda dengan kebijakan zonasi tersebut?





Berita Populer

Read More